Sitemap
Bagikan di Pinterest
CDC telah mengumumkan pedoman COVID-19 baru yang kurang ketat dari rekomendasi sebelumnya.Leo Patrizi/Getty Images
  • Pedoman yang direvisi sekarang sama untuk individu yang divaksinasi penuh dan tidak divaksinasi, yang mencerminkan tingginya tingkat kekebalan populasi dari vaksinasi, infeksi COVID-19 sebelumnya, atau keduanya.
  • Pedoman baru termasuk pelonggaran signifikan dari persyaratan jarak sosial dan karantina.
  • CDC juga tidak lagi merekomendasikan “test to stay” untuk sekolah yang mengizinkan anak-anak tetap berada di kelas selama hasil tesnya negatif setelah terpapar virus.
  • Para ahli juga mengakui bahwa agensi tersebut kemungkinan membuat perubahan ini agar lebih selaras dengan perilaku publik yang diamati dan perubahan sikap terhadap COVID-19.

Perubahan pedoman Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) COVID-19 diumumkan pada hari Kamis, menurut sebuah agensijumpa pers.

Itupanduan yang direvisidijelaskan dalam Morbidity and Mortality Weekly Report (MMWR) baru dan termasuk mengakhiri rekomendasi bahwa anak-anak di ruang kelas yang berbeda menghindari pencampuran, sebuah praktik yang disebut "cohorting."

CDC juga tidak lagi merekomendasikan "tes untuk tetap", yang memungkinkan anak-anak yang berhubungan dekat dengan seseorang yang positif COVID-19 untuk tetap berada di kelas selama mereka dites negatif untuk virus tersebut.

“Panduan ini mengakui bahwa pandemi belum berakhir tetapi juga membantu kita bergerak ke titik di mana COVID-19 tidak lagi mengganggu kehidupan kita sehari-hari,”Greta Massetti, Ph.D., MPH, dan penulis MMWR, mengatakan dalam apenyataan.

Pedoman CDC akan mengenali faktor risiko yang berbeda

Pedoman yang direvisi akan membawa rekomendasi untuk orang yang tidak divaksinasi sejalan dengan mereka yang telah divaksinasi penuh, yang mencerminkan tingkat kekebalan populasi yang tinggi dari vaksinasi, infeksi COVID-19 sebelumnya, atau keduanya.

dr.Theodore Strange, associate chair of medicine di Staten Island University Hospital di Staten Island, New York, mengatakan kepada Healthline bahwa kita harus menggunakan "akal sehat" mengenai risiko penularan.

Strange juga menyarankan agar kita mengambil tindakan pencegahan sesuai situasinya.

“Jika Anda akan berada di lingkungan di mana Anda memiliki nenek tua, dan Anda khawatir, dan ini adalah musim alergi, [dan] Anda pilek, kenakan masker,” katanya.

Virus akan bersama kita untuk waktu yang lama

“Karena virus ini menjadi kurang ganas seiring dengan perkembangan dan mutasinya, virus ini akan hidup bersama kita untuk waktu yang lama,” kata Strange.

Menurut Strange, virus corona telah berpindah dari menginfeksi saluran pernapasan bagian bawah ke saluran pernapasan bagian atas, yang menyebabkan pilek dan sakit tenggorokan.

"Itu virus flu," katanya. “Apa yang sebenarnya kami lihat adalah orang-orang dengan gejala pilek dan gejala flu.”

Perubahan adalah pengakuan atas kenyataan

dr.Bruce Farber, kepala kesehatan masyarakat dan epidemiologi di Northwell Health dan kepala penyakit menular di Rumah Sakit Universitas North Shore dan Pusat Medis LIJ, berpikir perubahan seperti ini sebagian merupakan "pengakuan kenyataan" dari CDC.

“Saya tidak dapat berbicara untuk CDC, tetapi saya pikir dalam kasus khusus ini bahwa pedoman mereka harus, setidaknya, berhubungan dengan apa yang dilakukan orang terlepas dari apa pedoman mereka,” katanya.

Dia juga percaya bahwa, dalam beberapa hal, ini adalah pengakuan bahwa agensi telah kehilangan kemampuan untuk membuat kebijakan yang "benar-benar diikuti."

“Dari sudut pandang itu, ini adalah kenyataan praktis dan apakah konsekuensinya akan sangat berbeda dari apa yang akan terjadi masih jauh dari jelas,” katanya. "Saya pikir kita semua tahu bahwa orang-orang tidak mengikuti sebagian besar pedoman itu."

Belajar hidup dengan COVID-19

Pedoman baru termasuk pelonggaran jarak sosial dan persyaratan karantina.

"Jadi kita harus mencari cara terbaik untuk hidup dengan ini tanpa mempengaruhi masyarakat dengan penguncian," aku Strange.

Dia juga menunjukkan bahwa kita tidak bisa membiarkan anak-anak “berjalan-jalan di sekolah mengenakan masker sepanjang hari.”

“Itu tidak baik untuk kesehatan sosial dan kesehatan mental, kesehatan fisik mereka. Hanya saja tidak berhasil," tambahnya.

Dia menunjukkan bahwa vaksinasi adalah kunci untuk mengendalikan pandemi, mengatakan bahwa “tidak diragukan lagi” kita ingin melindungi yang paling rentan di antara kita.

“Dan cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan imunisasi, tidak ada pertanyaan [tentang itu], dan booster,” katanya.

Melawan pandemi di "jalan buntu"

Farber mengatakan kami telah mencapai "jalan buntu" dalam perjuangan kami melawan virus pandemi.

“Pandemi jelas belum berakhir. Anda bisa menyebutnya endemik, Anda bisa menyebutnya pandemi, tapi tak perlu dikatakan, saya pikir jelas bagi semua orang bahwa COVID belum hilang, ”katanya.

"Itu tidak menghilang dan tidak dalam waktu dekat, dalam pikiran saya, mungkin seumur hidup kita, di mana COVID akan pergi," lanjutnya.

Farber mencatat bahwa virus itu kurang ganas, dan "mayoritas luar biasa" dari populasi Amerika memiliki kekebalan terhadapnya.

“Ada pengobatan untuk itu,” kata Farber. “Orang yang divaksinasi dan dirawat lebih awal jarang meninggal.”

Apakah cukup banyak anak yang divaksinasi untuk membenarkan perubahan?

"Mungkin tidak, tidak," kata Farber.

Dia menekankan bahwa penggunaan vaksin pada populasi anak-anak telah “mengecewakan” bagi orang-orang kesehatan masyarakat, termasuk dirinya sendiri.

“Beberapa penelitian menunjukkan bahwa itu hanya 30 persen. Itu semua tergantung pada kelompok usia apa yang Anda lihat, ”lanjutnya.

Farber menunjukkan bahwa pada kelompok usia termuda, mereka yang berusia di bawah lima tahun yang mungkin berada di penitipan anak dan pengaturan lainnya memiliki tingkat vaksinasi yang "cukup rendah".

“Jadi, tidak, saya tidak berpikir tingkat vaksinasi sangat bagus,” katanya.

Melebihi pedoman CDC menurut wilayah

Farber percaya bahwa disarankan untuk wilayah atau daerah tertentu untuk melebihi rekomendasi CDC yang direvisi.

"Ini adalah negara besar ... kami memiliki 340 juta orang," katanya. “Tarif sering bervariasi di antara berbagai bagian negara, dan saya pikir ya, saya pikir satu ukuran mungkin tidak akan cocok untuk semua.”

Dia mengatakan ini juga karena akan ada "kelompok dan akan ada acara" di komunitas lokal apakah itu acara penyebar super atau jenis COVID lain yang muncul.

“Itu akan membuat tempat-tempat memiliki kemampuan untuk menyesuaikan [rekomendasi] ini dengan tingkat komunitas lokal mereka dan keinginan lokal mereka,” kata Farber.

Dia memperingatkan bahwa ini adalah lima kali lipat jumlah orang yang meninggal karena flu setiap tahun dan kemungkinan akan terus meninggal karena COVID.

“Itulah mengapa saya menyebutnya jalan buntu,” kata Farber. “Itu pasti tidak hilang. Siapa pun yang berpikir itu hilang tidak melihat hal-hal sebagaimana adanya. ”

Garis bawah

CDC telah mengumumkan pedoman COVID-19 baru yang kurang ketat dari rekomendasi sebelumnya.

Para ahli mengatakan ini sebagian karena badan tersebut kehilangan kemampuannya untuk menetapkan aturan yang akan diikuti oleh publik.

Mereka juga mengatakan bahwa divaksinasi dan mendapatkan suntikan booster kami mungkin merupakan cara terbaik untuk melindungi orang-orang yang paling rentan terhadap penyakit ini.

Semua Kategori: Blog