Sitemap
  • Sebuah makalah baru yang diterbitkan di Frontiers in Communication menunjukkan bahwa mendengar hinaan sama dengan menerima "tamparan kecil di wajah".
  • Pesan besar yang sedang dibingkai ulang baru-baru ini adalah bahwa kesehatan mental sama dengan kesehatan fisik.
  • Penghinaan verbal dapat menyebabkan stres dan depresi, menurut penelitian.

Kata-kata bisa menyakitkan.Siapa pun yang pernah merasakan sakit hati dapat membuktikannya.

Dan sekarang penelitian baru menemukan bahwa kata-kata yang menghina dapat memiliki efek fisik pada tubuh juga.Sebuah makalah baru yang diterbitkan di Frontiers in Communication menunjukkan bahwa mendengar hinaan sama dengan menerima “tamparan kecil di wajah” secara verbal.

Peneliti dari penelitian ini menggunakan electroencephalography (EEG) dan rekaman konduktansi kulit untuk membandingkan dampak jangka pendek dari penghinaan verbal berulang dengan pernyataan positif atau netral yang berulang.Elektroda diterapkan pada 79 peserta wanita.Dalam setting eksperimen, hinaan diserap dengan cara yang sama seperti tamparan mini ke wajah.

“Sebagian besar orang berjuang untuk rasa kebersamaan dan memiliki. Ini didorong oleh kebutuhan fisik dan psikologis untuk koneksi dan kelangsungan hidup. Oleh karena itu, orang terus-menerus memindai lingkungan mereka dari ancaman keamanan atau kepemilikan,” kata Allison Forti, PhD, profesor pengajar di Departemen Konseling di Universitas Wake Forest, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Ancaman yang jelas termasuk tindakan kekerasan fisik tetapi lebih halus, meskipun tidak selalu lebih jinak, dapat berupa ancaman verbal. Ancaman verbal atau bahkan hinaan kecil dapat mengaktifkan respons stres manusia yang mengingatkan pikiran dan tubuh untuk bersiap bertahan hidup. Ketika kelangsungan hidup dikaitkan dengan rasa memiliki atau keamanan psikologis, mungkin tidak perlu banyak untuk menciptakan respons fisiologis. ”

Kata-kata bisa menyakitkan

Selama penelitian, para wanita yang berpartisipasi membaca serangkaian pernyataan berulang baik yang menghina, melengkapi, atau netral, pernyataan faktual.Separuh dari tiga set pernyataan menggunakan nama peserta sendiri, dan separuh lainnya menggunakan nama orang lain.Para peserta diberitahu bahwa pernyataan itu diucapkan oleh tiga pria yang berbeda.

Apa yang ditemukan oleh penelitian ini adalah bahwa bahkan di lingkungan laboratorium, tidak adanya interaksi alami antara manusia, dan dengan para peserta mengetahui bahwa pernyataan tersebut berasal dari orang palsu, bahasa yang menghina masih berpengaruh.EEG menunjukkan bahwa penghinaan memiliki efek fisik, terutama ketika diulang, terlepas dari siapa penghinaan itu ditujukan.

Penulis studi Dr.Marijn Struiksma dari Utrecht University dalam sebuah pernyataan bahwa penelitian ini dapat lebih membantu peneliti memahami perilaku sosial.

"Cara yang tepat di mana kata-kata dapat menyampaikan muatan negatif emosional mereka pada saat kata-kata ini dibaca atau didengar belum dipahami dengan baik," kata penulis studi Dr.Marijn Struiksma dari Universitas Utrecht dalam sebuah pernyataan.

Thea Gallagher, PsyD, asisten profesor klinis di Departemen Psikiatri di NYU Langone Health, mengatakan penelitian tersebut menguatkan apa yang telah dilaporkan banyak orang secara anekdot.

“Penghinaan verbal dapat berdampak sangat negatif sehingga kita tidak benar-benar menerima semua hal positif [yang dapat dikatakan orang tentang kita],” kata Gallagher. “Orang-orang datang kepada saya dan sering kali dalam sesi kami berbicara tentang hal-hal yang dikatakan kepada mereka yang menyakitkan, apakah itu ketika mereka masih kecil atau dalam kehidupan mereka saat ini. Ini menunjukkan bahwa kita adalah orang yang sensitif.”

Caroline Bobbie, LCSW, seorang psikoterapis dengan Sonder Health & Wellness di Raleigh, NC, mengatakan penghinaan dapat "menimbulkan rasa sakit emosional yang nyata dan bertahan lama."

“Dalam studi penelitian, kata-kata pemicu seperti 'idiot' atau 'jelek' digunakan. Satu pengamatan yang saya lakukan dengan kata-kata pemicu ini adalah bahwa itu adalah penghinaan yang mempermainkan harga diri dan rasa tidak aman kita sendiri, ”kata Bobbie. “Saya sering bekerja dengan klien dan dialog batin mereka. Yang benar adalah bahwa kebanyakan orang adalah kritikus mereka yang paling keras. Umpan balik negatif seperti ini juga berperan dalam bias negatif, yang membuat lebih sulit bagi orang untuk fokus pada umpan balik positif yang akan melawan negatif.”

Keterbatasan studi

Salah satu keterbatasan penelitian ini adalah bahwa hal itu dilakukan di laboratorium dan bukan di kehidupan nyata.Tetapi para ahli berpikir bahwa reaksi para peserta akan jauh lebih dramatis dalam pengaturan kehidupan nyata.

“Hasil ini ditemukan di laboratorium. Itu menimbulkan pertanyaan, seberapa buruk di dunia nyata ketika orang tahu cara khusus untuk membuat Anda kesal? kata Gallagher. “[Mereka yang melakukan penghinaan] akan menemukan sesuatu dengan sedikit kebenaran, atau sesuatu yang membuat Anda sensitif.”Ketika serangan verbal bahkan lebih bersifat pribadi, reaksinya akan terasa lebih buruk secara dramatis.

Keterbatasan kedua adalah kurangnya keragaman dalam penelitian ini.Itu hanya termasuk peserta perempuan, yang bereaksi terhadap penghinaan yang dibuat-buat dari laki-laki hipotetis.

“Mereplikasi studi dengan populasi gender yang lebih beragam akan memberikan informasi tambahan tentang kemungkinan perbedaan gender relatif terhadap dampak fisiologis dari ancaman verbal,” tambah Forti. “Secara historis, perempuan menciptakan lingkaran sosial yang ketat untuk tujuan kelangsungan hidup fisik dan psikologis. Menjadi anggota dalam komunitas atau kelompok sosial memiliki nilai yang meningkat karena dorongan untuk bertahan hidup. Ancaman untuk memiliki bisa menjadi bencana besar bagi seorang wanita. Oleh karena itu, masuk akal jika perempuan akan terbiasa dengan ancaman verbal dan secara fisiologis bereaksi terhadapnya.”

Mengidentifikasi hubungan beracun

Bagaimana penerapannya dalam kehidupan kita sehari-hari?Penting untuk memperhatikan hubungan dalam kehidupan sehari-hari di mana penghinaan mungkin terjadi.Sebanyak yang kita pikir kita bisa "menanganinya", kerusakannya mungkin mirip dengan kekerasan fisik.

“Mulailah dengan memantau orang-orang dalam hidup Anda — pasangan Anda, anggota keluarga Anda, bos Anda. Jika Anda menyadari bahwa Anda merasa sangat tidak enak saat berada di sekitar kelompok orang ini, tuliskan apa yang dikatakan kepada Anda. Cari tahu apakah itu umpan balik yang membangun, atau apakah itu sesuatu yang mencoba menjatuhkan Anda sebagai pribadi, ”kata Gallagher.

Pesan besar yang sedang dibingkai ulang baru-baru ini adalah bahwa kesehatan mental sama dengan kesehatan fisik.Penghinaan verbal dapat menyebabkanstres dan depresi, Menurut penelitian.Stres berdampak pada kesehatan fisik kita.

“Ketika orang dalam keadaan cemas, mereka mungkin merasakan lebih banyak rasa sakit fisik daripada seseorang yang tidak memiliki kecemasan. Kami memberikan kesehatan fisik kami lebih banyak pujian dan lebih sedikit rasa malu daripada kesehatan mental. Waspada, tetapkan batasan, dan jika perilakunya tidak berubah, Anda mungkin ingin menyingkirkan hubungan itu,” tambah Gallagher.

Bobbie menambahkan, “Pengambilan saya dari studi penelitian ini adalah untuk berhati-hati tentang bagaimana Anda berbicara kepada diri sendiri dan orang lain. Sebagai makhluk sosial yang hidup dalam masyarakat, kita semua harus siap menerima umpan balik negatif. Ini adalah bagian dari kehidupan. Meskipun demikian, Anda dapat melindungi harga diri Anda dari umpan balik ini dengan mempelajari cara menenangkan diri dengan dialog batin Anda sendiri. Pertimbangkan kata-kata yang Anda gunakan dengan hati-hati dengan diri sendiri dan orang lain karena kata-kata Anda memiliki dampak yang bertahan lama.”

Semua Kategori: Blog