Sitemap
  • Jejak virus polio telah terdeteksi dalam pengawasan limbah rutin di Inggris.Pejabat kesehatan mengatakan virus yang diidentifikasi berasal dari vaksin.
  • Risiko terhadap publik rendah karena kebanyakan orang di Inggris akan dilindungi melalui vaksinasi sebelumnya melalui polio; mereka yang berusia di bawah 5 tahun kemungkinan akan segera divaksinasi.
  • Di AS, setidaknya 92 persen anak-anak divaksinasi polio.

Pejabat kesehatan di Inggris telah mengidentifikasi jejak virus polio selama penyaringan limbah rutin.

Biasanya, pengawasan limbah rutin mendeteksi virus polio beberapa kali dalam setahun, tetapi antara Februari dan Mei, pejabat kesehatan mendeteksi beberapa sampel limbah dengan virus polio.

Virus ini telah berevolusi dan sekarang diklasifikasikan sebagai virus polio tipe 2 yang diturunkan dari vaksin (VDPV2).

Otoritas kesehatan mengatakan tidak ada kasus penyakit serius tetapi menduga ada penularan komunitas di antara anak-anak di London Utara dan Timur.

Otoritas kesehatan mengatakan bahwa sebagian besar penduduk Inggris akan terlindungi dari virus polio melalui vaksinasi yang mereka terima di masa kanak-kanak.

Anak-anak di bawah 5 tahun yang tinggal di dekat London akan segera diundang untuk divaksinasi polio, menurut pejabat kesehatan.

“VDPV2, atau virus polio tipe 2, adalah jenis virus polio yang berasal dari vaksin polio oral yang memanfaatkan bentuk virus hidup. Untuk waktu yang singkat, individu yang baru divaksinasi berpotensi menularkan virus hidup melalui tinja,” , MPH, CIC, FAPIC, direktur pencegahan infeksi di Rumah Sakit Lenox Hill, mengatakan kepada Healthline.

Apa itu virus polio yang diturunkan dari vaksin?

Ada dua jenis vaksin yang tersedia untuk polio - vaksin polio tidak aktif (IPV) dan vaksin polio oral (OPV).

IPV digunakan di Amerika Serikat dan Inggris.Itu tidak mengandung virus fungsional.

OPV, di sisi lain, adalah vaksin hidup yang dilemahkan.Ini adalah vaksin yang sangat efektif, tetapi mengandung risiko beredarnya virus polio yang diturunkan dari vaksin (cVDPV).

“Vaksin polio oral hidup (OPV) direkomendasikan di Amerika Serikat dari tahun 1963-2000; dan beralih ke rekomendasi saat ini untuk menggunakan vaksin virus polio yang tidak aktif (IPV) pada waktu itu. OPV masih diberikan di beberapa negara,”kata Newman.

Beberapa orang yang baru saja divaksinasi dengan OPV dapat mengeluarkan virus menular di tinja mereka.Hal ini dapat dideteksi dalam surveilans air limbah.

Bagaimana cVDPV dapat menyebar

“Vaksin ini dirancang untuk meniru virus polio alami yang ditumpahkan melalui rute tinja,”dr.Amesh Adalja, pakar penyakit menular dan sarjana senior di Pusat Keamanan Kesehatan Universitas Johns Hopkins, mengatakan kepada Healthline.

Menurut Adalja, ini adalah salah satu manfaat OPV yang disebut-sebut — pembuangan tinja pada akhirnya dapat mengimunisasi orang yang tidak divaksinasi dan membantu melindungi masyarakat.

Tidak ada risiko virus menyebar melalui sistem air limbah, menurut Newman.Namun, penularan dapat terjadi jika orang yang tidak divaksinasi terkena tinja atau tetesan pernapasan orang dengan polio.

Di daerah dengan tingkat vaksinasi yang rendah, virus dapat menyebar dari satu anak ke anak lainnya, dan selama berbulan-bulan hingga satu tahun dapat bermutasi dan menyebabkan kelumpuhan yang mirip dengan virus polio liar.Versi virus yang bermutasi ini dapat menyebar lebih luas lagi, yang mengarah ke cVDPV.

Dalam kasus tertentu, dapat menyebabkan kelumpuhan.Itu juga dapat bergabung kembali dengan virus terkait dan menyebar, menurut Adalja.

“Hipotesis saat ini adalah bahwa [orang dengan polio] mungkin telah membawa virus ke London dan menyebar ke orang lain yang tidak diimunisasi,”kata Newman.

Risikonya rendah tetapi vaksinasi disarankan

Newman mengatakan risiko terhadap masyarakat umum sangat rendah.Imunisasi polio adalah bagian dari jadwal vaksinasi rutin di Amerika Serikat.

“Data CDC menunjukkan 92,4% anak-anak AS di bawah 24 bulan divaksinasi polio. Ini adalah cakupan vaksin yang bagus, dan saya yakin kita akan terlindungi dari segala potensi ancaman,”kata Newman.

Polio sebagian besar berdampak pada anak di bawah 5 tahun, tetapi orang yang tidak divaksinasi juga berisiko terkena penyakit ini, menurut Newman.

Orang dapat meminta imunisasi dari dokter atau departemen kesehatan setempat.

Yang mengatakan, siapa pun yang belum divaksinasi harus membuat janji untuk mendapatkan imunisasi polio, Newman menambahkan.

“Saya akan merekomendasikan vaksinasi kepada siapa saja yang tidak sepenuhnya diimunisasi berdasarkan rekomendasi vaksin virus polio saat ini,”kata Newman.

Garis bawah:

Jejak virus polio telah terdeteksi dalam pengawasan limbah rutin di Inggris.Pejabat kesehatan mengatakan virus yang diidentifikasi berasal dari vaksin.Tampaknya ada penularan komunitas di antara anak-anak di daerah tersebut, tetapi risikonya kepada masyarakat rendah.Kebanyakan orang di Inggris akan dilindungi melalui vaksinasi sebelumnya melalui polio; mereka yang berusia di bawah 5 tahun kemungkinan akan segera divaksinasi.

Semua Kategori: Blog