Sitemap
  • Sebuah studi baru menemukan bahwa 66 persen orang tua yang bekerja memenuhi kriteria untuk mengalami burnout.
  • Burnout adalah ketika stres dan kelelahan membanjiri kemampuan seseorang untuk berfungsi atau mengatasi peristiwa sulit.
  • Temuan ini didasarkan pada survei terhadap hampir 1.300 orang tua.

Menurut penelitian baru dari The Ohio State University (OSU), banyak orang tua yang mengalami 'burnout' akibat stres akibat pandemi COVID-19.

Studi baru menemukan bahwa 66 persen orang tua yang bekerja selama pandemi memenuhi kriteria kelelahan orang tua, yang terjadi ketika stres kronis dan kelelahan menguasai kemampuan orang tua untuk berfungsi atau mengatasi stres.

“Saya pikir penelitian ini mencerminkan seberapa banyak orang tua berjuang dan seberapa besar dampak pandemi pada orang tua dan hubungan mereka dengan anak-anak mereka,” salah satu penulis studi, Kate Gawlik, DNP, RN, profesor keperawatan klinis di The Ohio State University College of Nursing dan seorang praktisi perawat, mengatakan kepada Healthline.

“Kami sebagai orang tua hanya bisa berbuat banyak, dan kami melakukan yang terbaik yang kami bisa,” lanjutnya.

Para peneliti mensurvei orang tua selama puncak pandemi

Temuan ini didasarkan pada data survei dari 1.285 orang tua yang bekerja, dikumpulkan antara Januari dan April 2021 – sebelum vaksin disetujui untuk anak-anak dan sementara banyak pembatasan pandemi masih berlaku.

Studi sebelumnya telah menemukan kelelahan orang tua berbeda dari kelelahan kerja yang lebih umum dikenal terkait dengan pekerjaan dengan stres tinggi seperti hukum dan perawatan kesehatan.

Seorang peneliti mensurvei 900 orang tua dan menemukan bahwa kelelahan orang tua mungkin dialami karena kelelahan dalam peran orang tua Anda, merasa berbeda dari diri orang tua Anda sebelumnya, dan itu dapat menyebabkan perasaan muak dan juga merasa jauh secara emosional dari anak-anak Anda.

Menurut Bernadette Melnyk, PhD, wakil presiden untuk promosi kesehatan, kepala petugas kesehatan universitas, dan dekan College of Nursing di OSU, kelelahan orang tua tidak hanya berdampak pada orang tua tetapi juga berdampak negatif pada anak-anak mereka.

“Tidak hanya kelelahan orang tua yang terkait dengan peningkatan kecemasan, depresi, dan penggunaan alkohol, tetapi juga terkait dengan praktik pengasuhan yang menghukum atau lebih keras,” kata Melnyk.

Peneliti termotivasi oleh pengalaman pribadinya

Gawlik menjelaskan bahwa beberapa bulan setelah pandemi, dia merasa terpuruk.

"Saya mencoba melakukan segalanya untuk semua orang," katanya.

“Saya mencoba untuk memenuhi tanggung jawab pekerjaan saya, sekolah rumah sekolah dasar dan anak-anak prasekolah saya, menjadi pasangan yang baik, meletakkan makanan di atas meja, membersihkan rumah saya, menjadi sistem pendukung emosional untuk keluarga saya, antara lain. ”

Gawlik mengatakan dia lelah mencoba untuk mengikuti segala sesuatu ketika dia menemukan istilah kelelahan orang tua dan berpikir, "itu dia," inilah yang dia rasakan.

"Dan saya tahu saya tidak sendirian dalam perasaan seperti ini," katanya.

“Saya pikir akan menarik untuk melakukan penelitian dan mencari tahu lebih banyak tentang orang tua, khususnya orang tua yang bekerja seperti saya, yang mengalami kelelahan dengan harapan menggunakan informasi ini untuk menginformasikan intervensi untuk membantu mereka yang terkena dampak dan pada akhirnya meningkatkan hubungan orang tua-anak, dia melanjutkan.

Stres orang tua dapat berdampak buruk pada anak-anak

Melnyk mengatakan bahwa kelelahan orang tua dan emosi lainnya ditransmisikan ke anak-anak.

“Misalnya, orang tua yang cemas cenderung memiliki anak yang cemas,” katanya. “Orang tua yang kelelahan cenderung memiliki anak yang memiliki masalah dengan kecemasan/depresi dan perilaku bertingkah laku.”

Dia memperingatkan bahwa kita harus "bertindak segera" untuk membantu orang tua yang mengalami kelelahan untuk menghindari krisis bagi orang tua dan masalah kesehatan mental pada anak-anak mereka.

Mengapa orang tua harus fokus pada kebutuhan mereka sendiri

dr.Alex Dimitriu, bersertifikat ganda dalam psikiatri dan obat tidur dan pendiri Menlo Park Psychiatry & Sleep Medicine dan BrainfoodMD, mencatat bahwa orang tua perlu fokus pada diri mereka sendiri terlebih dahulu.

"Perawatan diri adalah prioritas pertama," katanya. “Adalah wajib bagi orang tua atau pengasuh untuk memastikan bahwa kebutuhan biologis dasar mereka sendiri terpenuhi – selain pekerjaan dan pengasuhan.”

Dimitriu menyarankan pengasuh untuk fokus pada kebutuhan dasar mereka.

Dia merekomendasikan agar orang tua mengikuti 'SEMM,' yang berarti tidur, olahraga, Mediterania atau diet sehat lainnya, dan meditasi, atau setidaknya memastikan mereka secara teratur mendapatkan waktu tenang dan "sendirian."

Melnyk mengatakan tidak egois untuk mempraktikkan perawatan diri yang baik, menambahkan bahwa perlu untuk merawat orang lain dengan baik.

“Sebagai bagian dari perawatan diri yang baik, orang tua perlu beristirahat sejenak untuk pemulihan di siang hari,” katanya.

Ini bisa termasuk minum minuman hangat perlahan sambil fokus pada saat ini, melakukan beberapa aktivitas fisik, dan mengambil napas dalam-dalam saat merasa stres, saran Melnyk.

Dia menyarankan orang tua untuk "mengasihi diri sendiri" dan tidak menaruh harapan tinggi pada diri mereka sendiri yang sulit untuk dijalani.

“Kita perlu menjadi lebih baik dalam mengatakan tidak tanpa rasa bersalah, karena rasa bersalah dan khawatir adalah dua emosi yang paling sia-sia,” katanya.

Melnyk mencatat pentingnya melatih ketahanan dan keterampilan mengatasi yang berfungsi sebagai faktor pelindung terhadap kelelahan, depresi, dan kecemasan.

“Seperti mindfulness, mengonsumsi vitamin G untuk rasa syukur setiap hari, dan membangun keterampilan kognitif-perilaku,” kata Melnyk.

Dia juga mengatakan orang tua harus meminta bantuan, terutama jika mereka mengalami kelelahan, kecemasan, atau depresi hingga mengganggu konsentrasi, penilaian, atau fungsi mereka.

“Ini adalah kekuatan untuk mengenali ketika kita membutuhkan bantuan, bukan kelemahan. Mari kita ubah paradigma kita saat ini dari perawatan sakit/krisis ke kesehatan dan pencegahan!”kata Melnyk.

Garis bawah

Penelitian baru menemukan hampir 70 persen orang tua mengalami kelelahan akibat stres terkait pandemi.

Para ahli mengatakan pandemi telah merugikan orang tua dan anak-anak mereka karena stres kronis dan kelelahan membanjiri kemampuan orang tua untuk berfungsi atau mengatasi stres.

Mereka juga mengatakan bahwa perawatan diri adalah prioritas untuk mengurangi kelelahan, dan tidak egois untuk mengutamakan kebutuhan Anda sendiri atau kelemahan untuk meminta bantuan ketika merasa kewalahan.

Semua Kategori: Blog