Sitemap

Di Texas selatan, di mana Lembah Rio Grande memeluk perbatasan Meksiko, orang-orang sudah mengalami bagaimana rasanya hidup di dunia pasca-Roe.

Pada September 2021, Texas mengesahkan undang-undang SB8 yang melarang aborsi setelah 6 minggu kehamilan dan menghukum siapa saja yang membantu seseorang melakukan aborsi.

Dengan mayoritas konservatif di ASMahkamah Agung, pengadilan diharapkan untuk memutuskan Dobbs v.Organisasi Kesehatan Wanita Jackson bulan ini, sebuah keputusan yang dapat mengakhiri hak konstitusional orang Amerika untuk melakukan aborsi.

Aborsi telah sah secara nasional sejak tahun 1973, karena keputusan dalam Roe v.kasus Wade.Amerika Serikat.Mahkamah Agung memutuskan bahwa orang memiliki hak konstitusional untuk aborsi sebelum janin mencapai kelangsungan hidup dalam kasus itu.Keputusan lebih lanjut mengatakan bahwa negara tidak dapat memberikan beban yang tidak semestinya pada orang yang mencari aborsi.

Tetapi pada bulan Mei, sebuah draf dokumen yang diterbitkan oleh Politico menemukan bahwa hakim kemungkinan akan mengesampingkan Roe v.Wade yang akan mengarah pada larangan hampir total aborsi di banyak negara bagian termasuk Texas.

Akibatnya, penyedia aborsi, orang yang menjalankan dana aborsi, dan kelompok hak reproduksi lainnya mulai mempersiapkan kehidupan setelah Roe v.Menyeberang.

Hidup di garis depan perawatan aborsi

Di Texas Rio Grande Valley, masa depan perawatan aborsi ada di tangan orang-orang seperti Zaena Zamora, direktur eksekutif Frontera Fund dana aborsi yang berbasis di Rio Grande.

Dana Frontera, yang dikelola oleh hanya dua orang dan sekelompok kecil sukarelawan, telah memenuhi permintaan pasca-SB8.

Zamora mengatakan dana aborsi telah melihat lonjakan orang Texas hamil yang perlu melakukan perjalanan ke luar negara bagian untuk melakukan aborsi.Untuk orang yang bepergian dari Texas selatan, itu berarti uang untuk perjalanan darat, perjalanan udara, penginapan, voucher makanan, biaya rideshare, dan voucher penitipan anak.

Untuk mencapai negara bagian lain dari Lembah Rio Grande, perjalanan dapat dengan mudah memakan waktu lebih dari 6 jam untuk sampai ke Louisiana dan hingga 12 jam untuk sampai ke New Mexico.

Sepanjang tahun 2020, Frontera Fund menghabiskan sekitar $4,000 untuk membantu ibu hamil melakukan aborsi.

Hanya untuk bulan Februari tahun ini, organisasi tersebut menghabiskan hampir $13.000 untuk membantu orang-orang melakukan perjalanan ke luar negara bagian untuk perawatan aborsi.

Tapi Zamora dan timnya tahu segalanya bisa menjadi lebih buruk dengan cepat jika Mahkamah Agung membatalkan Roe v.Menyeberang.

Jika jatuh, 26 negara bagian - termasuk Texas - siap untuk meloloskan larangan dan pembatasan yang akan melarang aborsi dalam beberapa cara, bentuk, atau bentuk.Ini berarti orang hamil di Texas yang mencari aborsi harus melakukan perjalanan lebih jauh dan menghabiskan lebih banyak uang untuk perawatan aborsi.

Munculnya 'negara tujuan'

Sementara sejumlah besar negara bagian berencana membatasi atau melarang akses aborsi, beberapa negara bagian mengesahkan undang-undang dengan tujuan melindungi hak-hak reproduksi.

Negara-negara bagian ini kemungkinan akan menjadi tujuan bagi orang-orang yang mencari aborsi.

Frontera Fund telah mengirim pasien sejauh Baltimore, Washington DC, dan Virginia — di mana pun mereka bisa mendapatkan janji.

“Jumlah dana yang kami sediakan per orang telah meroket secara astronomis karena biaya perjalanan tambahan yang sekarang terkait dengan aborsi,”kata Zamora.

Jika Roe v.Wade dibatalkan, Dana Frontera mengharapkan untuk melihat peningkatan 20 persen dalam volume panggilan dan peningkatan 20 persen dalam anggaran dukungan langsung mereka untuk mengirim orang ke negara bagian yang menawarkan perawatan aborsi dengan andal.

Beberapa negara bagian progresif seperti California dan New York berencana menyisihkan uang untuk membantu pasien luar negara bagian yang melakukan aborsi.

California telah lama menjadi tempat aborsi bagi orang-orang luar negara bagian yang mencari aborsi.

Institut Guttmacher memperkirakan akan ada peningkatan 3.000 persen pada pasien yang klinik terdekatnya berada di California.Ini dapat menghasilkan peningkatan dari 46.000 menjadi 1,4 juta orang yang akhirnya bepergian ke California untuk perawatan aborsi.

Jessica Pinckney, direktur eksekutif Access Reproductive Justice, bekerja dengan California Future of Abortion Council pada beberapa bagian undang-undang yang akan membantu meningkatkan akses ke aborsi di California jika Roe dibatalkan.

Salah satu tagihan California, SB 1142, meminta sumbangan $20 juta dari negara bagian untuk memberikan dukungan praktis — seperti penitipan anak, penginapan, perjalanan, dan makanan — kepada siapa pun yang melakukan aborsi di California.

“Kami berharap itu benar-benar dapat menopang kemampuan kami untuk memberikan dukungan praktis kepada orang-orang yang datang dari negara bagian lain, serta mereka yang berada di California yang mencoba mengakses perawatan,”kata Pinckney.

RUU lain, AB 2134, bertujuan untuk mendanai klinik aborsi yang menyediakan perawatan gratis bagi masyarakat berpenghasilan rendah yang asuransinya tidak mencakup aborsi dan layanan kesehatan reproduksi lainnya.

Kedua tagihan California, AB 2134 dan SB 1142, diperkirakan akan melewati proses legislatif musim panas ini dan akan dipilih pada akhir musim panas.

Amandemen Hyde melarang penggunaan dana federal untuk perawatan aborsi kecuali dalam kasus pemerkosaan, inses, atau jika kehidupan orang hamil terancam.Tetapi beberapa negara bagian, seperti California, menggunakan dana Medicaid mereka untuk menutupi perawatan aborsi.

Yang mengatakan, meskipun program Medicaid California Medi-Cal mencakup aborsi, cakupannya tidak berlaku untuk penelepon di luar negara bagian.

Dan sementara beberapa negara bagian mewajibkan perusahaan asuransi swasta untuk menanggung perawatan aborsi, banyak negara bagian memiliki beberapa batasan terhadap cakupan aborsi dalam asuransi.

Demikian pula, Vermont, New Jersey, New York, dan Connecticut menyetujui undang-undang yang akan melindungi hak aborsi dan memberikan dukungan bagi pasien luar negara bagian yang bepergian untuk perawatan.

Biaya perawatan aborsi pasca Roe v.Menyeberang

Dana aborsi telah menjadi jalan masuk bagi orang-orang untuk membayar dan menavigasi perjalanan ke negara bagian lain untuk aborsi.

Organisasi nirlaba ini didanai oleh individu dan organisasi yang bersemangat membantu orang yang perlu mengakses aborsi.Mereka memberikan bantuan keuangan dan logistik kepada siapa saja yang tidak mampu melakukan aborsi dan orang-orang dari seluruh dunia dapat menyumbang.

Zamora mengatakan bahwa Dana Frontera telah melihat ledakan dari apa yang dia sebut "pemberian kemarahan", peningkatan dana setiap kali pembatasan aborsi baru berlaku.

“Orang-orang hanya marah dan mereka perlu melakukan sesuatu, benar, jadi mereka memberikan uang untuk membantu itu dan kami sangat beruntung menjadi penerima banyak kemarahan,”kata Zamora.

Menurut Jaringan Nasional Dana Aborsi, ada lebih dari 90 organisasi yang tersebar di seluruh negeri.Sebagian besar, jika tidak semua, saat ini bekerja untuk memastikan mereka memiliki infrastruktur untuk mendukung lonjakan penelepon yang diharapkan jika dan ketika Roe v.Wade terbalik.

Dana Frontera mempekerjakan anggota staf ketiga, merekrut lebih banyak sukarelawan, dan meningkatkan upaya penggalangan dana untuk mengantisipasi penolakan tersebut.

“Kami adalah organisasi kecil dan kami memiliki banyak hal besar yang harus dilakukan — dan kami menyelesaikannya, tetapi ada banyak kesulitan yang berkembang saat ini,”kata Zamora.

Access Reproductive Justice, satu-satunya dana aborsi di seluruh negara bagian di California yang beroperasi di luar klinik, mendukung orang-orang yang menelepon dari 18 negara bagian pada tahun 2021.Mereka berharap melihat lonjakan pasien luar negeri yang datang ke California jika Roe patah hati.

Pinckney mengatakan Access Reproductive Justice memiliki infrastruktur untuk mendukung lonjakan pasien di luar negara bagian - ini adalah sesuatu yang telah mereka upayakan selama beberapa dekade.Mereka mengantisipasi bahwa jumlah orang luar negeri yang meminta bantuan akan meningkat 30 persen hingga 50 persen, jika tidak lebih.

Tahun lalu, mereka mendukung 500 orang yang menyerukan perawatan, baik di dalam maupun di luar negara bagian.Dan jika Roe v.Wade terbalik, mereka memperkirakan jumlah itu setidaknya dua kali lipat menjadi 1.000 orang.

“Kami telah mempersiapkan momen ini dan sudah ada sistem dan struktur untuk mendukung orang-orang berpindah dari satu negara bagian ke negara bagian lain untuk mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan,”kata Pinckney.

Pinckney menambahkan bahwa dana aborsi bervariasi dalam cara mereka secara finansial mendukung orang-orang yang meminta bantuan.Sebagian besar dana memiliki anggaran bulanan untuk mendukung penelepon.Setelah itu habis, saluran bantuan ditutup hingga bulan berikutnya.

Grup dapat melakukan penyesuaian sehingga orang yang menelepon tetap dapat memperoleh bantuan.

“Pendanaan aborsi adalah seni, bukan sains, jadi kami membuat banyak penyesuaian dan yang lainnya secara real-time, karena kami tidak dapat memprediksi seberapa besar atau kecil gelombang penelepon, atau kapan itu mungkin terjadi,”kata Pinckney.

Jika Access Reproductive Justice mencapai batasnya, Pinckney dan timnya menilai apakah dana dapat ditarik dari pekerjaan lain.Jika karena alasan tertentu tidak memungkinkan, mereka mengarahkan penelepon ke dana aborsi lain di seluruh negeri yang dapat memberikan dukungan — “walaupun kami tidak pernah menemukan diri kami dalam situasi seperti itu,”kata Pinckney.

Bagaimana klinik mempersiapkan

Ada lebih dari 700 klinik yang tersebar di seluruh negeri yang menyediakan berbagai layanan perawatan, termasuk pil aborsi, prosedur aborsi, rujukan aborsi, ultrasound, dan perawatan lanjutan pasca-aborsi.

Selama bertahun-tahun, undang-undang yang membatasi hak aborsi telah menyebabkan penutupan klinik secara nasional.

Pada 2017, setidaknya 89 persen kabupaten di negara itu tidak menawarkan layanan perawatan aborsi, dan pembatasan masa lalu telah membuat hampir tidak mungkin bagi banyak orang hamil untuk menemukan perawatan di komunitas mereka, menurut Institut Guttmacher.

Pada Mei 2017 ada 6 negara bagian yang hanya memiliki satu klinik yang tersisa.Menurut American Civil Liberties Union (ACLU), jika Roe v.Wade dibatalkan, lebih banyak klinik akan ditutup, meninggalkan beberapa negara bagian tanpa klinik.

Dengan aborsi yang kemungkinan besar akan dilarang di banyak negara bagian, banyak dari klinik ini bekerja untuk mencari cara menghubungkan pasien ke layanan di negara bagian lain.

Planned Parenthood, yang mengoperasikan lebih dari 600 pusat kesehatan di seluruh negeri, telah memperluas upaya navigasi pasiennya untuk membantu orang hamil di negara bagian yang membatasi mencari tahu di mana dan bagaimana mereka bisa melakukan aborsi.

Ketika seorang pasien menelepon sebuah klinik di Texas, misalnya, pusat kesehatan akan membantu pasien mendapatkan janji temu di luar negara bagian bersama dengan transportasi, penginapan, penitipan anak, dan pendanaan untuk aborsi itu sendiri di negara bagian terdekat yang mengizinkan prosedur tersebut. .

"Texas menyajikan studi kasus tentang apa yang akan kita lihat di 26 negara bagian lain ini,"Lauren Kokum, direktur komunikasi afiliasi di Planned Parenthood, mengatakan kepada Healthline.

Memindahkan pasien dan membantu mereka menavigasi perawatan kesehatan dan sistem hukum selalu menjadi bagian dari mengakses perawatan aborsi.

Menurut Erin Grant, wakil direktur di Abortion Care Network, klinik terlalu terbiasa bekerja dengan sangat sedikit untuk menyediakan layanan.

“Kami benar-benar melihat klinik menjadi diri mereka yang tangguh — temukan staf, latih staf, dan temukan solusi yang sangat kreatif untuk memberikan perawatan yang dibutuhkan pasien,” kata Grant.

Menurut Grant, kerja sama klinik, dana aborsi, dan jaringan dukungan pasien ada di sana dan mungkin menjadi kunci untuk menyediakan layanan aborsi bagi banyak orang.

Planned Parenthood mengatakan mereka meningkatkan layanan navigasi pasien dan bekerja dengan dana aborsi lebih dekat untuk mengoordinasikan perjalanan perawatan aborsi masyarakat di setiap langkah.

Klinik Planned Parenthood di titik akses kritis - seperti di sepanjang perbatasan New Mexico dan Colorado - juga memperkuat upaya navigasi pasien mereka untuk mengoordinasikan perawatan, perjalanan, dan penginapan untuk masuknya pasien, menurut Kokum.Mereka memperluas pusat kesehatan mereka, memperpanjang jam klinik, dan melatih lebih banyak penyedia.

Penyedia aborsi telemedicine bersiap

Aborsi yang diberikan melalui telemedicine telah menjadi lebih populer dalam beberapa tahun terakhir.Aborsi obat sekarang menyumbang setengah dari semua aborsi di Amerika Serikat – melonjak dari 39 persen pada tahun 2017.

Penelitian telah menunjukkan bahwa pil aborsi efektif dan dapat diminum dengan aman di rumah dalam 10 minggu pertama kehamilan.

Penyedia pil aborsi online berencana untuk bekerja dalam batasan dan larangan negara bagian untuk memberikan pil kepada orang yang membutuhkannya.

Honeybee Health, apotek daring yang mengirimkan pil tersebut, mengatakan bahwa pil tersebut hanya akan dikirimkan ke pasien di negara bagian di mana obat tersebut legal.Tetapi mereka melakukan semua yang mereka bisa untuk memastikan akses — di tempat yang legal — tetap cepat dan dapat diakses untuk mendukung masuknya pasien yang bepergian untuk perawatan.

Mereka juga bekerja sama dengan dana aborsi untuk membantu orang-orang yang tidak mampu membeli obat.

Choix, yang menyediakan obat aborsi telehealth kepada orang-orang di Colorado, California, dan Illinois, siap meningkatkan layanannya untuk memenuhi peningkatan permintaan yang mereka harapkan dari pasien luar negara bagian yang mencari perawatan telehealth dari negara bagian yang dilayaninya.

AidAccess, sebuah organisasi yang berbasis di Belanda yang mengirimkan pil aborsi kepada pasien terlepas dari undang-undang negara bagian, telah mulai meresepkan pil aborsi kepada orang-orang yang ingin memiliki obat untuk berjaga-jaga jika mereka akhirnya mengalami kehamilan yang tidak diinginkan.

Selain membantu orang mendapatkan akses ke pil untuk mengakhiri kehamilan, pengobatan telehealth juga dapat membantu orang mengurangi jumlah waktu yang harus mereka habiskan dengan profesional kesehatan secara langsung.

Situs Planned Parenthood dan klinik lain mengatakan bahwa mereka meningkatkan layanan telehealth untuk mengurangi jumlah waktu yang harus dihabiskan pasien di klinik bersama dengan jumlah janji temu langsung yang harus mereka datangi.

Jadi, alih-alih bepergian ke tiga janji temu langsung, misalnya, pasien hanya perlu bepergian untuk satu atau dua orang, kata Kokum.

“Kami melakukan apa pun yang kami bisa untuk memenuhi permintaan pasien [di titik akses],”kata Kokum.

Pembatasan dapat membatasi efek penyedia telehealth

Aborsi telemedis dibatasi di 13 negara bagian dan dilarang di 6 negara bagian.

Setidaknya 20 negara bagian diperkirakan akan meloloskan pembatasan yang lebih ketat pada aborsi obat melalui telehealth.

Tagihan yang diusulkan di 10 negara bagian akan mengharuskan pasien untuk mengambil pil dari fasilitas kesehatan, daripada menerimanya melalui pos.RUU yang diusulkan di empat negara bagian lain akan melarang konsultasi telehealth dan mengharuskan pasien untuk meminum pil di bawah pengawasan penyedia.

Namun, jika Roe v.Wade dibatalkan dan negara-negara bagian ini melarang aborsi sepenuhnya, maka janji telehealth untuk aborsi di negara-negara bagian tersebut akan menjadi ilegal.

Penyedia hanya dapat berkonsultasi dengan pasien di negara bagian di mana mereka, penyedia, memiliki lisensi dan tempat tinggal pasien.Apotek hanya dapat mengirim ke pasien di mana pil itu legal, menurut Kristen Moore, direktur Proyek EMAA, sebuah organisasi yang bekerja untuk memperluas akses ke aborsi obat.

Pasien di negara bagian yang melarang aborsi berpotensi melakukan perjalanan ke negara bagian terdekat yang mengizinkan aborsi obat melalui telehealth, melakukan janji temu dari sana, dan meminta mereka dikirim ke alamat surat di negara bagian tersebut (atau melihat penerusan surat).

Tetapi orang mungkin masih menghadapi risiko hukum jika mereka memiliki komplikasi.

Sementara orang diizinkan secara hukum untuk minum pil di rumah, di mana pun mereka tinggal, jika mereka memiliki beberapa jenis komplikasi medis dan perlu pergi ke ruang gawat darurat, seorang profesional kesehatan di negara bagian seperti Ohio atau Texas yang melarang pil dapat menyerahkannya, jika pasien memberi tahu mereka bahwa mereka minum pil.

Pendarahan karena keguguran versus pendarahan karena aborsi melalui pengobatan mungkin tampak serupa atau tidak dapat dibedakan dalam pengaturan medis.

“Untuk lebih jelasnya, penyedia layanan kesehatan itu tidak akan memiliki bukti bahwa [aborsi] adalah apa yang terjadi. Mereka hanya bisa membuat hidup orang itu seperti neraka,”kata Moore.

Siapa yang kehilangan akses ke perawatan reproduksi?

Jika Roe vs.Wade ditolak, diperkirakan 36 juta orang akan berisiko kehilangan akses ke perawatan reproduksi, menurut Planned Parenthood.

Bahkan dengan semua pekerjaan yang dilakukan oleh klinik, dana aborsi, dan jaringan pendukung pasien, melakukan aborsi akan menjadi jauh lebih sulit bagi jutaan orang di Amerika Serikat.

Itu berarti banyak orang akan memilih dua pilihan lain: mengelola aborsi sendiri atau membawa kehamilan hingga cukup bulan.

“Tidak ada negara yang dapat menyerap jumlah orang yang mengalami kehamilan yang mungkin mencari perawatan,”kata Grant.

Dan hanya karena pemerintah melarang aborsi tidak berarti bahwa orang tidak akan mencoba untuk mendapatkannya.

Data dari Institut Guttmacher menunjukkan bahwa tingkat aborsi serupa di negara-negara di mana prosedurnya dibatasi dan di mana itu legal.

“Sementara negara dapat membuat aborsi ilegal atau mengkriminalisasi penyedia atau pasien aborsi, mereka tidak melakukan apa pun terhadap hak asasi manusia dan kebutuhan akan aborsi,”kata Grant.

Semua Kategori: Blog