Sitemap
Bagikan di Pinterest
Para ahli mengatakan orang tua dapat membantu anak-anak kembali berolahraga dengan melakukan aktivitas bersama mereka.Kate Ames/Stocksy
  • Para peneliti mengatakan tingkat aktivitas fisik anak-anak menurun drastis selama dua tahun pandemi COVID-19 dan pembelajaran jarak jauh.
  • Pelatih dan orang lain yang bekerja sama dengan anak-anak mengatakan banyak anak bertambah berat badan dan kehilangan pengkondisian selama dua tahun tidak aktif.
  • Para ahli mengatakan orang tua dapat mendorong anak-anak mereka untuk berolahraga lagi dengan menciptakan kegiatan yang menyenangkan bagi mereka dan bergabung dengan mereka dalam rutinitas kebugaran.
  • Mereka menambahkan penting juga untuk mendorong anak-anak untuk makan sehat dan tidur yang cukup.

Butuh banyak upaya kolektif untuk menutup kehidupan sehari-hari bagi anak-anak ketika COVID-19 pertama kali menyerang pada awal 2020.

Dan sekarang, lebih dari dua tahun kemudian, mungkin diperlukan upaya yang sama untuk mengembalikan anak-anak ke tingkat aktivitas fisik sebelum pandemi.

SEBUAHstudi baruoleh para peneliti dari University College Dublin, Irlandia, melihat lebih dari 1.000 sumber data yang merinci perubahan perilaku anak dan remaja selama penguncian pandemi.

Studi tersebut, yang diterbitkan oleh JAMA Pediatrics, menyimpulkan bahwa ”penurunan yang cukup besar dalam aktivitas fisik telah terjadi”.

“Sayangnya, tingkat aktivitas fisik yang baru terbentuk akan sulit diubah,” tulis para penulis penelitian. “Pencabutan pembatasan kesehatan masyarakat secara bertahap kemungkinan tidak akan cukup untuk memfasilitasi peningkatan aktivitas fisik anak dan remaja.”

“Dengan demikian, inisiatif kesehatan masyarakat yang ditargetkan sangat dibutuhkan. Seperti yang diakui UNICEF pada tahap awal pandemi, strategi reaktivasi formal diperlukan untuk mencegah bahaya yang berpotensi tidak dapat diubah yang disebabkan oleh generasi muda yang hilang, ”tambah mereka.

Efek dari PHK

dr.Tracy Zaslow adalah spesialis kedokteran olahraga anak di Cedars-Sinai/Kerlan-Jobe Institute di Los Angeles dan dokter tim untuk Angel City Football Club (NWSL) dan LA Galaxy.

Zaslow mengatakan kepada Healthline ketika anak-anak mulai kembali berolahraga pada Maret 2021, ketidakaktifan itu menunjukkan betapa mudahnya mereka terluka.

“Saya melihat peningkatan besar dalam kunjungan untuk cedera akut seperti patah tulang dan keseleo serta cedera berlebihan saat anak-anak terjun lebih dulu ke jadwal pelatihan yang intens,” katanya. “Musim olahraga dari musim gugur 2020, musim dingin, dan musim semi 2021 semuanya dipadatkan menjadi beberapa minggu singkat di musim semi di mana anak-anak beralih dari tidak ada aktivitas/minimal menjadi berjam-jam sehari dengan pelatihan intensif dan permainan back-to-back.”

Zaslow mengatakan pandemi tidak hanya mematikan aktivitas, tetapi juga membantu mengubah tubuh yang sudah berubah.

“Banyak anak kurang aktif dan juga mempertahankan pertumbuhan tinggi dan berat badan yang normal, dan beberapa menambah berat badan karena mengonsumsi lebih banyak makanan dan lebih banyak duduk,” katanya. “Ketika mereka kembali ke olahraga satu atau dua tahun kemudian, banyak yang menunjukkan tanda-tanda didekondisi. Selain itu, mereka membutuhkan peningkatan kekuatan untuk menggerakkan tubuh mereka yang sekarang lebih besar yang dimulai dari tempat yang lebih lemah daripada sebelum Maret 2020, tetapi karena periode tidak aktif yang berkepanjangan.

“Kelemahan ini dapat menyebabkan pola gerakan yang buruk (biomekanik) yang berujung pada cedera,”Zaslow menambahkan. “Misalnya, seorang anak yang tidak banyak bergerak yang telah bertambah 30 pon dan kemudian mencoba melakukan lari tiga mil mungkin berakhir dengan nyeri lutut dan keseleo pergelangan kaki karena pola pendaratan yang buruk di mana otot-ototnya belum cukup kuat untuk menahan ekstremitas bawah. posisi yang tepat.”

Kembali ke latihan sehari-hari

dr.Leah Alexander, seorang dokter anak untuk Medical Doctors Associates di Pediatricare Associates of New Jersey serta konsultan untuk blog parenting Mom Loves Best, mengatakan kepada Healthline bahwa efek pada anak-anak yang tidak berolahraga juga perlu dipertimbangkan.

“Program pendidikan jasmani sekolah harus dievaluasi kembali,”kata Alexander. “Ini sangat penting bagi kaum muda yang tidak tertarik dengan olahraga terorganisir. Bahkan sebelum pandemi, banyak anak hanya ditawari satu kelas olahraga per minggu, yang tidak cukup untuk berolahraga. Sekolah menengah tampaknya melakukan sedikit lebih baik dengan ini, sering menawarkan kelas olahraga harian atau akses ke ruang angkat beban.

“Namun, beberapa sekolah mengganti pendidikan jasmani dengan kesehatan, pendidikan pengemudi, atau kelas non-akademik lainnya selama beberapa semester,” tambahnya. “Sebuah studi baru-baru ini juga menunjukkan bahwa anak-anak prasekolah kurang memiliki aktivitas fisik yang memadai karena keterbatasan fasilitas atau kurangnya partisipasi staf. Karena anak-anak menghabiskan banyak hari mereka di sekolah, memberikan lebih banyak kesempatan untuk aktivitas fisik di sana sangat ideal.”

Apa yang orang tua pelajari

dr.Ilan Shapiro, kepala koresponden kesehatan dan petugas urusan medis untuk Layanan Kesehatan AltaMed di Los Angeles, mengatakan kepada Healthline, orang tua belajar banyak tentang apa yang dibutuhkan anak-anak selama pandemi.

“Setelah satu tahun memiliki anak di rumah bersama kami, banyak orang tua menyadari pentingnya apa yang disediakan sekolah untuk anak-anak di luar pendidikan tradisional, seperti sosialisasi dan kesejahteraan emosional,”kata Shapiro. “Keluarga belajar bagaimana kebersamaan dapat menghasilkan lebih banyak dorongan, bagaimana meningkatkan pembelajaran dan menavigasi pembelajaran virtual.”

“Sebagai orang tua, kami belajar bagaimana melayani anak-anak dan anggota keluarga kami dengan lebih baik untuk mendukung masalah seperti manajemen berat badan dan penyembuhan bekas luka kesehatan mental dari pandemi,” katanya. “Keluarga dapat menggabungkan kegiatan yang menyenangkan bersama untuk membangun kebiasaan sehat seperti hiking dan menari untuk menjadikan olahraga sebagai pengalaman yang menyenangkan. Kegiatan ini juga menciptakan kesempatan bagi keluarga untuk menjalin ikatan dan memiliki waktu berkualitas bersama.”

Shapiro mengatakan orang tua perlu memperhatikan kondisi medis anak-anak mereka pascapandemi.

“Jika ada masalah medis, seperti perubahan perilaku atau penambahan berat badan yang berlebihan, itu harus ditangani oleh dokter anak untuk melihat apakah itu dapat diperbaiki dengan intervensi medis,” katanya. “Kita perlu menemukan jalan untuk pemulihan bagi generasi muda kita.

“Bagian lainnya adalah kesehatan mental. Kita perlu memahami bagaimana kita dapat berhubungan dengan anak-anak kita, makan sehat, dan aktif secara fisik dengan mereka. Anak-anak lebih mengerti dengan tindakan kita daripada kata-kata kita, ”kata Shapiro.

“Jika orang tua diselaraskan dengan kebiasaan sehat seperti makan makanan seimbang, menghindari minuman manis dan tidak mengkonsumsi makanan cepat saji, maka ini akan benar-benar mendorong membangun gaya hidup sehat di kalangan anak-anak,” tambahnya.

dr.Daniel Ganjian, seorang dokter anak di Pusat Kesehatan Providence Saint John di California, mengatakan kepada Healthline bahwa pendekatan yang baik bagi orang tua adalah mengubah waktu layar anak-anak menjadi waktu olahraga.

“Sebelum pandemi, orang tua memberi anak-anak mereka akses tanpa batas ke internet dan perangkat elektronik,”kata Ganjian. “Sekarang saya menemukan bahwa hampir semua pasien saya memasang program di perangkat dan router mereka untuk memantau waktu layar dan melihat konten. Orang-orang lebih sadar akan keamanan digital.”

"Jadilah contoh yang baik,"Ganjian menambahkan. “Jangan gunakan layar saat Anda berada di depan anak-anak Anda. Jika tidak, Anda mengirim pesan implisit bahwa layar lebih penting daripada anak Anda. Aktif dan mulai berolahraga. Di malam hari, berolahraga dengan berjalan kaki/bersepeda/roller skating/berenang bersama.

“Aktivitas keluarga memungkinkan dinamika keluarga yang lebih baik selain manfaat kesehatan dari berolahraga,” tambahnya.

Semua Kategori: Blog