Sitemap
  • Penelitian baru menunjukkan bahwa sekitar 5 persen orang yang didiagnosis dengan pradiabetes mengembangkan diabetes tipe 2 dalam setahun.
  • Namun, para ahli mengatakan bahwa risiko meningkat dari waktu ke waktu jika seseorang dengan pradiabetes tidak mengadopsi perubahan gaya hidup seperti diet yang lebih sehat atau program olahraga teratur.
  • Para ahli mengatakan diet biasanya merupakan tempat terbaik untuk memulai dan perubahan harus dilakukan secara bertahap.

Profesional kesehatan menyarankan orang yang didiagnosis denganpradiabetesuntuk mengubah gaya hidup mereka dengan menerapkan pola makan yang lebih sehat dan lebih banyak berolahraga.

Para ahli juga mengatakan perubahan ini harus dilakukan lebih cepat daripada nanti.

Itu karena meskipun pradiabetes biasanya tidak berkembang menjadi diabetes tipe 2, pradiabetes dapat berkembang menjadi kondisi yang lebih serius dari waktu ke waktu jika tidak diambil tindakan.

SEBUAHpenelitian baru-baru iniditerbitkan di JAMA Network Open melihat data dari lebih dari 50.000 orang dewasa yang lebih tua dengan pradiabetes antara Januari 2010 dan Desember 2018.

Para peneliti melaporkan bahwa sedikit lebih dari 5 persen dari orang-orang ini per tahun mengembangkan diabetes tipe 2.

Para peneliti melihat kadar gula darah dari waktu ke waktu.Kadar hemoglobin A1C sebesar 5,7 persen hingga 6,4 persen setelah puasa selama 8 jam mengindikasikan pradiabetes.

Orang dewasa yang lebih tua dengan obesitas memiliki risiko lebih besar terkena diabetes setelah diagnosis pradiabetes seperti halnya orang dewasa kulit hitam yang lebih tua, manula berpenghasilan rendah, dan mereka yang memiliki riwayat keluarga diabetes.Orang dewasa yang lebih tua dengan gula darah antara 6 persen dan 6,4 pada kisaran A1C juga berisiko lebih tinggi.Pria juga memiliki risiko yang sedikit lebih tinggi jika dibandingkan dengan wanita.

Para ahli menunjukkan bahwa angka-angka itu meningkat semakin lama seseorang menunggu untuk mengatasi masalah ini.Diagnosis awal membantu profesional kesehatan mengindividualisasikan program.

“Itu adalah angka yang sangat mengejutkan karena 37 juta orang dewasa di Amerika Serikat menderita diabetes dan sekitar 20 persen dari mereka bahkan tidak tahu bahwa mereka mengidapnya, menurut CDC,”Dana Ellis Hunnes, Ph.D., RD, MPH, ahli diet klinis senior di UCLA Medical Center dan asisten profesor di UCLA Fielding School of Public Health, mengatakan kepada Healthline.

“Memiliki diabetes sangat mahal dan bisa sangat melemahkan, jadi, ya, apa pun yang dapat dilakukan seseorang untuk mencegah dari pradiabetes menjadi diabetes benar-benar sepadan,”kata Hunnes. “Apa pun yang dapat dilakukan seseorang untuk meningkatkan kesehatannya akan membantu mereka menghindari polifarmasi, atau penyakit kronis lain yang mahal dan melemahkan, termasuk penyakit jantung atau stroke.”

"Saya akan mendesak siapa pun dengan diagnosis pradiabetes untuk melakukan segala upaya yang mereka bisa untuk menghindari memburuknya menjadi diabetes, atau kesehatan mereka secara umum," tambahnya.

Kebutuhan untuk mengambil tindakan

dr.David Cutler, seorang praktisi keluarga di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, California, mengatakan kepada Healthline bahwa pradiabetes mudah diabaikan oleh sebagian orang.Seharusnya tidak.

“Penting untuk mengenali dan mengatasi pradiabetes sambil tetap menjaga risikonya dalam perspektif,”kata Cutler. “Pradiabetes bukanlah penyakit. Jarang ada komplikasi dari pradiabetes dan tidak ada obat yang diperlukan.”

“Tapi ini adalah gelas yang terlihat setengah penuh atau setengah kosong karena 25 hingga 50 persen orang dengan pradiabetes [pada akhirnya] akan mengembangkan… diabetes,”kata Cutler. "Anda mungkin mengabaikan masalah ini dengan mengandalkan fakta bahwa 95 persen penderita pradiabetes setiap tahun tidak berkembang menjadi diabetes."

“Di sisi lain, jika Anda memahami risiko diabetes dan ingin mengambil tindakan yang wajar untuk mencegah diabetes, maka mengelola pradiabetes secara agresif adalah hal yang logis untuk dilakukan,” tambahnya.

Cutler mengatakan kebanyakan dokter menghindari pengobatan dengan diagnosis pradiabetes, memilih untuk merekomendasikan diet yang lebih baik dan lebih banyak olahraga.

“Saya tidak berpikir kita melabeli terlalu banyak orang sebagai pradiabetes,”kata Cutler. “Saya pikir ini adalah peringatan yang baik bagi orang-orang untuk meningkatkan kesehatan mereka. Dan karena kelebihan berat badan dan obesitas agak memprediksi pradiabetes dan diabetes dan semakin banyak orang menjadi kelebihan berat badan dan obesitas, saya pikir memiliki diagnosis atau peringatan itu bisa menjadi hal yang baik jika menyadarkan orang akan perlunya memperbaiki pola makan dan aktivitas fisik mereka. dan perilaku kesehatan lainnya.”

Jika tidak, saat itulah masalahnya bisa dimulai, Dr.Eva Shelton, seorang penduduk di Harvard dan Brigham and Women's Hospital di Boston, mengatakan kepada Healthline.

"Tentang sebuahketigaorang Amerika berada dalam kisaran pradiabetes dan jika mereka tidak mengubah gaya hidup/diet/obat mereka, banyak yang akan mengembangkan diabetes dalam 10 tahun, menurut Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal,” kata Shelton.

“Namun, beberapa perubahan yang sangat sederhana bisa membuat perbedaan drastis, seperti beralih dari nasi putih ke nasi merah, dari karamel macchiato ke kopi hitam, dan berolahraga beberapa kali seminggu bisa menurunkan risiko diabetes hingga 58 persen,”kata Shelton.

“Beberapa mungkin juga mempertimbangkan untuk memulai pengobatan seperti metformin untuk membantu menurunkan kadar glukosa darah. Perubahan mudah ini dapat mencegah atau menunda diabetes di masa depan, ”kata Shelton. “Pradiabetes dan diabetes berada dalam satu spektrum dan memiliki risiko yang sama seperti peningkatan risiko penyakit kardiovaskular seperti serangan jantung atau stroke.”

Langkah-langkah yang harus diambil

dr.Lisa McAdams, direktur medis senior di Zing Health - penyedia layanan kesehatan yang berspesialisasi dalam orang dewasa dan penyandang cacat yang memenuhi syarat Medicare - mengatakan kepada Healthline bahwa mengatasi diabetes dimulai secara progresif dengan diet.

“Mulailah dengan melihat makanan yang Anda makan dan buat beberapa perubahan penting,”kata McAdams. "Anda tidak harus membuat perubahan besar sekaligus dan Anda tidak harus benar-benar menghindari makanan yang Anda sukai."

“Mulailah dengan perubahan kecil yang Anda tambahkan seiring waktu,”kata McAdam. “Perbanyak buah, sayuran, dan biji-bijian segar yang Anda makan, dan kurangi makanan olahan, dan makanan yang tinggi lemak jenuh (daging dan susu).”

“Makanan nabati utuh memiliki lebih banyak nutrisi, termasuk serat, dan akan membantu Anda merasa kenyang dan puas dengan kalori yang lebih sedikit,” tambahnya. "Makan lebih banyak dan lebih sedikit makanan olahan, daging, dan susu akan membantu Anda menurunkan berat badan dan mengurangi risiko diabetes."

dr.Lindsay Harrison, seorang spesialis diabetes dengan Texas Diabetes and Endocrinology, mengatakan kepada Healthline bahwa penting untuk mengikuti perubahan pola makan dan gaya hidup setelah komitmen dibuat.

“Manfaat intervensi bertahan lebih dari 10 tahun setelah dimulainya penelitian,”kata Harrison. “Ada bukti bahwa kembali ke glukosa normal bahkan secara singkat memiliki pengurangan perkembangan diabetes dalam jangka panjang. Secara keseluruhan, intervensi gaya hidup efektif dan hemat biaya.”

“Meskipun perubahan gaya hidup sejauh ini belum terbukti mengurangi morbiditas atau mortalitas, perubahan gaya hidup umumnya bermanfaat dan tidak memiliki efek samping,”tambah Harrison.

Semua Kategori: Blog