Sitemap
  • Banyak orang Amerika menggunakan suplemen makanan, tetapi mereka mungkin tidak memahami risiko produk tersebut, termasuk potensi interaksi dengan suplemen lain atau obat resep.
  • FDA meluncurkan "Tambahan Pengetahuan Anda," inisiatif baru ini bertujuan untuk memberi tahu konsumen dan orang lain tentang vitamin, mineral, herbal, dan suplemen lainnya.
  • FDA merekomendasikan agar orang berbicara dengan dokter, apoteker, atau profesional kesehatan lainnya sebelum menggunakan suplemen makanan.

Lebih dari setengah orang Amerikamenggunakan suplemen makanan, menurut survei nasional, memicu aindustri miliar dolar.

Namun penelitian menunjukkan bahwa banyak orang tidak cukup tahu tentang bahan aktif suplemen, dosis yang dianjurkan, kemungkinan efek samping dan interaksi obat.

Food and Drug Administration (FDA) berharap untuk menutup kesenjangan ini dengan menyediakan sumber daya online baru untuk konsumen, profesional kesehatan, dan pendidik.

Dikenal sebagai "Tambah Pengetahuan Anda,” inisiatif baru ini bertujuan untuk menginformasikan konsumen, pendidik, dan profesional kesehatan tentang vitamin, mineral, herbal, dan suplemen lainnya.

“Suplemen makanan dapat bermanfaat bagi kesehatan Anda, tetapi mengonsumsi beberapa suplemen juga dapat melibatkan risiko kesehatan,”Douglas Stearn, Wakil Direktur Urusan Pengaturan di Pusat Keamanan Pangan dan Nutrisi Terapan FDA, mengatakan dalam rilis berita.

“Penting bagi konsumen untuk memiliki pemahaman yang komprehensif tentang suplemen makanan serta kemampuan untuk mengidentifikasi dan aman menggunakan suplemen yang bermanfaat bagi kesehatan mereka,” tambahnya.

Kebutuhan “luar biasa” akan pendidikan tentang suplemen

Suplemen makanan mencakup rangkaian produk yang memusingkan - vitamin dan mineral yang digabungkan dalam satu pil atau sebagai komponen tunggal, produk herbal, dan suplemen multi-bahan yang menjanjikan lebih banyak energi, penurunan berat badan yang lebih besar, atau peningkatan kinerja olahraga.

Namun pemahaman publik tentang produk-produk ini – bagaimana mereka diatur, apakah mereka bekerja dan aman – jauh dari tingkat yang menurut para ahli diperlukan.

dr.Igor Koturbash, seorang profesor dan co-direktur Pusat Penelitian Suplemen Makanan di Universitas Arkansas untuk Ilmu Kedokteran, memuji FDA karena menciptakan sumber daya tentang suplemen makanan untuk masyarakat umum dan profesional kesehatan.

Dia mengatakan ada kebutuhan "luar biasa" untuk memberi tahu publik tentang suplemen makanan, menunjuk pada beberapa kesalahan persepsi yang dimiliki banyak orang tentang mereka.

Selain itu, “meskipun memiliki latar belakang medis, banyak praktisi [medis] tidak memiliki pengetahuan tentang suplemen, termasuk bagaimana mereka diatur dan interaksi suplemen-obat,” katanya.

Lina Begdache, PhD, RDN, asisten profesor di Decker College of Nursing & Health Sciences di Binghamton University, setuju bahwa ada kebutuhan untuk pendidikan lebih lanjut tentang suplemen makanan, terutama di kalangan orang dewasa muda yang menjadi sasaran perusahaan yang memasarkan produk ini.

Beberapa perguruan tinggi dan universitas sudah mencoba untuk membantu siswa membuat pilihan informasi tentang suplemen.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan online pada tahun 2018 di Journal of Dietary Supplements, Begdache dan rekan-rekannya menemukan bahwa mendidik mahasiswa tentang suplemen makanan tampaknya mendorong "pola yang bertanggung jawab" dari penggunaan suplemen.

Namun, jenis pendidikan formal tentang suplemen ini mungkin tidak cukup untuk melawan pemasaran perusahaan untuk menarik kelompok usia ini.

“Industri suplemen menyasar kaum muda melalui jalur yang tidak konvensional, yaitu platform media sosial yang paling banyak digunakan oleh kelompok ini,” kata Begdache. “Oleh karena itu, selain pendidikan konvensional di ruang kelas, perlu ada pendidikan melalui saluran yang digunakan oleh orang dewasa muda.”

Suplemen diatur sebagai makanan, bukan obat

Salah satu kesalahpahaman terbesar tentang suplemen makanan adalah bahwa mereka diatur oleh FDA dengan cara yang sama seperti obat resep.

Mereka tidak.

Sebaliknya, FDA mengatur suplemen makanan sebagai sub-kategori makanan di bawahUndang-Undang Kesehatan dan Pendidikan Suplemen Makanan tahun 1994.

Koturbash mengatakan sebagai hasilnya, produsen suplemen makanan tidak perlu melakukan penelitian yang menunjukkan bahwa produk mereka aman atau efektif - tidak seperti perusahaan farmasi, yang menjalankan uji klinis ekstensif sebelum obat dapat dipasarkan.

Ini berarti suplemen mungkin sama sekali tidak berguna atau bahkan berpotensi berbahaya.

“Banyak orang tidak menyadari bahwa industri suplemen tidak diatur oleh FDA dengan cara yang sama seperti obat-obatan,” kata Begdache. “Karena kurangnya pengetahuan ini, ada kepercayaan besar pada suplemen sebagai terapi potensial dan penambah kesehatan.”

Jika suplemen ternyata berbahaya, seperti ketika suatu produk mengandung komponen berbahaya, FDA dapatmengambil tindakanuntuk melindungi publik.

Ini mungkin melibatkan meminta perusahaan untuk memperbaiki masalah atau secara sukarela menarik suplemen.Jika potensi bahayanya cukup parah, FDA akan mengambil langkah untuk mengeluarkan produk tersebut dari pasar.

Badan tersebut juga akan mengambil tindakan terhadap perusahaan yang mengklaim suplemen mereka dapat menyembuhkan atau mencegah suatu penyakit.Pernyataan semacam ini hanya diperbolehkan untuk obat-obatan yang telah menjalani pengujian klinis ekstensif dan tinjauan FDA.

Pendekatan longgar saat ini untuk regulasi suplemen di Amerika Serikat mungkin akan segera berubah — agak.

FDA merilisdraft panduanpada bulan Mei yang akan mengharuskan produsen untuk mengirimkan produk mereka untuk tinjauan keamanan FDA jika mengandung "bahan makanan baru" (NDI).

NDI adalah bahan seperti vitamin, mineral atau probiotik yang belum ada dalam pasokan makanan sebagai artikel yang digunakan untuk makanan atau suplemen makanan lainnya.

"Baru" berarti bahan apa pun yang tidak dipasarkan sebelum tahun 1994.

Menurut panduan tersebut, jika sebuah perusahaan gagal melakukan ini sebelum menjual suplemen mereka, FDA akan menganggap produk tersebut "dipalsukan."Badan tersebut kemudian dapat mengambil langkah-langkah untuk mendorong produsen agar mematuhi peraturan atau mengeluarkan produk dari pasar.

Apa arti istilah "Alami"

Koturbush mengatakan kesalahpahaman umum lainnya tentang suplemen makanan adalah bahwa "alami" berarti aman.

Banyak hal "alami" yang pada dasarnya berbahaya, ia menunjukkan, seperti racun ular derik, dan tanaman foxglove, yang digunakan untuk membuat obat jantung digoksin.

Selain itu, “dalam 10 hingga 15 tahun terakhir, jumlah cedera hati akibat obat yang terkait dengan tumbuhan meningkat secara signifikan,” katanya.

Pada 2010-2014, proporsi cedera hati di Amerika Serikat yang disebabkan oleh suplemen herbal atau makanan adalah 19-20 persen, meningkat dari 7-9 persen pada 2004-2007, menurut dua penelitian.

Banyak suplemen yang terlibat dalam kasus kerusakan hati adalahdipasarkanuntuk penurunan berat badan, binaraga, peningkatan fungsi seksual, kesejahteraan umum atau kesehatan mental.

Koturbash mengatakan orang yang mengonsumsi suplemen makanan dengan berbagai bahan memiliki risiko kerusakan hati yang lebih besar, terutama jika mereka mengonsumsi beberapa produk.

Produk-produk ini mungkin mengandung senyawa yang sama, jadi mengonsumsi beberapa produk dapat mendorong Anda melebihi dosis aman untuk beberapa senyawa tersebut.Selain itu, ada risiko interaksi berbahaya yang lebih besar di antara senyawa-senyawa tersebut.

Karena kurangnya peraturan FDA, ada juga risiko bahwa suplemen makanan tidak mengandung bahan-bahan yang tercantum pada label - atau "alami" tidak berarti alami.

“Kami telah melihat beberapa kasus di mana kami melakukan analisis kimia dari beberapa produk [suplemen makanan] di pasaran, dan alih-alih memiliki komponen alami, itu sebenarnya telah mensintesis analog dari produk alami,” kata Koturbash.

Bahan kimia yang disintesis ini berpotensi berbahaya.

Selain itu, suplemen makanan yang aman sendiri dapat berinteraksi dengan obat resep — baik mengurangi efektivitas obat atau berinteraksi dengannya untuk menyebabkan kerusakan.

Dan bahkan jika suplemen tidak menyebabkan kerusakan, itu mungkin tetap tidak memberikan manfaat sama sekali.

Baru baru inilaporanoleh ASSatuan Tugas Layanan Pencegahan menemukan bahwa ada bukti yang “tidak cukup” bahwa suplementasi dengan multivitamin dapat membantu mencegah kanker dan penyakit kardiovaskular.

Menemukan informasi yang dapat dipercaya tentang suplemen

FDA merekomendasikan agar orang berbicara dengan dokter, apoteker, atau profesional kesehatan lainnya sebelum mulai menggunakan suplemen makanan.Salah satu alasannya adalah bahwa suplemen dapat berinteraksi dengan obat resep atau suplemen lainnya.

Jika Anda mengalami reaksi buruk terhadap suplemen makanan, Anda dapat melaporkannya menggunakan Portal Pelaporan Keamanan FDA.Badan tersebut menggunakan laporan ini untuk membantu mengidentifikasi produk di pasar yang tidak aman.

Selain itu, situs web berikut memiliki informasi yang dapat dipercaya tentang suplemen makanan, termasuk dosis aman, potensi efek samping, dan interaksi obat atau suplemen yang diketahui:

Semua Kategori: Blog