Sitemap
Bagikan di Pinterest
Sebuah studi baru menemukan operasi penurunan berat badan dapat mengurangi risiko beberapa jenis kanker bagi orang yang hidup dengan obesitas.MesquitaFMS/Getty Images
  • Penelitian baru menemukan bahwa operasi bariatrik dapat memberikan manfaat kesehatan tambahan selain penurunan berat badan bagi orang yang hidup dengan obesitas.
  • Risiko mengembangkan 6 jenis kanker yang terkait dengan obesitas secara signifikan diturunkan bagi mereka yang menjalani operasi bila dibandingkan dengan rekan-rekan mereka.
  • Risiko mereka terkena kanker jenis apa pun juga sangat berkurang jika dibandingkan dengan mereka yang hidup dengan obesitas yang tidak menjalani operasi penurunan berat badan.

Selama bertahun-tahun, operasi bariatrik telah menjadi cara yang sukses untuk membantu orang yang hidup dengan obesitas menurunkan berat badan yang tidak sehat.

Penelitian baru menunjukkan bahwa itu juga dapat membantu mengurangi risiko mengembangkan enam jenis kanker yang diketahui terkait dengan obesitas.

Selain itu, temuan studi baru, yang dipresentasikan pada pertemuan tahunan American Society for Metabolic and Bariatric Surgery (ASMBS) tahun 2022, menunjukkan bahwa orang yang menjalani operasi penurunan berat badan memiliki risiko lebih rendah terkena kanker jenis apa pun dibandingkan dengan orang yang menjalani operasi penurunan berat badan. rekan-rekan mereka yang hidup dengan obesitas yang tidak menjalani operasi.

Untuk penelitian ini, para peneliti mengamati lebih dari 1.600 orang yang hidup dengan obesitas yang menjalani operasi bypass lambung (di mana perut dibagi untuk mengurangi ukurannya) atau operasi gastrektomi lengan (di mana sebagian dari perut diangkat).

Mereka dibandingkan dengan kelompok kontrol lebih dari 2.100 orang dengan obesitas yang tidak menjalani operasi dan dicocokkan menurut jenis kelamin, usia, dan BMI.

Mereka menemukan bahwa mereka yang menjalani operasi bariatrik jauh lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan kanker payudara selama masa studi 10 tahun (1,4 persen) dibandingkan mereka yang tidak menjalani operasi (2,7 persen).

Pengurangan risiko serupa terlihat pada kanker ginekologi (0,4 persen berbanding 2,6 persen), kanker ginjal (0,10 persen berbanding 0,80 persen), kanker otak (0,20 persen berbanding 0,90 persen), kanker paru-paru (0,20 persen berbanding 0,60 persen), dan kanker tiroid ( 0,10 persen versus 0,70 persen).

Hanya 5,2 persen dari mereka yang menjalani operasi bariatrik mengembangkan beberapa jenis kanker selama masa studi, dibandingkan dengan 12,2 persen dari mereka yang berada dalam kelompok kontrol non-bedah.

Tingkat kelangsungan hidup 10 tahun keseluruhan bagi mereka yang menjalani operasi adalah 92,9 persen, sementara hanya 78,9 persen dari kelompok non-bedah bertahan 10 tahun terakhir.

“Pasien hidup lebih lama setelah operasi bariatrik karena mereka memiliki lebih sedikit kejadian jantung dan lebih sedikit kanker,”dr.Shanu Kothari, presiden ASMBS, mengatakan kepada Healthline.

Rekan penulis studi Dr.Jared R.Miller, seorang ahli bedah umum dan bariatrik di Gundersen Lutheran Health System, mengatakan bahwa operasi bariatrik menawarkan tingkat perlindungan yang sangat tinggi terhadap jenis kanker tertentu.

“Manfaat pengurangan risiko kanker melalui operasi penurunan berat badan tidak dapat diabaikan dan harus menjadi pertimbangan bagi pasien obesitas dan berisiko tinggi terkena kanker,” kata Miller.

Sebuahstudi yang tidak berhubunganmelibatkan lebih dari 30.000 pasien dengan obesitas, yang diterbitkan dalam JAMA, memiliki temuan serupa.

Para peneliti di Klinik Cleveland menemukan bahwa kanker terkait obesitas dan kematian terkait kanker berkurang secara signifikan di antara pasien yang menjalani operasi bariatrik dibandingkan dengan mereka yang tidak.

Hubungan antara obesitas dan kanker jelas – tetapi tidak dipahami dengan jelas

Kothari mengatakan bahwa obesitas merupakan faktor risiko utama untuk 13 jenis kanker.

Keadaan peradangan kronis yang disebabkan oleh berat badan yang berlebihan "entah bagaimana memicu perubahan sel menjadi sel kanker," katanya. “Setelah penurunan berat badan, proses inflamasi berkurang dan kemungkinan transformasi seluler menjadi sel kanker berkurang.”

Namun, hubungan antara berat badan berlebih dan kanker masih belum sepenuhnya dipahami, kata Kothari kepada Healthline.

Selain mengurangi peradangan, penurunan berat badan dapat menyebabkan penurunan kadar estrogen (faktor risiko yang diketahui untuk kanker payudara, khususnya) dan perubahan bermanfaat dalam epigenetik dan mikrobioma usus, katanya.

Obesitas juga dikaitkan dengan kurangnya aktivitas fisik dan konsumsi makanan dengan asupan kalori tinggi, keduanya terkait dengan peningkatan risiko kanker.dr.Anton Bilchik, Ph.D., ahli onkologi bedah dan kepala kedokteran di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, California, mengatakan kepada Healthline.

Dia juga mencatat bahwa penurunan berat badan dikaitkan dengan perbaikan nutrisi, makan lebih sedikit makanan olahan, lebih banyak olahraga, dan kalori yang lebih rendah - yang semuanya juga dapat mengurangi risiko kanker.

Miller mengatakan penurunan berat badan yang signifikan dan jangka panjang yang dialami sebagian besar pasien melalui operasi bariatrik kemungkinan memainkan peran penting dalam mengurangi risiko kanker mereka.

"Jika Anda turun beberapa kilogram dan kemudian mendapatkan kembali dalam beberapa bulan, Anda mungkin tidak akan melihat pengurangan kanker," katanya.

Orang yang menurunkan dan mempertahankan berat badan sebanding dengan pasien operasi bariatrik melalui diet dan olahraga kemungkinan juga akan mengurangi risiko kanker mereka.

“Penurunan berat badan adalah penurunan berat badan,” kata Bilchick. "Tidak ada yang khusus tentang operasi bariatrik selain kebanyakan pasien yang dipilih untuk prosedur ini telah gagal dalam pendekatan penurunan berat badan non-bedah."

Namun, Miller mengatakan jarang orang gemuk kehilangan 60-70 persen kelebihan berat badan yang biasanya terlihat dengan operasi bariatrik melalui diet dan olahraga saja.

“Mungkin ada beberapa kisah juara, tetapi sebagian besar orang tidak akan mampu menurunkan berat badan yang setara dan mempertahankannya cukup lama untuk merasakan manfaatnya,” kata Miller.

Operasi penurunan berat badan umumnya ditawarkan hanya untuk orang dengan obesitas parah - biasanya mereka yang kelebihan berat badan 75 hingga 100 pon atau memiliki BMI 35 atau lebih tinggi dengan penyakit terkait obesitas seperti diabetes atau tekanan darah tinggi.

Semua Kategori: Blog