Sitemap
Bagikan di Pinterest
Paxlovid dan obat antivirus lainnya dapat membantu orang pulih dari penyakit COVID-19.Danil Nevsky/Stocksy
  • Para peneliti mengatakan Paxlovid dan obat antivirus lainnya dapat membantu bahkan orang dengan gejala COVID-19 ringan menghindari penyakit serius.
  • Namun, mereka memperingatkan bahwa virus corona baru terus berubah, sehingga para ilmuwan harus tetap mengikuti pengobatan baru.
  • Mereka juga mencatat bahwa orang yang menggunakan obat dan suplemen tertentu lainnya harus berkonsultasi dengan dokter mereka sebelum menggunakan Paxlovid.

Paxlovidadalah obat antivirus yang efektif yang diminum dalam beberapa hari pertama setelah timbulnya gejala untuk membantu mencegah rawat inap dan kematian akibat COVID-19.

Di Amerika Serikat, hanya orang dengan kondisi medis tertentu yang berisiko lebih tinggi terkena COVID-19 parah yang saat ini memenuhi syarat untuk menerima obat tersebut.

Sekarang, sebuah studi baru menunjukkan bahwa memperluas kelayakan untuk memasukkan semua orang dengan COVID-19 dapat bermanfaat bagi semua orang.

Peneliti Kanada mempelajari 41 uji coba yang mencakup lebih dari 18.000 orang dengan COVID-19 yang tidak parah.Mereka melaporkan bahwa mengonsumsi Paxlovid kemungkinan menyebabkan 46 lebih sedikit rawat inap per 1.000 kasus dibandingkan dengan orang yang menerima perawatan standar atau plasebo.

Para peneliti juga menemukan bahwa obat antivirus molnupiravir mungkin juga sedikit bermanfaat, menghasilkan 16 penerimaan lebih sedikit per 1.000 pasien.

“Karena obat antivirus mungkin paling berguna pada penyakit yang tidak parah, ulasan ini membahas kesenjangan penting dalam bukti,”Tyler Pitre, penulis utama studi dan residen penyakit dalam di McMaster University di Ontario, mengatakan dalam siaran pers.

Dr, Jimmy Johannes, seorang ahli paru dan spesialis pengobatan perawatan kritis di MemorialCare Long Beach Medical Center di California, mengatakan temuan itu tidak mengejutkannya.

“Temuan ini sesuai dengan harapan saya berdasarkan uji klinis penting untuk Paxlovid dan molnupiravir,” katanya kepada Healthline.

“Saya pikir perlu ada lebih banyak kesadaran di antara masyarakat dan di antara penyedia layanan kesehatan bahwa perawatan antivirus ini tersedia,” lanjutnya. “Perlu juga ada kesadaran bahwa perawatan ini bekerja paling baik di awal perjalanan infeksi COVID-19. Dengan demikian, pengujian awal untuk memastikan infeksi COVID-19 adalah kuncinya. Lebih lanjut, saya pikir sistem kesehatan perlu menemukan cara yang efisien untuk memfasilitasi akses ke Paxlovid lebih awal bagi orang-orang berisiko yang tertular COVID-19.”

Mutasi COVID melampaui penelitian

Tetapi meta-analisis memiliki keterbatasan, para ahli memperingatkan, dan kecepatan mutasi COVID-19 berarti kita tidak tahu bahwa hasil yang benar untuk satu varian virus – dalam hal ini, terutama varian Delta tahun lalu – valid untuk yang lain. .

“Meta-analisis dapat berguna ketika kendala biaya dan logistik mencegah studi kelompok besar pasien untuk jangka waktu yang lama mencari kejadian langka,” kata Dr.David Cutler, seorang dokter kedokteran keluarga di Pusat Kesehatan Providence Saint John di California. "Tapi itu juga memperkenalkan banyak sumber kesalahan dan temuan harus ditafsirkan dengan hati-hati."

Dalam sebuah komentar di Canadian Medical Association Journal, tempat penelitian ini diterbitkan, pengulas mencatat hal yang sama, menyoroti pentingnya status vaksinasi sebagai profilaksis utama terhadap COVID-19 yang parah.

"[Paxlovid] kemungkinan kurang efektif dalam pengaturan dunia nyata daripada yang disarankan oleh temuan meta-analisis jaringan terkait," tulis mereka. “Sebuah studi observasional baru-baru ini yang meneliti efektivitas [Paxlovid] di antara pasien yang divaksinasi yang terinfeksi Omicron dan tanpa bukti infeksi sebelumnya menyimpulkan bahwa itu efektif dalam mengurangi COVID-19 yang parah.”

Namun, mereka mencatat bahwa cerita lain menunjukkan bahwa "vaksinasi saja sama atau lebih efektif daripada [Paxlovid] dan efektivitas [Paxlovid] tidak bervariasi berdasarkan status vaksinasi."

Mereka juga mencatat bahwa pabrikan Paxlovid Pfizer baru-baru ini menghentikan uji coba individu yang divaksinasi karena tingkat rawat inap atau kematian yang rendah pada populasi berisiko standar.

Alat yang membantu, dengan peringatan

Para ahli mengatakan alasan lain dokter harus berhati-hati dalam meresepkan Paxlovid adalah banyaknya interaksi dengan obat dan suplemen lain.

“Ketersediaan umum Paxlovid perlu dibatasi karena potensi interaksi serius dengan banyak obat yang umum digunakan,”kata Cutler. "Ini berarti bahwa penggunaan herbal, vitamin, dan suplemen pasien serta obat resep perlu ditinjau sebelum meresepkan Paxlovid dengan aman."

Tetapi apakah ketersediaan Paxlovid diperluas atau tidak di Amerika Serikat, para ahli mengatakan antivirus akan tetap menjadi bagian dari gudang senjata kami untuk memerangi COVID.

“Saya tidak tahu apakah perawatan antivirus akan membantu mengendalikan dan menahan COVID-19. Tetapi saya pikir mereka akan menjadi penting dalam memungkinkan kita untuk hidup dengan COVID-19, untuk mengobati COVID-19, dan untuk mencegah penyakit parah atau rawat inap, terutama pada mereka yang berisiko tinggi untuk dirawat di rumah sakit,”kata Johannes.

Semua Kategori: Blog