Sitemap
  • Mahkamah Agung Amerika Serikat memutuskan Jumat, 24 Juni, untuk membatalkan Roe v.Wade, menghilangkan hak konstitusional orang Amerika untuk aborsi.
  • Roe v.Wade diputuskan pada tahun 1973 dan dijamin hak untuk aborsi sampai janin itu layak.
  • Dalam kasus Dobbs v.Organisasi Kesehatan Wanita Jackson, Mahkamah Agung mengevaluasi konstitusionalitas larangan aborsi 15 minggu Mississippi.
  • Mississippi telah meminta Pengadilan untuk menolak Roe untuk menegakkan larangan 15 minggu.

Mahkamah Agung Amerika Serikat telah memilih untuk membatalkan Roe v.Wade — keputusan penting yang telah melindungi hak orang hamil untuk melakukan aborsi sebelum kelangsungan hidup janin sejak 1973.

Dalam kasus Dobbs v.Organisasi Kesehatan Wanita Jackson, Pengadilan telah mengevaluasi konstitusionalitas larangan aborsi 15 minggu Mississippi.

Larangan Mississippi telah diblokir sejak 2018 ketika pengadilan banding memutuskan bahwa larangan tersebut menempatkan beban yang tidak semestinya pada orang hamil yang mencari aborsi.

Mississippi telah meminta Pengadilan untuk menolak Roe untuk menegakkan larangan 15 minggu.

Pada bulan Mei, Politico menerbitkan draf opini yang bocor yang dibuat oleh Hakim Samuel Alito, mengisyaratkan bahwa Pengadilan – yang memiliki mayoritas konservatif 6-3 – siap untuk menjatuhkan Roe.

Pengadilan mengkonfirmasi pada hari Jumat bahwa itu akan membatalkan Roe dalam keputusan mereka tentang Dobbs.

Tanpa perlindungan Roe, masing-masing negara bagian akan mengatur aborsi dan memutuskan apakah dan kapan seseorang bisa melakukan aborsi.

Bagaimana negara akan menanggapi jatuhnya Roe

Dua puluh enam negara bagian akan sebagian atau seluruhnya melarang aborsi tanpa Roe, menurut Guttmacher Institute, sebuah organisasi berbasis di New York yang berkomitmen untuk memajukan kesehatan dan hak seksual dan reproduksi.

Jika semua 26 negara bagian membatasi atau melarang aborsi, itu akan mempengaruhi lebih dari 36 juta wanita — di samping semua orang lain yang bisa hamil — yang mungkin kehilangan hak untuk melakukan aborsi di negara bagian mereka.

Tiga belas dari negara bagian ini memiliki larangan pemicu yang dirancang untuk berlaku ketika Roe dibatalkan, dan sembilan negara bagian memiliki larangan dari sebelum Roe yang dapat segera kembali berlaku.

Lima negara bagian memiliki larangan aborsi yang diberlakukan setelah Roe, 11 negara bagian memiliki larangan enam minggu yang belum berlaku karena perlindungan dari Roe dan satu negara bagian, Texas, memiliki larangan enam minggu yang sudah berlaku.

Ohio diharapkan menjadi salah satu negara bagian pertama yang meloloskan larangan aborsi total.Gubernur RepublikMike DeWine mengatakan dia akan membatalkan larangan aborsi enam minggu ketika Mahkamah Agung membatalkan Roe v.Menyeberang.

Florida, Indiana, Montana dan Nebraska juga diharapkan untuk segera melarang aborsi.

Enam belas negara bagian dan Distrik Columbia memiliki undang-undang yang melindungi hak aborsi.

New York, Pennsylvania, Virginia, Carolina Utara, Illinois, Minnesota, Kansas, Colorado, New Mexico, Nevada, Washington, Oregon, dan California tidak mungkin melarang aborsi dan akan memiliki penyedia terdekat untuk orang-orang dari negara bagian di mana aborsi akan dilarang.

Apa artinya ini bagi orang hamil di seluruh negeri

Tanpa perlindungan federal, orang hamil yang tinggal di negara bagian yang melarang aborsi harus melakukan perjalanan ratusan, jika tidak ribuan, mil untuk mendapatkan perawatan aborsi.

Klinik-klinik di negara bagian yang terus melakukan aborsi sedang bersiap untuk menghadapi gelombang orang hamil yang bepergian ke luar negara bagian untuk perawatan.

Melimpahnya pasien berarti banyak klinik akan memiliki waktu tunggu yang lebih lama.

Banyak orang yang tidak mampu melakukan perjalanan untuk perawatan aborsi akan dipaksa untuk membawa kehamilan sampai cukup bulan.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa ketika orang hamil ditolak melakukan aborsi, mereka cenderung mengalami kesulitan keuangan, masalah kesehatan mental, dan masalah kesehatan fisik.

Konsekuensinya paling menonjol di komunitas Hitam, Latin, dan Pribumi.

Bukti masa lalu telah menemukan bahwa pembatasan aborsijangan turunkan angka aborsi— mereka hanya membuat mereka kurang aman.

Garis bawah:

Mahkamah Agung Amerika Serikat telah memilih untuk membatalkan Roe v.Wade — keputusan penting yang melindungi hak orang hamil untuk melakukan aborsi sebelum kelangsungan hidup janin.Tanpa Roe, masing-masing negara bagian akan memutuskan apakah dan kapan orang hamil bisa melakukan aborsi.Dua puluh enam negara bagian akan segera melarang atau membatasi aborsi, dan diperkirakan 36 juta wanita akan kehilangan hak untuk melakukan aborsi di negara bagian mereka.

Semua Kategori: Blog