Sitemap
Bagikan di Pinterest
Sementara kebanyakan orang dewasa dengan obesitas telah mencoba untuk menurunkan berat badan, seringkali melalui diet atau olahraga, banyak yang tidak berhasil menurunkan berat badan dan mempertahankannya.Igor Alecsander/Getty Images
  • Penelitian baru menunjukkan bahwa sementara kebanyakan orang dewasa dengan obesitas telah mencoba menurunkan berat badan, seringkali melalui diet atau rejimen olahraga, banyak yang tidak berhasil menurunkan berat badan.
  • Program diet dan olahraga yang populer sulit dipertahankan dalam jangka panjang, jadi sementara beberapa mungkin menurunkan berat badan dalam jangka pendek, banyak yang sering mendapatkannya kembali dengan cepat.
  • Pakar kesehatan mengatakan temuan baru ini menyoroti kebutuhan untuk mengembangkan lebih banyak solusi untuk membantu orang dengan obesitas mencapai tujuan penurunan berat badan mereka.

Penelitian baru dari Inggris telah menemukan bahwa sementara kebanyakan orang dewasa dengan obesitas telah mencoba untuk menurunkan berat badan, seringkali melalui diet atau rejimen olahraga, banyak yang tidak berhasil menurunkan berat badan dan mempertahankannya.

Temuan, yang dipresentasikan di Kongres Eropa tentang Obesitas antara 4-7 Mei, menunjukkan bahwa program olahraga dan diet terkontrol kalori paling tidak efektif dalam membantu orang menurunkan berat badan dibandingkan dengan perawatan farmasi dan operasi bariatrik.

Para peneliti mengatakan temuan ini menyoroti perlunya peningkatan dukungan dan solusi yang lebih baik dalam hal manajemen berat badan.

dr.Dan Azagury, kepala bagian bedah minimal invasif dan bariatrik di Universitas Stanford, mengatakan temuan ini mencerminkan apa yang dilihat penyedia layanan setiap hari.

“Ketika Anda mencoba menurunkan berat badan, kemungkinannya bertumpuk melawan Anda. Ini jauh lebih menantang daripada orang - yang tidak berjuang dengan berat badan ekstra atau tidak merawat pasien ini - asumsikan, ”Azagury mengatakan kepada Healthline.

Para peneliti mensurvei 1.850 orang dengan obesitas dari enam negara Eropa - Prancis, Jerman, Italia, Spanyol, Swedia, dan Inggris.

Para peserta ditanyai pertanyaan tentang komorbiditas, demografi, penggunaan pengobatan, penggunaan perawatan kesehatan, berat badan dan upaya penurunan berat badan mereka selama setahun terakhir.

Tujuh puluh sembilan persen responden mengatakan bahwa mereka telah berusaha untuk menurunkan berat badan, baik dengan diet terkontrol kalori atau pembatasan (72 persen), rencana olahraga (22 persen) atau perawatan farmasi (12 persen).

Tetapi tiga perempat mengatakan mereka tidak kehilangan jumlah berat badan yang berarti, yang didefinisikan sebagai kehilangan setidaknya 5 persen dari berat badan mereka.Sepertiga responden mengatakan mereka bertambah gemuk, yang didefinisikan sebagai bertambahnya setidaknya 5 persen dari berat badan mereka.

Menurut laporan tersebut, rencana olahraga dan diet kalori terkontrol paling tidak efektif – sekitar 20 persen responden mampu menurunkan berat badan melalui metode ini.

Meskipun operasi penurunan berat badan secara tradisional dikenal sebagai strategi penurunan berat badan yang paling efektif, beberapa peserta telah menjalani operasi bariatrik.

“Temuan ini sangat penting dan mendukung kebutuhan akan strategi yang lebih baik dan lebih komprehensif untuk mengelola pasien dengan obesitas,”dr.Jorge Moreno, seorang internis Yale Medicine yang bersertifikat dewan dalam pengobatan obesitas dan asisten profesor kedokteran di Yale School of Medicine, mengatakan kepada Healthline.

Obesitas sering bertepatan dengan kondisi kesehatan lainnya

Laporan tersebut juga menggarisbawahi betapa umum obesitas bertepatan dengan komplikasi kesehatan lainnya, seperti tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, diabetes tipe 2, dan osteoartritis.

Sebagai obesitas berlangsung, komplikasi ini cenderung memburuk juga.

“Obesitas berdampak negatif pada setiap sistem organ dalam tubuh, oleh karena itu, banyak masalah kesehatan yang secara langsung dipengaruhi oleh obesitas,” kata Dr.Mir Ali, ahli bedah bariatrik dan direktur medis Pusat Penurunan Berat Badan Bedah MemorialCare di Orange Coast Medical Center di Fountain Valley, CA.

Sindrom metabolik dapat menyebabkan penyakit jantung, masalah kesehatan reproduksi dan kanker, menurut Azagury.

Misalnya, penanda inflamasi tinggi di jaringan adiposa (lemak) dapat berkontribusi pada gangguan resistensi insulin, yang menyebabkan diabetes, menurut Moreno.

“Peningkatan adipositas juga menghasilkan peningkatan produksi lipid yang dapat menyebabkan penyakit arteri koroner atau penyakit hati berlemak,”kata Moreno.

Mengapa upaya penurunan berat badan yang umum tidak lebih efektif?

Banyak diet populer dan rencana olahraga tidak berkelanjutan.

“Pasien biasanya akan menurunkan berat badan dengan sebagian besar metode; Namun, begitu diet atau olahraga dihentikan, berat badan langsung kembali,” kata Ali.

Strategi penurunan berat badan yang paling efektif melibatkan diet jangka panjang dan perubahan perilaku, kata Ali, menambahkan bahwa setiap pasien dan praktisi mereka harus mengembangkan rencana khusus yang dapat dipertahankan pasien dalam jangka panjang.

Moreno mengatakan bahwa pasien perlu diberi tahu bahwa obesitas adalah kondisi kesehatan kronis dan pengobatannya membutuhkan waktu dan berbagai metode, seperti konseling, pengobatan, atau rujukan operasi.

Dokter berharap penelitian ini akan terus meningkatkan kesadaran tentang obesitas bersama dengan cara paling efektif untuk mengobatinya.

“Pendekatan multidisiplin untuk menyesuaikan alat terbaik untuk setiap pasien diperlukan, kami sekarang memiliki beberapa obat dan prosedur yang aman dan efektif untuk membantu pasien kami sukses,”kata Azaguri.

Garis bawah

Penelitian baru menunjukkan bahwa sementara kebanyakan orang dewasa dengan obesitas telah mencoba menurunkan berat badan, seringkali melalui diet atau rejimen olahraga, banyak yang tidak berhasil menurunkan berat badan.

Program diet dan olahraga yang populer sulit dipertahankan dalam jangka panjang, jadi sementara beberapa mungkin menurunkan berat badan dalam jangka pendek, banyak yang sering mendapatkannya kembali dengan cepat.

Para peneliti mengatakan temuan ini menyoroti kebutuhan untuk mengembangkan lebih banyak solusi untuk membantu orang dengan obesitas mencapai tujuan penurunan berat badan mereka.

Semua Kategori: Blog