Sitemap
  • Sebuah studi baru menemukan bahwa Anda mendapatkan lebih banyak protein dari daging daripada produk nabati.
  • Tapi perbedaannya sangat kecil; hanya sekitar 2 persen perbedaan yang tercatat.
  • Para ahli mengatakan makan nabati dapat memberikan banyak manfaat kesehatan.

Penelitian baru menemukan bahwa protein dalam alternatif daging yang terbuat dari gandum dan kedelai mungkin tidak dapat dicerna sebaik protein dari dada ayam.

“Kami tidak terkejut,”Osvaldo H.Campanella, Profesor, Carl E.Ketua Haas Endowed di Industri Makanan, Departemen Ilmu dan Teknologi Pangan di Ohio State University, mengatakan kepada Healthline.

“Bahkan, kami mengharapkan profil asam amino akan berbeda setelah pencernaan daging ayam dan daging nabati jika kami mempertimbangkan komposisi protein yang berbeda dari kedua sumber ini,” lanjutnya.

Studi ini diterbitkan baru-baru ini di Jurnal Kimia Pertanian dan Pangan American Chemical Society (ACS).

Pengganti daging yang terbuat dari tumbuhan berprotein tinggi

Pengganti daging nabati sering dibuat dengan tanaman yang mengandung protein dalam jumlah tinggi, yang dikeringkan menjadi bubuk dan dicampur dengan bumbu.

Campuran ini kemudian dipanaskan, dibasahi dan diekstrusi menjadi bentuk akhirnya.

Untuk penelitian ini, peneliti membuat model alternatif daging yang terbuat dari gluten kedelai dan gandum menggunakan proses ekstrusi.

Potongan alternatif nabati dan daging ayam yang dimasak digiling dan dipecah dengan enzim yang digunakan manusia untuk mencerna makanan menggunakan uji “in vitro” (lingkungan buatan seperti cawan petri).

Nutrisi tidak diserap juga oleh sel manusia

Untuk percobaan, Campanella dan tim menumbuhkan lapisan garis sel manusia yang meniru lapisan usus manusia di piring yang dibagi menjadi dua ruangan.

Kemudian mereka menggunakan enzim dari perut dan usus kecil untuk mencerna alternatif daging dan dada ayam yang dimasak sebelum menempatkan setiap makanan yang dicerna di ruang piring yang berisi lapisan sel.Untuk mencapai ruang kedua piring, makanan yang dicerna harus terlebih dahulu melewati lapisan sel.

Selanjutnya, mereka mengukur jumlah peptida yang melewati lapisan sel usus dan masuk ke ruang kedua.Ini membantu mereka memperkirakan berapa banyak protein yang dapat diserap di usus.

“Peptida yang ditemukan dalam makanan kita dapat tersedia secara alami dalam makanan yang kita makan atau berasal dari protein yang lebih besar yang dipecah menjadi peptida dan asam amino oleh enzim pencernaan di dalam tubuh,” jelas Dani Rodriguez-Brindicci, MS, RDN, Director, Nutrisi Klinis, Pusat Medis Memorial Torrance di California.

Dia menambahkan bahwa peptida memiliki banyak fungsi biologis penting seperti anti-inflamasi, anti-hipertensi, anti-mikroba, dan sifat antioksidan.

Selisihnya hanya 2 persen

Tim melihat hasilnya setelah 1, 2 dan 4 jam, yang merupakan jumlah waktu paling lama yang dibutuhkan makanan untuk bergerak melalui usus kecil.

Mereka menemukan dalam 2 jam sekitar 8 persen peptida dari protein dada ayam telah berpindah melalui sel-sel usus dibandingkan dengan sekitar 6 persen untuk alternatif nabati.Pada 4 jam itu sekitar 23 persen menjadi sekitar 21 persen masing-masing.

“Tes in vitro kami telah menunjukkan bahwa profil asam amino esensial dari analog daging setelah pencernaan dan penyerapan sedikit lebih rendah daripada yang berasal dari ayam,” kata Campanella.

“Tapi tetap saja profilnya cocok dan bisa melengkapi pola makan manusia yang seimbang dan sehat,” tegasnya.

Banyak sumber protein nabati yang tersedia

“Dalam pekerjaan kami, kami menggunakan formulasi dasar termasuk protein kedelai dan gandum,” kata Campanella. “Namun, protein dapat bersumber dari kacang-kacangan lain.”

Dia mengatakan ini termasuk kacang navy, kacang merah, kacang lima, buncis, lentil, kacang polong, dan protein sereal, antara lain, "yang memasok berbagai manfaat nutrisi yang ditunjukkan."

Menurut Campanella, timnya sedang mengerjakan alternatif potensial ini untuk menemukan formulasi dan kondisi pemrosesan yang dioptimalkan.

Tujuan mereka adalah "untuk mencapai produk dengan organoleptik yang diinginkan, sifat nutrisi serta harga yang kompetitif," katanya.

Makan nabati memiliki banyak manfaat

Rodriguez-Brindicci mengatakan bahwa meskipun beberapa alternatif daging nabati dapat diproses dengan tinggi dan tinggi natrium dan lemak jenuh, memperoleh protein dari makanan nabati padat nutrisi seperti kacang polong, kacang-kacangan, sayuran, biji-bijian, dan biji-bijian memiliki banyak manfaat jangka panjang. manfaat kesehatan jangka

“Pertama, protein nabati memiliki serat yang sangat tinggi dibandingkan dengan banyak protein hewani,” katanya. “Kandungan serat yang tinggi dapat membantu menurunkan kolesterol, mengurangi gula darah, dan mengurangi rasa lapar secara keseluruhan.”

Dia menambahkan bahwa protein nabati seringkali mengandung lebih sedikit lemak jenuh dan kolesterol daripada banyak protein hewani, yang dapat menurunkan kolesterol dan mengurangi risiko penyakit kardiovaskular.

Seberapa sehatkah alternatif daging nabati yang tersedia saat ini?

Menurut Rodriguez-Brindicci, sementara alternatif daging nabati telah menjadi tren kesehatan dan lingkungan yang semakin populer, ada banyak kesalahpahaman tentang nilai gizi "daging tanpa daging" ini.

“Faktanya, sebagian besar merek alternatif daging nabati ini telah menarik pelanggan dengan mengiklankan produk mereka yang rasanya hampir identik dengan protein hewani,” katanya. “Sementara juga tinggi protein dan rendah lemak jenuh dan kolesterol.”

Namun, dia menjelaskan bahwa untuk alternatif daging yang rasanya mirip dengan produk hewani, "pengikat" sering digunakan untuk menyatukan protein nabati dan meniru tekstur daging.

Ini termasuk permen karet xanthan, karagenan, metilselulosa, isolat makanan, dan ekstrak yang ditambahkan ke produk.

Rodriguez-Brindicci memperingatkan bahwa aditif ini membuat makanan jauh lebih tidak sehat daripada alternatif daging lain yang dibuat dengan makanan nabati utuh seperti kacang, nasi, jamur, dan sayuran.

“Juga, banyak dari alternatif daging olahan ini bisa tinggi natrium, dan beberapa dibuat dengan minyak seperti minyak kelapa atau minyak sawit, yang tinggi lemak jenuh,” katanya.

Rodriguez-Brindicci menekankan pentingnya membaca label makanan dari produk ini untuk memutuskan apakah daging nabati adalah pilihan yang sehat atau harus dikonsumsi dalam jumlah sedang.

Garis bawah

Sebuah studi baru menemukan bahwa protein daging nabati tidak dicerna sebaik yang berasal dari dada ayam, meskipun perbedaannya sedikit.

Para ahli mengatakan pola makan nabati memiliki banyak manfaat kesehatan, dan ada banyak sumber protein nabati yang bisa dipilih.

Mereka juga mengatakan bahwa kita harus hati-hati membaca label bahan alternatif daging untuk mengetahui apakah aditif telah digunakan yang mungkin membuat produk kurang sehat.

Semua Kategori: Blog