Sitemap
Bagikan di Pinterest
Penelitian baru menunjukkan bahwa berhubungan kembali dengan teman lama dapat berdampak positif pada kesehatan mental mereka dan Anda juga.Santi Nuñez/Stocksy United Santi Nuñez/Stocksy United
  • Berhubungan kembali dengan teman-teman lama dapat memberikan dorongan besar tidak hanya untuk kesehatan mental Anda sendiri tetapi juga orang-orang yang Anda jangkau.
  • Penelitian baru menemukan bahwa orang meremehkan betapa orang lain menghargai panggilan telepon, teks, atau email yang tidak terduga.
  • Setelah meningkatnya tekanan pada kesehatan mental yang disebabkan oleh pandemi COVID-19, para ahli kesehatan mengatakan sekarang adalah waktu yang tepat untuk menjangkau teman-teman dari masa lalu Anda.

Saat-saat indah bersama teman-teman lama adalah beberapa kenangan terbaik yang dapat muncul saat Anda tidak mengharapkannya.Dan ketika nostalgia melanda, mudah untuk bertanya-tanya bagaimana teman lama Anda yang hilang.

Penelitian baru menemukan bahwa menjangkau teman lama dan menanyakan apa yang terjadi dalam hidup mereka dapat baik untuk kesehatan mental Anda — dan juga kesehatan mereka.

Faktanya, orang tidak menyadari betapa berharganya panggilan telepon, teks, atau email yang tidak terduga, menurut penelitian yang diterbitkan oleh American Psychological Association.

“Saya pikir orang sering sangat terkejut untuk dihubungi. Saya pikir mereka merasa tersentuh untuk dipikirkan dan tidak dilupakan, dan saya pikir perasaan terkejut yang positif ini semakin memperkuat betapa apresiatifnya mereka karena hanya dihubungi,”Peggy Liu, PhD, penulis utama dan profesor di University of Pittsburgh, mengatakan kepada Healthline.

Liu memimpin serangkaian eksperimen yang melibatkan lebih dari 5.900 peserta untuk menganalisis seberapa baik orang memahami dampak memulai kontak dengan orang lain.

Dalam satu percobaan, setengah dari peserta menunjukkan kapan terakhir kali mereka mengirim SMS, email, atau menelepon seseorang yang mereka kehilangan kontak dengan "hanya karena" atau "hanya untuk mengejar ketinggalan."

Separuh peserta lainnya diminta untuk memikirkan saat ketika seseorang mengulurkan tangan kepada mereka.Para peneliti menemukan bahwa mereka yang melakukan penjangkauan meremehkan seberapa besar arti gerakan mereka bagi orang yang terhubung dengan mereka.

“Saya pikir orang sering ragu untuk menjangkau karena berbagai alasan, termasuk tidak sepenuhnya memahami manfaat dari menjangkau. Saya harap penelitian kami menghilangkan salah satu hambatan itu — orang-orang kemungkinan akan menghargai Anda menjangkau lebih dari yang Anda harapkan, ”kata Liu.

Mengapa sekarang saatnya untuk menekan "kirim"

Pandemi COVID-19 telah memberikan tekanan pada kesehatan mental.ItuOrganisasi Kesehatan Dunia(WHO) melaporkan bahwa kecemasan dan depresi meningkat 25% secara global selama tahun pertama COVID-19.

Selain itu, sebuah laporan dari Harvard menemukan bahwa 36% dari semua orang Amerika merasakan ”kesepian yang serius”.

Berbagai penelitian lain menunjukkan bahwa banyak orang dewasa yang berusia 50 tahun ke atas terisolasi secara sosial atau kesepian dan ini dapat meningkatkan risiko kondisi seperti demensia, penyakit jantung, stroke, dan kematian dini.

Berhubungan kembali dengan teman atau orang yang dicintai tidak harus dilakukan secara langsung untuk mendapatkan manfaat kesehatan mental.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Social and Personal Relationships, bahkan interaksi sosial elektronik dapat menurunkan tingkat kesepian dan depresi.

“Dalam masa kesedihan dan keterputusan kolektif yang begitu besar, meminta orang-orang untuk terhubung dapat membawa kegembiraan, kedamaian, dan kesejahteraan mental yang signifikan ke dalam hidup Anda,”Gina Moffa, LCSW, psikoterapis, mengatakan kepada Healthline.

Koneksi, secara keseluruhan, terutama koneksi otentik, adalah penangkal kesepian dan banyak penyakit yang bermanifestasi secara psikologis dan fisiologis, tambahnya.

“Sangat penting bagi kesejahteraan kita bahwa kita memiliki koneksi pendukung yang otentik dalam hidup kita. Jika berhubungan kembali dengan seorang teman lama membawa hal ini, itu dapat memberikan banyak manfaat bagi sistem saraf dan kualitas hidup secara keseluruhan, ”kata Mofa.

Menjangkau orang yang sudah lama tidak berbicara dengan Anda menawarkan peluang untuk koneksi yang rentan, tambahnya.

“Kami bisa berbicara tentang apa yang terjadi dalam hidup, mengapa kami kehilangan kontak, apa yang terjadi sejak terakhir kali kami berbicara, dan mungkin berbagi emosi intim yang mungkin telah ditahan selama bertahun-tahun,”kata Mofa.

Koneksi Anda mungkin juga datang pada saat yang berarti bagi Anda atau teman Anda.

“Kadang-kadang seseorang mengulurkan tangan setelah tragedi dan ini membawa kesempatan untuk kenyamanan dari seseorang yang mengenal kita di masa tua dalam hidup kita,”kata Mofa.

Pikirkan tentang mengapa Anda ingin menjangkau

Sementara Liu berharap penelitiannya mendorong orang untuk menjangkau teman, rekan kerja, dan orang lain dengan siapa mereka kehilangan kontak, dia mencatat bahwa penelitiannya berfokus pada orang-orang yang menjangkau mereka yang memiliki interaksi positif di masa lalu.

“Kami belum memeriksa orang-orang yang menjangkau orang lain yang pernah berselisih dengannya, jadi mungkin hasilnya bisa berbeda jika kami memeriksa orang-orang yang menjangkau orang lain yang pernah berselisih dengan mereka,” katanya. "Namun yang penting, saya pikir sebagian besar hubungan sosial kita adalah dengan mereka yang dengannya kita memiliki sejarah interaksi positif."

Sebelum mengirim catatan, Moffa menyarankan untuk memikirkan mengapa Anda menghubungi seorang teman lama dengan bertanya pada diri sendiri:

  • Apakah menjangkau demi kepentingan terbaik saya mengingat sejarah hubungan kami?
  • Mungkinkah ini berbahaya bagi kesehatan saya?
  • Apa yang saya harapkan untuk keluar darinya?
  • Apa harapan saya?
  • Dapatkah saya mempersiapkan diri secara emosional untuk kemungkinan ditolak atau diabaikan?
  • Apakah saya siap untuk berbagi detail intim kehidupan saya sejak terakhir kali kita berbicara?
  • Bisakah saya menjadi rentan dan jujur ​​dengan orang ini?

“Mengetahui mengapa kami menjangkau akan membantu kami menjadi lebih otentik dan mengelola harapan,” katanya. “Saya pikir tergantung pada jenis hubungan, serta detail tentang alasan hubungan itu terlepas dapat membantu menentukan seberapa besar kebahagiaan yang dapat dibawanya bagi kesejahteraan kita.”

Misalnya, jika hubungan itu kasar atau tidak sehat, katanya pertama-tama tanyakan kepada orang yang objektif yang Anda percayai apa yang mereka pikirkan tentang Anda berhubungan kembali dengan orang yang jauh.Ini dapat membantu Anda mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang apa niat Anda sebenarnya.

“Ketika kita rentan, kita cenderung lebih reaktif, tetapi ini dapat membuka kita terhadap penolakan dan pada gilirannya penurunan kesejahteraan mental kita secara keseluruhan,” kata Moffa.

Dan sementara dia setuju bahwa koneksi dapat membantu mengatasi kesepian, dia mencatat bahwa ketika orang kesepian, mereka cenderung mencari kenyamanan, yang mungkin termasuk menjangkau koneksi lama secara impulsif.

“Ketika kita kesepian atau merasa rentan, kita mungkin tidak merenungkan apakah hubungan kembali ini adalah kepentingan terbaik kita secara keseluruhan. Berhenti sejenak dan memahami mengapa kami menjangkau akan membantu kami memperjelas apa harapan dan harapan kami, serta apakah ini tindakan yang sehat bagi kami,” katanya.

Jika Anda memutuskan untuk menjangkau seseorang dari masa lalu Anda setelah memikirkannya, lakukanlah, tetapi “berusahalah untuk bersikap lembut pada diri sendiri, apa pun niat atau hasilnya,” kata Moffa.

Semua Kategori: Blog