Sitemap
Bagikan di Pinterest
Saptak Ganguly/Stocksy Foto, Usia 20-30, Asia, Wanita, POC, Potret, Serius, Kekar, Wanita, sinar matahari, Pakaian, Busana, Mantel, Jaket Saptak Ganguly/Stocksy United
  • Sebuah studi baru menemukan bahwa orang berusia 18 hingga 25 tahun dengan depresi sering tidak mendapatkan bantuan setidaknya selama satu tahun.
  • Biaya adalah penghalang terbesar untuk bantuan kesehatan mental.
  • Amerika Serikat.Ahli Bedah Umum mengatakan AS berada di tengah krisis kesehatan mental kaum muda.

Peneliti dari City University of New York menemukan banyak orang dewasa muda yang mengalami episode depresi mayor (MDE) tidak mencari perawatan kesehatan mental yang dibutuhkan.

Rekan penulis studi Wenhua Lu, PhD, asisten profesor medis, CUNY School of Medicine, mengatakan kepada Healthline bahwa dia telah melakukan penelitian sebelumnya yang menunjukkan melebarnya kesenjangan pengobatan untuk orang dewasa muda dengan depresi selama dekade terakhir.

Wu mengatakan mereka ingin "memahami mengapa orang dewasa muda dengan depresi berat tidak menggunakan layanan kesehatan mental dalam dekade terakhir."

Lebih dari setengahnya melaporkan tidak menerima pengobatan untuk depresi

Wubelajardata yang dianalisisSurvei Nasional Penggunaan dan Kesehatan Narkoba 2011-2019 dari lebih dari 21.000 pasien berusia 18 hingga 25 yang didiagnosis dengan MDE dalam 12 bulan sebelumnya, dengan lebih dari 11.000 melaporkan sendiri bahwa mereka belum menerima perawatan apa pun.

Studi ini diterbitkan minggu ini diJaringan JAMA Terbuka.

Para peneliti menemukan bahwa biaya secara konsisten menjadi penghalang terbesar untuk mencari pengobatan untuk depresi di kalangan orang dewasa muda dari 2011 hingga 2019.

“Saya tidak terkejut bahwa biaya tetap menjadi penghalang utama untuk mencari pengobatan depresi di kalangan orang dewasa muda,” kata Wu. “Karena membutuhkan perubahan sistemik mendasar untuk mengatasi masalah keterjangkauan perawatan kesehatan mental.”

Apa yang mengejutkan, katanya, adalah bahwa lebih banyak orang dewasa muda melaporkan cakupan asuransi yang tidak memadai untuk pengobatan depresi dalam beberapa tahun terakhir.

“Mempertimbangkan bahwa bukti telah menunjukkan efektivitas ekspansi Medicaid telah mengurangi tingkat individu yang tidak diasuransikan dan meningkatkan akses ke perawatan orang dewasa dengan depresi sejak penerapannya pada tahun 2014,” kata Wu.

Temuan menunjukkan bahwa perempuan mewakili lebih dari 60 persen yang tidak diobati, dan 39,4 persen berusia antara 18 dan 21 tahun.

Sekitar 30 persen dari mereka yang tidak diobati untuk MDE memiliki pendapatan rumah tangga di bawah $ 20.000, dan lebih dari setengahnya hidup dengan gangguan parah terkait dengan kondisi tersebut.

Penulis penelitian mencatat bahwa mengandalkan data yang dilaporkan sendiri mungkin telah menyimpangkan temuan mereka karena:bias keinginan sosial.

Lu dan tim mereka juga menemukan kesenjangan sosio-demografis dalam perawatan kesehatan mental.

Mereka menemukan bahwa peserta kulit putih lebih mungkin menemukan pengobatan daripada peserta Hispanik dan Asia.Individu Hispanik juga lebih peduli tentang orang lain yang mengetahui bahwa mereka mencari pengobatan.

Peserta laki-laki lebih khawatir daripada peserta perempuan yang disurvei tentang reaksi negatif dari tetangga atau komunitas mereka jika mereka mencari pengobatan.

Masyarakat adat melaporkan hambatan keuangan yang signifikan untuk pengobatan MDE.

Penduduk asli Amerika lebih dari tiga kali lebih mungkin daripada orang kulit putih untuk tidak memiliki cakupan asuransi untuk perawatan kesehatan mental, dan para peneliti menunjukkan bahwa kebijakan baru diperlukan "untuk menutup kesenjangan cakupan Medicaid, terutama untuk individu penduduk asli Amerika."

Dibutuhkan lebih banyak usaha

Wu mengatakan bahwa berdasarkan temuannya, banyak orang dewasa muda dengan depresi masih tidak mencari pengobatan karena stigma dan kurangnya motivasi.

Dia memperingatkan bahwa depresi yang tidak diobati meningkatkan risiko orang dewasa muda untuk gangguan alkohol dan penggunaan narkoba.

"Lebih serius,"kata Wu. “Depresi dapat menyebabkan bunuh diri, yang merupakan salah satu dari tiga penyebab utama kematian di kalangan orang dewasa muda berusia 18 hingga 25 tahun.”

Dia menekankan bahwa upaya berkelanjutan diperlukan untuk menghilangkan stigma perawatan kesehatan mental di tingkat masyarakat, terutama bagi mahasiswa dan pemuda.

Banyak faktor yang berkontribusi terhadap meningkatnya depresi

dr.Alex Dimitriu, bersertifikat papan ganda dalam psikiatri dan obat tidur dan pendiri Menlo Park Psychiatry & Sleep Medicine dan BrainfoodMD, mengatakan orang berusia 18 hingga 25 tahun menghadapi stresor tertentu yang mungkin membuat mereka lebih mungkin mengalami depresi.

“Seiring remaja meninggalkan rumah mereka dan secara efektif memulai hidup mereka,”kata Dimitriu. “Dampak media sosial dan internet mungkin sangat mencekik pada periode penting usia lanjut ini.”

Ia menjelaskan, kelompok usia 18 hingga 25 tahun merupakan masa sosialisasi yang signifikan.

Sementara penelitian melihat data dari sebelum pandemi COVID-19 dimulai, penelitian baru telah menemukan peningkatan orang dengan gejala depresi selama pandemi, menurut sebuah studi tahun 2021 yang diterbitkan diKesehatan Regional Lancet – Amerika.

“Ada kemungkinan bahwa selama COVID dan secara lebih umum, di saat meningkatnya media sosial dan kurangnya sosialisasi secara langsung, kita mungkin melihat peningkatan tingkat depresi dan kecemasan,” kata Dimitriu.

Dimitriu mengatakan depresi dapat sangat memengaruhi cara kita memandang pengalaman hidup.

"Depresi yang tidak diobati serta kondisi kesehatan mental lainnya menghasilkan apa yang saya sebut 'momen ajaib yang terlewatkan,'" katanya. "Ini adalah saat-saat ketika segala sesuatu di sekitar Anda berjalan dengan baik, tetapi Anda secara emosional tidak ada."

Dia menyarankan bahwa kuesioner online dan bahkan konsultasi online singkat dengan profesional kesehatan mental harus dibuat lebih mudah tersedia.Selain itu, dia mengatakan perubahan hukum dapat dibuat yang dapat memfasilitasi orang untuk berobat dengan biaya lebih rendah.

“Hukum harus diubah untuk memudahkan dokter dan terapis memberikan bimbingan dengan lebih mudah dan dengan tanggung jawab yang lebih sedikit,” tegas Dimitriu. “Ini akan mengurangi biaya pencarian dan mendapatkan bantuan.”

Garis bawah

Banyak orang dewasa muda tidak mencari pengobatan yang diperlukan untuk depresi, menurut penelitian baru.

Para ahli mengatakan ada beberapa alasan mengapa, tetapi biaya itu adalah faktor terbesar.

Semua Kategori: Blog