Sitemap
Bagikan di Pinterest
Para ilmuwan telah menemukan bukti bahwa vitamin B tertentu dapat membantu mengurangi gejala kecemasan. berkpixels/Getty Images
  • Para peneliti mempelajari dampak vitamin B6 dan B12 untuk melihat seberapa baik kedua vitamin dapat bekerja dalam mengurangi gejala kecemasan dan depresi.
  • Peserta studi mengambil dosis tinggi vitamin ditugaskan mereka selama sekitar satu bulan.
  • Peserta yang mengonsumsi vitamin B6 melihat pengurangan gejala kecemasan yang signifikan secara statistik, yang menunjukkan peningkatan fungsi GABA, neurotransmitter yang terkait dengan ketenangan dan relaksasi.

Setiap orang mungkin pernah merasa cemas atau sedih.Namun, beberapa orang mungkin mengalami tingkat emosi yang mengganggu kehidupan ini secara teratur, berkembang menjadi gangguan kesehatan mental yang memerlukan perawatan.

Para peneliti di University of Reading di Inggris mempelajari bagaimana vitamin B6 dan vitamin B12 dapat mempengaruhi tingkat kecemasan dan depresi.

Vitamin B6 dan B12 hadir dalam makanan seperti buncis dan tuna, tetapi tim peneliti menguji vitamin pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada yang ditemukan dalam makanan.

Temuan mereka dipublikasikan di jurnalPsikofarmakologi Manusia: Klinis dan Eksperimental.

Fakta singkat kesehatan mental

Gangguan kecemasan dan suasana hati dapat mempengaruhi orang-orang dari segala usia, dari anak-anak hingga orang dewasa yang lebih tua.Ada beberapa jenis gangguan yang termasuk dalam gangguan kecemasan, termasuk gangguan panik, gangguan kecemasan umum, dan gangguan kecemasan sosial.

MenurutInstitut Kesehatan Mental Nasional(NIMH), sekitar 31% orang dewasa di Amerika Serikat mengalami gangguan kecemasan di beberapa titik dalam hidup mereka.Selain itu, persentase yang sama dari orang dewasa muda (usia 13-18) mengalami gangguan kecemasan.

ItuNIMHmelaporkan bahwa sekitar 8,4% dari semua orang dewasa di AS mengalami episode depresi pada tahun 2020, menjadikan depresi sebagai salah satu kondisi kesehatan mental yang paling umum.

Penyedia medis sering memilih untuk mengobati kecemasan dan gangguan mood dengan kombinasi terapi dan obat-obatan.Terapi perilaku kognitif dan terapi perilaku dialektis adalah dua pilihan terapi yang populer.

Ada sejumlah perawatan resep untuk kecemasan, termasuk benzodiazepin (seperti Xanax atau Ativan) dan buspirone.Juga, antidepresan tertentu dapat membantu mengobati kecemasan dan depresi, yang meliputi SSRI (seperti Lexapro atau Zoloft) dan trisiklik (seperti Anafranil atau Tofranil).

Orang dengan kecemasan dan depresi juga terkadang mencoba perawatan alami untuk memperbaiki gejala mereka dan menggunakan suplemen herbal seperti ashwagandha dan valerian.

Sejumlah besar B6, B12

Para peneliti ingin mempelajari sejauh mana vitamin B6 dan B12 dapat mempengaruhiasam gamma-aminobutirat(GABA) pengolahan.GABA adalah neurotransmitter yang dapat menenangkan sistem saraf dan dapat menyebabkan seseorang mengembangkan kecemasan atau depresi.

“Fungsi otak bergantung pada keseimbangan antara neuron rangsang yang membawa informasi ke sekitar dan neuron penghambat, yang mencegah aktivitas yang tidak terkendali,” kata Prof.David Field, penulis utama studi dan profesor di Fakultas Psikologi dan Ilmu Bahasa Klinis Universitas Reading.

Keseimbangan penghambatan-eksitasi yang hilang di otak telah dikaitkan dengan kecemasan, depresi, autisme, dan skizofrenia.Selain itu, penulis menulis, bahwa beberapa orang mungkin mengalami gangguan visual dan sensorik lainnya di banyak kondisi kesehatan mental ini, “dan ini dianggap terkait dengan ketidakseimbangan eksitasi-inhibisi di korteks visual.”

Menurut penulis, “Vitamin B6 terlibat dalam sejumlah jalur lain yang mungkin mengurangi eksitasi saraf.”Vitamin B12 memiliki dua jalur yang sama, jadi para peneliti ingin mengujinya juga untuk melihat efeknya.

Para peneliti merekrut kelompok awal yang terdiri dari 478 peserta yang memiliki kecemasan dan/atau depresi yang dilaporkan sendiri.Mereka dipilih secara acak untuk menerima vitamin B6, vitamin B12, atau plasebo.

Tablet B6 mengandung 100 miligram B6, sedangkan tablet B12 mengandung 1.000 mikrogram B12.Ini jauh melebihi tunjangan diet harian yang direkomendasikan olehAdministrasi Makanan dan Obat-obatan, yaitu 1.7mg untuk B6 dan 2.4mcg untuk B12.

Para peneliti menyaring peserta untuk kecemasan dan depresi sebelum dan sesudah rejimen vitamin atau plasebo menggunakan Screen For Adult Anxiety Related Disorders (SCAARED) dan Mood and Feelings Questionnaire (MFQ).

Para peneliti meminta peserta menyelesaikan tes visual dan taktil di akhir percobaan.

Vitamin yang membantu

Hasil penelitian menunjukkan bahwa vitamin B6 dapat membantu dalam mengurangi gejala kecemasan dan depresi.Para peserta B6 melihat penurunan yang signifikan dalam tes SCAARED dan MFQ mereka dibandingkan dengan kelompok plasebo.

“Vitamin B6 membantu tubuh memproduksi pembawa pesan kimia spesifik yang menghambat impuls di otak, dan penelitian kami menghubungkan efek menenangkan ini dengan berkurangnya kecemasan di antara para peserta,” kata Prof.Bidang.

Selain itu, dalam pengujian di akhir uji coba, kelompok B6 menunjukkan peningkatan "penindasan surround deteksi kontras visual."Para penulis menulis bahwa pengujian ini “berpendapat untuk mekanisme yang mendasari terkait GABA penghambatan.”

Sementara peserta dalam kelompok vitamin B12 melaporkan sedikit peningkatan gejala kecemasan dan depresi dibandingkan dengan kelompok plasebo, para peneliti tidak menganggapnya signifikan.

Para penulis mencatat bahwa “ada kemungkinan bahwa periode suplementasi 1 bulan dalam penelitian ini tidak cukup untuk efek suplementasi B12.”

Apa artinya hasil?

Temuan penelitian ini dapat membantu orang dengan kecemasan atau depresi dalam berbagai cara.

Pertama, suplemen vitamin B6 sudah tersedia tanpa resep di sebagian besar toko obat dan pengecer lainnya.

“Ini bisa menjadi angin segar bagi penderita gangguan kecemasan yang sudah lama tidak memiliki pilihan pengobatan baru,”dr.Tom MacLaren, seorang konsultan psikiater di Re:Cognition Health yang berbasis di London, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Medical News Today.

“Vitamin B6 sangat banyak tersedia, dan banyak orang meminumnya secara teratur, jadi ini bisa menjadi cara mudah untuk meningkatkan perawatan yang sudah mereka lakukan.”
- dr.Tom MacLaren

Cara lain penelitian ini dapat membantu orang dengan kecemasan atau depresi adalah bahwa temuan menunjukkan vitamin B6 dapat membantu dengan GABA.

“Para penulis menyoroti peran vitamin B6 sebagai koenzim dalam sintesis neurotransmitter penghambat GABA dari glutamat,”dr.David A.Merrill, seorang psikiater dan direktur Pusat Kesehatan Otak Pasifik Pacific Neuroscience Institute di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, CA, mengatakan kepada MNT.

"Ini masuk akal dan menjadi cara penting untuk menjelaskan temuan itu kepada pasien dan mungkin mereka yang belum mencari pengobatan tetapi berjuang dengan kecemasan tinggi," katanya.

Selain itu, jika beberapa orang dengan kecemasan atau depresi dapat mengurangi gejala menggunakan vitamin B6, mereka mungkin dapat menghindari efek samping dari penggunaan obat-obatan tertentu yang berkepanjangan.

“Beberapa obat anti-kecemasan seperti benzodiazepin memiliki potensi efek samping seperti sedasi, ketidakseimbangan, atau kehilangan memori,”dr.Merrill melanjutkan. Benzodiazepin juga dapat digunakan secara berlebihan hingga menjadi tidak efektif, atau Anda dapat mengembangkan ketergantungan psikologis dan fisiologis yang membuat sulit untuk berhenti menggunakan obat-obatan tersebut.

Semua Kategori: Blog