Sitemap
  • RUU rekonsiliasi anggaran Senat bertujuan untuk memotong biaya pengobatan bagi jutaan orang Amerika dan mengurangi pengeluaran obat oleh pemerintah federal.
  • Jika undang-undang tersebut disahkan, ketentuan tersebut akan diberlakukan selama beberapa tahun, sehingga penerima manfaat mungkin tidak langsung melihat perubahan dalam biaya obat sendiri.
  • Dua ketentuan RUU rekonsiliasi secara langsung menargetkan biaya obat di luar kantong penerima Medicare.

Dengan biaya makanan, bahan bakar, dan barang-barang konsumsi lainnya yang terus meningkat, Demokrat telah menetapkan pandangan mereka untuk menguasai harga satu kategori barang yang telah lama membebani dompet orang Amerika: obat resep.

RUU rekonsiliasi anggaran Senat diajukan oleh Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer, D-NY, dan Senator.Joe Manchin, D-WV, bertujuan untuk memotong biaya pengobatan bagi jutaan orang Amerika dan mengurangi pengeluaran obat oleh pemerintah federal.

Sebagian besar undang-undang, yang dapat dipilih pada bulan ini, berlaku untuk Medicare dan penerima manfaatnya.

Ini mencakup ketentuan yang memungkinkan pemerintah federal untuk menegosiasikan harga obat-obatan mahal tertentu, membatasi biaya yang dikeluarkan sendiri untuk penerima Medicare, dan menghukum pembuat obat yang menaikkan harga obat lebih cepat daripada inflasi.

Karena ketentuan ini merupakan bagian dari RUU rekonsiliasi anggaran, maka ketentuan tersebut harus berdampak langsung pada pengeluaran pemerintah atau penerimaan pajak.

Jika undang-undang tersebut disahkan, ketentuan tersebut akan diberlakukan selama beberapa tahun, sehingga penerima manfaat mungkin tidak langsung melihat perubahan dalam biaya obat sendiri.

RUU rekonsiliasi juga mencakup langkah-langkah untuk memerangi perubahan iklim — yang berdampak pada kesehatan ratusan juta orang di seluruh dunia.

Negosiasi harga obat Medicare

RUU rekonsiliasi berisi ketentuan yang memungkinkan agen Medicare untuk menegosiasikan harga obat mahal tertentu yang dibeli di apotek (Medicare Bagian D) atau dikelola oleh dokter (Medicare Bagian B).

Undang-Undang Modernisasi Medicare tahun 2003, yang menetapkan program Bagian D, melarang badan tersebut merundingkan harga obat.

Ketentuan ini berlaku untuk obat-obatan dan biologi yang telah beredar di pasaran selama beberapa tahun tanpa persaingan dengan obat generik atau obat sejenis.

Negosiasi harga akan dimulai pada tahun 2026, dengan jumlah obat yang dinegosiasikan dibatasi hingga 10 hingga 15 obat setiap tahun, kemudian 20 pada tahun 2029 dan seterusnya.

Dampak dari ketentuan pada biaya out-of-pocket penerima Medicare akan tergantung pada obat mana yang dipilih untuk negosiasi harga dan seberapa banyak harganya turun.

Ken Thorpe, PhD, profesor kebijakan kesehatan di Universitas Emory dan ketua Kemitraan untuk Memerangi Penyakit Kronis, mendukung pembatasan biaya pengobatan yang bermanfaat bagi orang-orang dengan kondisi kesehatan kronis – yang sudah dilakukan oleh beberapa rencana obat resep Medicare Advantage.

“Banyak pasien Medicare mendapatkan obat untuk berbagai macam penyakit kronis tanpa biaya tambahan atau batas rendah,” katanya. “Dan itu telah meningkatkan kepatuhan, dan kami pikir itu mengurangi pengeluaran secara keseluruhan.”

Karena beberapa penerima manfaat sudah membayar biaya rendah untuk obat-obatan yang akhirnya dapat dinegosiasikan, biaya sendiri mereka mungkin tidak berubah.

“Ini mungkin bukan hal yang akan diperhatikan oleh pasien yang pergi ke apotek, karena apa yang mereka ambil di konter untuk mendapatkan obat tidak akan berubah,” kata Karen Van Nuys, PhD, direktur eksekutif dari nilai proyek inovasi ilmu kehidupan di USC Schaeffer Center for Health Policy & Economics.

Namun, "di bagian belakang, apa yang akan dikenakan biaya sistem Medicare akan lebih sedikit - atau harus lebih sedikit - sebagai akibat dari ini," katanya.

Kantor Anggaran Kongres (CBO) memperkirakan bahwa negosiasi harga akan menghasilkan $101,8 miliar dalam penghematan Medicare selama 10 tahun (2022 hingga 2031).

Semua ketentuan obat resep digabungkan diharapkan untuk mengurangi defisit federal sebesar $ 287,6 miliar selama periode itu, perkiraan CBO.

Meskipun ketentuan negosiasi harga difokuskan pada Medicare, Van Nuys mengatakan orang-orang dengan asuransi swasta juga dapat memperoleh manfaat.

“Bisa jadi manajer manfaat apotek akan melihat harga yang mereka dapatkan untuk obat di pasar Medicare dan dapat memanfaatkannya ke dalam rencana pribadi juga,” katanya.

Manajer manfaat farmasi, atau PBM, bernegosiasi dengan perusahaan obat resep atas nama perusahaan asuransi kesehatan, pemberi kerja besar, dan rencana Medicare Bagian D.

PBM hanyalah salah satu dari banyak perantara di pasar obat resep antara pembuat obat dan konsumen - yang lain termasuk grosir, apotek, dan rencana kesehatan.

Van Nuys mengatakan beberapa pemain ini juga bisa mendapatkan keuntungan dari ketentuan obat dalam RUU rekonsiliasi.

“Negosiasi harga Medicare ini akan menurunkan harga yang didapat produsen untuk obat-obatan ini,” katanya. “Tetapi saya tidak melihat apa pun dalam undang-undang yang memastikan bahwa penghematan itu tidak dikantongi oleh [PBM dan perantara lainnya] seperti yang mereka lakukan di pasar insulin.”

Batas inflasi pada Medicare dan obat-obatan asuransi swasta

Undang-undang juga akan mengharuskan perusahaan obat untuk membayar potongan harga jika harga obat mereka meningkat lebih cepat dari inflasi; ini berlaku untuk pasar Medicare dan asuransi swasta.

Ini dan ketentuan negosiasi harga serupa dengan langkah-langkah yang disahkan pada November 2021 oleh Dewan Perwakilan Rakyat AS.

Menurut analisis oleh Kaiser Family Foundation (KFF), dari 2019 hingga 2020, setengah dari obat resep yang ditanggung oleh Medicare mengalami kenaikan harga yang lebih besar daripada inflasi untuk periode tersebut.

Bagaimana batasan inflasi berdampak pada biaya yang dikeluarkan sendiri untuk orang-orang dengan Medicare atau asuransi swasta akan bergantung pada obat mana yang terpengaruh dan seberapa besar perubahan harga sebagai akibat dari ketentuan ini.

Ketentuan tersebut juga dapat membantu menjaga agar premi asuransi tidak naik terlalu cepat karena biaya obat untuk perusahaan asuransi mungkin lebih rendah.

Namun, Van Nuys mengatakan satu kekhawatiran adalah bahwa pembuat obat dapat mengkompensasi batas inflasi dengan meluncurkan obat baru dengan harga lebih tinggi.

“Jika Anda menetapkan harga peluncuran lebih tinggi, Anda dapat terus menaikkannya [pada tingkat inflasi], tetapi Anda memiliki dasar yang lebih tinggi untuk menaikkannya,” katanya.

Kekhawatiran lain adalah bahwa batas inflasi dan negosiasi harga obat dapat mengurangi pengembangan obat di masa depan karena perusahaan obat akan memiliki pendapatan yang lebih sedikit untuk mendanai penelitian dan pengembangan.

Tetapi CBO memperkirakan bahwa 15 dari 1.300 obat tidak akan mencapai pasar selama 30 tahun ke depan sebagai akibat dari ketentuan obat dalam RUU rekonsiliasi anggaran.

Van Nuys mengatakan perkiraan CBO hanya itu, perkiraan; tetapi yang lebih penting daripada jumlah pastinya adalah bagaimana kesehatan masyarakat akan terpengaruh.

"Kami tidak tahu obat mana yang tidak akan beredar di pasaran," katanya. "Apakah itu akan menjadi obat untuk Alzheimer, obat untuk kanker atau statin berikutnya?"

Batas biaya obat out-of-pocket Medicare

Dua ketentuan RUU rekonsiliasi secara langsung menargetkan biaya obat di luar kantong penerima Medicare.

Yang pertama akan menghilangkan persyaratan coinurance 5% untuk penerima manfaat yang berada di atas ambang batas cakupan bencana Medicare Bagian D (yang saat ini $7.050 dalam biaya obat sendiri).

Ketentuan lain akan menambahkan batas $ 2.000 pada tahun 2025 untuk pengeluaran sendiri untuk obat-obatan yang dibeli di apotek.

Jika RUU itu disahkan, begitu penerima manfaat telah menghabiskan $2.000 untuk obat-obatan, mereka tidak akan memiliki biaya obat lagi untuk tahun itu.

Thorpe mengatakan dalam hal melindungi kesehatan pasien, topi ini masuk akal.

“Sayangnya, batas $2.000 masih terlalu tinggi,” katanya, “tetapi ini adalah langkah ke arah yang benar.”

Kedua ketentuan ini akan menguntungkan hingga sekitar 1,4 juta pendaftar Medicare Bagian D tanpa subsidi berpenghasilan rendah, menurut KFF.Ini termasuk 1,3 juta penerima manfaat yang berada di atas ambang batas bencana pada tahun 2020.

Kedua ketentuan ini akan sangat bermanfaat bagi pasien yang memakai obat khusus berbiaya tinggi yang lebih baru, seperti untuk kanker, multiple sclerosis, atau hepatitis C.

Tetapi penerima manfaat yang menggunakan beberapa obat yang relatif mahal juga dapat memperoleh manfaat — ini berlaku untuk banyak penerima manfaat Medicare.

“Seorang pasien Medicare khas yang menaikkan biaya pengobatan memiliki beberapa kondisi seperti hipertensi, diabetes, peningkatan lipid, baik COPD atau asma, dan depresi,” kata Thorpe.

Mengurangi biaya out-of-pocket, bagaimanapun, bukan hanya tentang menghemat uang.

“Kami tahu bahwa ketika pasien memiliki biaya sendiri yang lebih rendah, mereka cenderung untuk mematuhi obat-obatan mereka dengan lebih baik,” kata Van Nuys. “Dan ketika mereka mematuhi obat-obatan mereka dengan lebih baik, mereka memiliki lebih sedikit hasil kesehatan negatif.”

Cakupan vaksin dewasa yang lebih besar

Salah satu ketentuan dari RUU rekonsiliasi akan menghilangkan pembagian biaya untuk vaksin dewasa yang tercakup dalam Medicare.Yang kedua akan membutuhkan vaksin dewasa yang akan ditanggung untuk orang dewasa yang terdaftar di Medicaid atau Program Asuransi Kesehatan Anak (CHIP).

Perluas kelayakan untuk Subsidi Berpenghasilan Rendah (LIS) Bagian D penuh

Ketentuan ini akan memberikan penerima manfaat dengan pendapatan hingga 150% dari tingkat kemiskinan federal dengan Subsidi Pendapatan Rendah penuh.Akibatnya, mereka tidak akan membayar premi atau pengurangan untuk Medicare Bagian D dan pembayaran minimal untuk obat resep.

Saat ini, orang-orang dengan pendapatan antara 135% dan 150% dari tingkat kemiskinan federal menerima sebagian Subsidi Pendapatan Rendah.

Semua Kategori: Blog