Sitemap
Bagikan di Pinterest
Dokter serta entitas swasta dan publik telah merancang solusi kreatif untuk menciptakan masa depan yang lebih baik bagi mereka yang hidup dengan kanker di daerah pedesaan.FatCamera/Getty Images
  • Kanker adalah penyebab kematian kedua di AS setelah penyakit jantung.
  • Penelitian telah menunjukkan bahwa tingkat kematian akibat kanker di daerah pedesaan lebih tinggi dibandingkan dengan tingkat daerah perkotaan.
  • Hal ini sebagian karena hambatan keuangan dan geografis untuk merawat mereka yang berada di daerah pedesaan.
  • Kelompok-kelompok baru bekerja untuk membawa perawatan kanker yang lebih baik kepada mereka yang berada di daerah pedesaan melalui penggunaan teknologi dan program baru.

Selama dua tahun terakhir dari pandemi COVID-19, sebagai masyarakat, kita sudah sepatutnya mengambil kaca pembesar untuk memeriksa cara-cara di mana kesenjangan budaya dan ekonomi telah menciptakan jurang pemisah dalam kesetaraan perawatan kesehatan di seluruh Amerika Serikat.

Satu area yang layak mendapatkan fokus khusus adalah pembagian antara pusat metropolitan perkotaan di mana banyak pusat onkologi terkemuka di negara ini berada dan komunitas pedesaan yang menghadapi hambatan untuk mengakses perawatan kanker khusus.

ItuLaporan American Cancer Societybahwa kanker adalah penyebab kematian paling umum kedua di AS setelah penyakit jantung, dengan perkiraan total 1,9 juta kasus kanker baru dan 609.360 kematian akibat kanker pada tahun 2022 saja.

Pada tahun 2017,laporandari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengungkapkan kematian akibat kanker lebih tinggi di pedesaan Amerika daripada di daerah perkotaan.Statistik pada saat itu menunjukkan tingkat kematian akibat kanker di daerah pedesaan mencapai 180 kematian per setiap 100.000 orang, dibandingkan dengan tingkat daerah perkotaan, yang 158 kematian per 100.000 orang.

Healthline berbicara dengan berbagai ahli tentang apa yang sedang dilakukan untuk menutup kesenjangan perkotaan-pedesaan dan membuat lingkungan yang lebih adil untuk pengobatan dan perawatan kanker secara nasional dalam beberapa dekade mendatang.

Apa yang menyebabkan beberapa disparitas perkotaan-pedesaan ini?

Institut Kesehatan Nasional (NIH)Poin-poin Institut Kanker Nasionalbeberapa alasan utama mengapa perbedaan dalam pengobatan, perawatan, dan hasil kanker bertahan antara bagian perkotaan dan pedesaan di negara itu.

Misalnya, mereka mengutip "kekurangan sosial ekonomi, akses terbatas ke layanan kesehatan berkualitas, dan faktor risiko kanker relatif terhadap penduduk daerah perkotaan" sebagai faktor pendorong.

Orang-orang yang tinggal di daerah pedesaan umumnya lebih tua, "terlibat dalam perilaku kesehatan yang berisiko," dan menunjukkan "kepatuhan yang lebih rendah terhadap perawatan pencegahan" dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di pinggiran kota dan perkotaan, menurut NIH.

Semua ini menempatkan anggota komunitas pedesaan ini pada risiko yang lebih tinggi tidak hanya kanker tetapi juga penyakit kronis lainnya.

“Kesenjangan kesehatan ini semakin diperburuk oleh kurangnya asuransi kesehatan, kekurangan dokter perawatan primer, ahli onkologi, dan spesialis perawatan kanker lainnya,” tulis institut tersebut.

Mereka mengungkapkan bahwa kanker kolorektal dan paru-paru paling sering terjadi di masyarakat pedesaan, dengan tingkat kanker paru-paru yang meningkat dikaitkan dengan tingkat penggunaan tembakau yang tinggi di daerah-daerah ini.

Selain itu, tingkat kematian untuk kanker paru-paru, kolorektal, pankreas, dan payudara (penyebab utama kematian akibat kanker) lebih tinggi di bagian pedesaan negara ini daripada di daerah perkotaan.

dr.Julie Bauman, MPH, direktur Pusat Kanker GW, mengatakan kepada Healthline bahwa kurangnya akses ke pusat penelitian kanker utama bagi orang-orang yang tinggal di daerah pedesaan adalah masalah mendesak yang tidak memiliki jawaban tunggal dan mudah.

“Tidak ada keraguan bahwa tinggal di daerah pedesaan atau perbatasan Amerika Serikat dikaitkan dengan penurunan skrining kanker dan perilaku pengurangan risiko, stadium lanjut saat diagnosis kanker, dan hasil onkologis yang lebih buruk. Alasan yang mendasarinya beragam dan kompleks, dengan masalah utama termasuk kesenjangan dalam asuransi kesehatan dan akses geografis, ”katanya. “Perjalanan ke pusat keunggulan kanker memang merupakan beban utama, dan bukan hanya biaya langsung transportasi dan penginapan.”

Bauman menjelaskan bahwa kebutuhan untuk bepergian juga memperburuk masalah lain seperti "biaya kehilangan pekerjaan dan upah," yang pada gilirannya memberi makan "toksisitas finansial perawatan kanker dan mengurangi keterlibatan keluarga dan pengasuh selama perjalanan perawatan kanker."

Institut Kanker Nasional juga menunjukkan bahwa daerah pedesaan melihat adanya “lebih sedikit dokter perawatan primer dan spesialis” selain lebih sedikit penyedia layanan berbasis rumah dan komunitas.

Sementara sekitar 17 hingga 20 persen populasi negara tinggal di daerah pedesaan, hanya 3 persen ahli onkologi medis yang benar-benar berpraktik di sana.Tinggi70 persenkabupaten AS "tidak memiliki ahli onkologi medis."

“Penting untuk diketahui bahwa bahkan di daerah perkotaan yang maju, kami melihat 'gurun' perawatan kanker di mana masalah serupa berlaku,"tambah Bauman. “Misalnya, di wilayah metro Washington, DC, pusat keunggulan untuk perawatan onkologi didistribusikan secara asimetris dengan aksesibilitas rendah untuk populasi miskin dan rentan.”

Ketika sampai pada tantangan, kesenjangan ini hadir untuk populasi yang rentan — apakah itu status sosial ekonomi yang lebih rendah serta orang-orang yang merupakan minoritas ras atau gender — Bauman mengutip pernyataan A.S.Southwest sebagai salah satu contoh nyata.Dia baru-baru ini pindah ke Washington, DC untuk perannya saat ini dari Pusat Kanker Universitas Arizona, di mana dia menjabat sebagai wakil direkturnya.

Bauman menjelaskan bahwa, di negara bagian perbatasan itu, “populasi pedesaan dan perbatasan yang kurang terlayani sebagian besar adalah komunitas kulit berwarna,” yang mencakup orang-orang yang merupakan bagian dari “populasi Indian Hispanik dan Amerika.”

“Di wilayah metro Washington DC, populasi imigran Afrika-Amerika dan Afrika tersebar secara tidak merata di gurun layanan kesehatan,” tambahnya. “Dalam kedua pengaturan, akses rendah memperparah hasil onkologis yang buruk.”

Membawa kemampuan pengujian presisi yang lebih baik secara lokal

Sementara realitas antara perbedaan ini suram, beberapa dokter dan entitas swasta dan publik telah merancang solusi kreatif untuk menciptakan masa depan yang lebih baik bagi mereka yang hidup dengan kanker di AS.

Awal tahun ini, dua perusahaan onkologi - Imagia Cybernetics dan Canexia Health - mengumumkan merger untuk menghadirkan kemampuan pengujian kanker yang lebih baik kepada lebih banyak orang.

Perusahaan gabungan, atau Imagia Canexia Health, melihat wawasan kecerdasan buatan (AI) canggih yang dimanfaatkan dari kumpulan data besar yang digabungkan dengan menghadirkan kemampuan pengujian kanker biopsi cair secara lokal di rumah ke pusat kanker komunitas.

Tujuannya adalah untuk meningkatkan akses ke pengujian dan analisis berbasis lokal daripada mengalihdayakan layanan ini ke pusat kota besar.

Mereka juga bertujuan untuk menciptakan opsi pengujian lokal yang lebih hemat biaya bagi ahli onkologi dan dokter lokal yang akan memberikan hasil dengan waktu penyelesaian yang lebih cepat.

Perusahaan mengutip data yang menunjukkan sementara 85 persen perawatan kanker di AS dilakukan di rumah sakit lokal dan pusat kanker komunitas, hanya 15 persen pasien yang menerima skrining rutin untuk perawatan yang ditargetkan yang pada akhirnya dapat meningkatkan hasil kesehatan mereka.

Dengan membuka jalan bagi pilihan skrining yang lebih terlokalisasi dan efisien untuk dilakukan di pusat komunitas yang mungkin belum tentu berada di jantung kota pusat medis seperti Boston atau San Francisco, Imagia Canexia Health melihat peluang untuk meningkatkan hasil bagi mereka yang hidup dengan kanker di pedesaan. daerah.

Perusahaan saat ini bermitra dengan 20 sistem rumah sakit dan laboratorium penelitian, termasuk University of South Alabama.

dr.Thuy Phung, ahli patologi di University of South Alabama, adalah salah satu mitra dokter perusahaan.Melalui labnya, Phung telah bekerja dengan apa yang awalnya hanya Canexia selama lebih dari setahun, dan mengatakan bahwa dia menghargai kesempatan untuk membawa apa yang dia sebut sebagai "salah satu tes diagnostik paling kompleks dalam kedokteran" di universitas.

Terletak di sepanjang Pantai Teluk, pusat medis akademik Universitas South Alabama melayani komunitas pasien yang beragam secara ras, dengan populasi kulit hitam yang besar.

Dalam komunitas yang lebih besar dari mereka yang dilayani, kata Phung, muncul tantangan kesenjangan ekonomi dan ras dalam hal perawatan kesehatan dan hasil penyakit, dengan pusat medis universitas berfungsi sebagai mikrokosmos dari banyak ketidakadilan yang terlihat secara luas di seluruh negeri.

Phung mengatakan kepada Healthline bahwa kemampuan untuk menyediakan pengujian kanker tingkat lanjut semacam ini secara internal kepada mereka yang mencari perawatan onkologi tidak hanya “menyediakan data.”

Ini memberikan akses langsung ke ahli pengujian molekuler seperti dirinya, dan memberikan pendekatan yang jauh lebih hemat biaya daripada mengirim biopsi ke jarak yang jauh dengan waktu tunggu yang lebih lama agar tes tersebut diproses dan ditafsirkan.Lebih baik bagi rumah sakit, lebih baik bagi ahli onkologi yang mengandalkan pengujian untuk merancang diagnosis dan pilihan pengobatan, dan, pada akhirnya, lebih baik untuk populasi pasien yang biasanya kurang terlayani.

Phung mengatakan hanya lebih intuitif untuk memiliki kemampuan pengujian dan pemrosesan semacam ini secara internal di pusat kesehatan masyarakat dan menyederhanakan prosesnya.

Phung juga menekankan betapa pentingnya daerah pedesaan memiliki akses langsung ke orang-orang dengan keahlian khusus.

Dia mengatakan ada sekitar 400 ahli patologi molekuler yang mengarahkan laboratorium seperti miliknya di negara ini.

Memiliki seseorang seperti Phung di tangan lokal adalah anugerah besar bagi dokter atau ahli onkologi yang dapat berkonsultasi dengannya apakah itu tes yang benar, apakah "pemikiran mereka berada di jalan yang benar," katanya.

"Inilah yang saya dilatih untuk melakukannya," tambahnya. “Layanan semacam itu sangat sulit didapat ketika menggunakan proses komersial dengan ratusan dan ratusan klien.”

Juga, memiliki semua ini terjadi secara lokal menghemat banyak uang.Dengan melakukan tes yang tepat untuk individu yang tepat, dengan waktu penyelesaian yang lebih cepat, hal itu pada akhirnya mengalir ke pasien dan perusahaan asuransi mereka sendiri, sehingga menghasilkan biaya yang lebih rendah.

Geralyn Ochab, CEO Imagia Canexia Health, mengatakan kepada Healthline bahwa, dalam hal mengatasi kanker, “waktu adalah satu-satunya hal yang Anda miliki.”Mendapatkan perawatan yang tepat pada waktu yang tepat adalah kuncinya, terutama jika menyangkut populasi yang sudah menghadapi tekanan yang lebih besar dari berbagai arah.

Ketika datang ke umpan balik yang diterima perusahaannya dari mitra dokter, Ochab mengatakan bahwa dia mengamati betapa bahagianya mereka memberi pasien dalam perawatan mereka "aksesibilitas yang lebih besar ke perawatan kanker yang dipandu genom ini."

Dia mengatakan salah satu tantangannya adalah mendapatkan lebih banyak ahli onkologi dan dokter - dan pusat kesehatan tempat mereka bekerja - bergabung.Sudah menjadi sifat manusia untuk tetap berpegang pada rutinitas dan kebiasaan yang diterima sebelumnya.Terkadang membuat orang datang ke cara yang berbeda dalam melakukan sesuatu membutuhkan waktu, tetapi dia mengatakan itu sepadan.

Merangkul teknologi seperti telemedicine

Ketika ditanya apa yang sedang dilakukan hari ini untuk menghilangkan kesenjangan perawatan kanker pedesaan, Bauman mengutip "perluasan telemedicine, yang dipercepat selama pandemi."

“Meskipun telemedicine tidak mengatasi perjalanan kanker akut dengan baik, terutama untuk perawatan intensitas tinggi yang harus diberikan di tempat dan di bawah pengawasan dokter — pembedahan, terapi radiasi, dan kemoterapi — dapat mempercepat dan memperluas akses ke konsultasi spesialis awal, " dia berkata. “Telemedicine juga bekerja secara efektif untuk memantau perawatan selama perawatan oral intensitas rendah dan selama pengawasan dan kelangsungan hidup.”

“Hambatan utama untuk mewujudkan akses yang lebih besar ke perawatan kanker khusus melalui telemedicine adalah persyaratan bahwa dokter yang memberikan perawatan harus memiliki lisensi di negara tempat pasien tinggal,”tambah Bauman.

Salah satu perusahaan yang merangkul teknologi modern untuk memperbanyak perawatan dan dukungan kanker inklusif seluas mungkin adalah Alula.

Didirikan oleh penyintas kanker dua kali Liya Shuster-Bier, perusahaan ini berdiri sebagai pusat online komprehensif untuk semua hal perawatan kanker.

Anda dapat menemukan sumber informasi yang berguna, pasar digital untuk semua item perawatan kanker yang Anda perlukan untuk menuju, atau mengikuti, perawatan kanker Anda.

Perusahaan juga menawarkan "Alula On Call," di mana Anda dapat mencari dukungan langsung dan waktu nyata.

Seperti jutaan orang Amerika, Shuster-Bier dapat menentukan waktu sebelum dan sesudah kanker mempengaruhi hidupnya.Saat dia menjadi mahasiswa MBA di Wharton School of University of Pennsylvania ketika dia mengatakan dia dan ayahnya tampaknya harus semalam "mendapatkan gelar PhD" dalam kanker dalam membantu ibunya menavigasi diagnosis dan pengobatan kanker payudara stadium awal.

Dari mempelajari cara memberikan perawatan hingga menemukan berbagai "efek samping yang melemahkan" yang disebabkan oleh perawatan ibunya, Shuster-Bier mengatakan kepada Healthline bahwa membantu orang yang dicintai melalui kanker membutuhkan bidang pengetahuan yang asing baginya.

Kemudian datang pengalamannya sendiri dengan kanker.Beberapa bulan setelah ibunya mengalami remisi, Shuster-Bier didiagnosis dengan limfoma Non-Hodgkin stadium II yang agresif.

Perjalanannya yang berliku dengan kanker membuka matanya pada fakta bahwa, ya, kanker itu sendiri dapat membunuh Anda, tetapi "sedikit orang yang menyadari bahwa pengobatan itu sendiri dapat menyebabkan kunjungan UGD," yang pada gilirannya dapat menyebabkan "rawat inap yang ekstensif yang mungkin mendiskualifikasi Anda. dari siklus kemoterapi berikutnya.”

Efek samping yang aneh dan mengejutkan dapat muncul dari perawatan dan terapi, dan bahkan dalam remisi, tubuh Anda dapat berubah dengan cara yang mengejutkan.

Dia mengatakan semua ini menghasilkan pendirian Alula.

“Alasan saya menamakan bisnis Alula adalah karena ‘alula’ adalah bagian dari sayap burung yang membantu burung dalam bernavigasi dan mendarat di udara yang bergejolak,” katanya. “Kita semua tahu bahwa perawatan kanker adalah salah satu penerbangan paling bergejolak yang Anda ambil dalam perawatan medis.”

Dia mengatakan perusahaannya bertujuan untuk melayani semua orang di seluruh 50 negara bagian, dan tujuannya adalah untuk membantu menutup kesenjangan dalam akses dan perawatan yang ada, terutama di antara komunitas yang kurang terlayani.

Dia mengatakan dia melihat perusahaannya sebagai salah satu yang menawarkan sumber daya yang hilang, yang dia harap ada ketika dia memulai perjalanan kankernya sendiri.

Bauman mengatakan bahwa "navigasi pasien awam" adalah "bidang berkembang" lain yang harus kita perhatikan.

“Navigator pasien onkologi bertanggung jawab untuk secara holistik mendukung pasien dengan kanker serta pengasuh mereka, dengan fokus utama untuk mengatasi hambatan dalam sistem perawatan kesehatan dan memfasilitasi akses tepat waktu dan berkualitas ke perawatan melalui semua fase perjalanan kanker,” katanya.

“Navigasi pasien juga bisa disampaikan melalui telemedicine. Masyarakat Kanker Amerikatelah menjadi pemimpin dasardalam pengembangan kapasitas navigasi.”

Intinya, peningkatan yang lebih besar dalam sumber daya teknologi diharapkan dapat menghasilkan peningkatan hasil pasien dan pemerataan kesehatan yang lebih besar.

Anda tidak harus tinggal di wilayah metropolitan yang besar untuk mendapatkan perawatan terbaik, perawatan terbaik, atau diagnosis paling jelas, kata Bauman, seraya menambahkan bahwa telehealth, dalam segala bentuknya, adalah alat yang berguna.

“Teknologi bisa menjadi pengubah permainan untuk manajemen gejala dan pencegahan kunjungan ruang gawat darurat. Aplikasi semacam itu sering melakukan check-in untuk pasien yang menjalani perawatan kanker, kemudian menghubungkan mereka yang memiliki gejala alarm ke triase perawat yang lebih tinggi dan manajemen rawat jalan,”kata Bauman.

“Frekuensi dan isi check-in dapat disesuaikan dengan jenis dan intensitas perawatan serta kerentanan pasien. Program untuk meningkatkan konektivitas digital untuk populasi rentan, termasuk orang tua, adalah kunci untuk memaksimalkan manfaat dari jenis teknologi ini.”

Semua Kategori: Blog