Sitemap
Bagikan di Pinterest
Setelah melahirkan anak keduanya, Zuleyma Santos didiagnosis dengan bentuk gagal jantung yang langka dan ditempatkan di daftar tunggu untuk transplantasi jantung.Foto milik Padilla Co

Ibu dua anak, Zuleyma Santos, bekerja sama dengan American Heart Association untuk meningkatkan kesadaran tentang bahaya penyakit jantung pada orang dewasa yang lebih muda.

Di atas kertas, Anda akan berpikir Zuleyma Santos, sekarang berusia 37 tahun, memiliki semuanya.

Dua anak baru lahir dalam beberapa tahun.Karier di ritel yang dicintainya.Seorang suami yang berdedikasi dan penuh kasih yang meskipun menderita kanker selalu ada untuknya dan keluarga besar, dekat, dan mendukung.

Seharusnya itu adalah waktu dalam hidupnya.

Namun dalam kejadian itu muncul blockbuster: Santos mengembangkan penyakit jantung langka dan sering mematikan yang disebabkan oleh kehamilan.

Itulah mengapa hari ini dia tersenyum saat dia menyesuaikan ransel yang selalu ada di bahunya yang menampung 10 pon baterai, terus bekerja untuk menjaga perangkat yang membuat jantungnya tetap bekerja saat dia menunggu transplantasi jantung.

Meskipun ada tanda-tanda – dan diagnosis – setelah anak keduanya lahir pada tahun 2019, tidak ada yang menyadari keseriusan situasi, dan Santos, tenggelam dalam memulai hidupnya sebagai orang tua serta berfokus pada perawatan kanker suaminya, tidak mendorong.

“Saya merasa ada gejala yang tidak terjawab,” katanya kepada Healthline. “Saya selalu menjadi individu yang kuat. Anda tidak akan pernah mendengar saya berkata 'oh saya sakit.' Itu bukan saya.

Sikap “sampai ke sana” itu bisa berakibat fatal dengan kelahiran anak keduanya.

Tapi itu juga meluncurkannya ke ruang yang tidak pernah dia duga - juru bicara American Heart Association.

“Saya merasa saya membutuhkan cara untuk menjangkau orang-orang. Untuk membantu mereka mengetahui untuk berbicara sendiri.”

“Saya tidak pernah berpikir saya akan mengalami gagal jantung, atau pasangan saya akan menderita kanker, setidaknya tidak ketika anak-anak kami adalah bayi dengan popok kotor berkeliaran di antara tempat tidur rumah sakit saya. Tapi inilah aku. Dan jika saya bisa menjadi suara yang mereka dengar — untuk mengetahui ada sumber daya di luar sana — maka jadilah itu.”

Ini dimulai dengan bayi

Santos sedang menggendong bayinya yang berusia dua hari di rumah sakit ketika tiba-tiba, dia hampir tidak bisa bernapas.

"Saya menelepon perawat dan berkata 'pegang bayinya, ada yang salah dengan saya!" dia ingat. "Saya tidak bisa bernapas dan berpikir saya kehilangan nyawa saya."

Dia diperiksa, diuji, dan kemudian didiagnosis.Itu adalah kardiomiopati peripartum, kata mereka, suatu bentuk gagal jantung yang terjadi selama bulan terakhir kehamilan atau dalam beberapa bulan pertama pascapersalinan.

Bayi itu pulang, tetapi Santos tinggal di rumah sakit selama empat hari lagi.Dia distabilkan dan disuruh istirahat dan menemui ahli jantung sebagai tindak lanjut setelah pulang.

Dia melakukannya, tetapi karena pada setiap kunjungan kardiologi mereka memberi tahu dia bahwa dia lulus semua ujian dan memberinya obat-obatan yang menstabilkannya, dia membuat keputusan.

"Sudah waktunya untuk kembali ke kehidupan normal," katanya. “Saya seperti ‘Saya merasa baik. Mengapa Anda memberi tahu saya bahwa saya memiliki ini?’ Jadi saya kembali ke kehidupan saya: bekerja, merawat anak-anak, dan merawat suami saya.”

Tidak ada yang berkedip atau mencoba mengarahkannya ke arah lain, katanya.

Pada bulan Maret, penutupan pandemi melanda, sebuah "berkah," katanya karena meskipun sulit untuk kehilangan pekerjaannya, itu bagus untuk "berada di rumah dan merawat anak-anak" sementara suaminya kembali ke rumah sakit untuk berjuang melawan penyakitnya. kanker.Meski terdengar stres, katanya, dia merasa senang berada di rumah dan merasa percaya diri dengan kesehatannya.

Kemudian musim panas datang.Pada bulan Juli, dia berjuang,

"Saya merasa lelah, lelah dan saya tidak bisa makan dengan benar," katanya.

Tetapi diagnosis jantung pascapersalinan tidak terlintas di benaknya.

"Saya tidak benar-benar berpikir itu adalah tubuh saya," katanya. “Saya pikir itu adalah musim panas. Dan Anda tahu, merawat dua bayi dan seorang suami yang berjuang melawan kanker. Itu memakan korban.”

Kemudian, itu menjadi lebih buruk. “Saya bahkan tidak bisa mengangkat kaki putri saya untuk mengganti popok,” kenangnya.

Dia pergi ke UGD – pertengahan pandemi – dengan kaki bengkak, mual, dan kelelahan.Meskipun diberitahu tentang diagnosis sebelumnya, katanya, mereka mengirimnya pulang dan menyuruhnya untuk mencoba makan secara berbeda.

Prihatin, dia mencoba menghubungi ahli jantung tetapi penutupan pandemi membuatnya menantang juga.Dia mendapatkan janji untuk akhir Oktober dan berharap yang terbaik.

Lima hari setelah kunjungan UGD itu, dia tiba-tiba berputar ke bawah dan menyadari bahwa dia dalam masalah.

"Saya menyuruh suami saya untuk memanggil ambulans," katanya.

Hal terakhir yang dia ingat adalah diintubasi.Dia bangun pada 3 November dan diberi tahu bahwa dia mengalami gagal jantung stadium empat dan akan membutuhkan transplantasi jantung.

"Itu sangat sulit untuk didengar," katanya. “Saya tidak mengerti bagaimana saya – pada usia saya – sampai pada titik ini.”

Bukan pemikiran yang tidak biasa

Itu bukan cara yang tidak biasa bagi seseorang seusianya untuk berpikir.

“Ini menyoroti pentingnya mengenali kondisi ini dan kondisi jantung secara keseluruhan,”dr.Eugene DePasquale, seorang ahli jantung dengan Keck Medicine dari USC, yang merawat Santos, mengatakan kepada Healthline.

“Penyebab kematian nomor satu di Amerika Serikat [berdasarkan data yang dikumpulkan sebelum COVID-19] adalah penyakit jantung,” katanya. "Tetapi ketika orang mencari [berdasarkan gejalanya] mereka mencari 'kanker'," katanya.

Dia mengatakan data menunjukkan bahwa kurang dari tiga persen orang yang mencari gejala pencarian online tentang penyakit jantung.

Media, katanya, mendorong informasi tentang bunuh diri, kematian teroris, dan kanker, tetapi tidak sebanyak tentang penyakit jantung.

Selain itu, katanya, pasien jantung yang lebih muda cenderung datang dengan gejala yang berbeda, lebih fokus pada GI Tract.

"Pasien muda, khususnya, mungkin terlewatkan," katanya tentang diagnosis jantung. “Tidak hanya oleh pasien tetapi oleh [ahli medis] juga.

Itu sebabnya dia dan timnya senang dia berbagi kisahnya saat bekerja menuju transplantasi jantung.

"Dia wanita yang istimewa," katanya. “Kami sangat berterima kasih padanya. Dia telah melalui banyak hal, tetapi dia masih melakukan hal-hal seperti ini. Dia adalah bagian dari keluarga kami dan sebaliknya.”

Apa berikutnya

Santos pulang dengan ransel yang mengisi Pompa HeartMate-nya, yang akan melakukan pekerjaan jantung sampai dia mendapat transplantasi.

DePasquale mengatakan karena Santos mengembangkan antibodi selama kehamilan kedua yang memicu penyakit jantung, membuat kumpulan jantung donornya sangat kecil.Pada hari Jumat sebelum Hari Ibu, mereka mulai bekerja untuk menghilangkan antibodi itu darinya.

Dia pulang dengan harapan dan bersyukur masih hidup, serta siap untuk mengambil alih kembali suaminya yang sakit, yang telah merawat anak-anak dengan bantuan keluarga saat dia pulih di rumah sakit.

"Saya bisa merasakan dia menunggu saya - menjaga kesehatannya untuk mengurus hal-hal sampai saya bisa," katanya.

Dia benar.Dia tiba di rumah pada 29 Desember.Pada 16 Januari, mereka mengadakan pesta ulang tahun ketiga yang menyenangkan untuk putra mereka.

Seminggu kemudian suaminya memeriksakan diri ke rumah sakit.Pada 27 Februari, dia berada di rumah dalam perawatan rumah sakit di mana dia meninggal segera setelah itu.

Meski begitu, Santos tetap bersyukur dan positif.

“Dia memberi saya kekuatan untuk melakukan ini,” katanya tentang membesarkan dua anak sebagai janda, berjuang melawan penyakit jantung sambil menunggu transplantasi, dan menjadi juru bicara kesehatan jantung.

“Dia melakukannya untukku, dan sekarang giliranku yang melakukannya untuknya. Saya akan menjaga keluarga ini tetap berjalan, membuat anak-anak ini bahagia.”

Dia bekerja keras dengan dokternya untuk mendapatkan transplantasi jantung, dan berbicara.

Kata DePasquale, dia membuat perbedaan dalam lebih banyak cara daripada yang dia tahu.

"Kami sangat berterima kasih padanya," katanya. “Dia membantu menempatkan ini ke dalam perspektif dan mendorong orang lain untuk proaktif dan berjuang agar gejalanya dikenali.”

Dia juga, katanya, memberikan visibilitas seberapa baik pompa jantung dapat bekerja.Pompa HeartMate telah digunakan oleh orang-orang yang juga dikenal sebagai mantan Wakil Presiden Dick Cheney, katanya, tetapi citra kekuatan seorang wanita biasa yang hidup dengan seseorang dapat membantu banyak orang.

"Ini tidak menakutkan seperti yang dipikirkan beberapa orang," katanya. “Dia mungkin membantu orang menjadi lebih menerima itu.”

Masa depan

Santos menatap masa depan dan hati yang baru dengan harapan.

Dokter memberi tahu dia bahwa dia mungkin memiliki tanda-tanda penyakit jantung setelah anak pertamanya lahir.Dan sementara mungkin itu bisa berarti menghindari beberapa penyakit ekstrem, itu juga akan mengubah sesuatu yang lain.

“Mereka akan mengatakan kepada saya untuk tidak memiliki anak lagi,” katanya. “Saya mungkin tidak akan memiliki putri saya. Dan Anda tahu, saya tidak akan mengubah itu untuk dunia.”

Semua Kategori: Blog