Sitemap
Bagikan di Pinterest
Para peneliti berharap mereka dapat menggunakan pemindaian otak untuk mendeteksi penyakit Alzheimer sebelum gejala muncul.Henrik Sorensen/Getty Images
  • Penyakit Alzheimer sekarang didiagnosis dengan timbulnya dan percepatan gejala.
  • Para peneliti sekarang mengatakan mereka berharap bahwa pemindaian otak berbasis MRI baru dapat mendeteksi penyakit sebelum gejala muncul.
  • Pemindaian menggunakan algoritma untuk memindai 115 wilayah otak.
  • Kelompok peneliti lain mengatakan mereka sedang mengerjakan metode lain di mana otak dipindai untuk daerah yang tidak berfungsi karena hilangnya neuron yang sehat.

Perlombaan sedang berlangsung untuk menemukan cara baru untuk mendapatkan diagnosis dini penyakit Alzheimer menggunakan metode yang mudah, non-invasif, dan berbiaya rendah.

Beberapa penelitian terbaru berfokus pada penggunaan pencitraan resonansi magnetik, atau MRI, pemindaian otak.

Alzheimer biasanya didiagnosis dengan timbulnya gejala, tetapi pada saat itu penyakit sudah berlangsung.

Setelah didiagnosis, pemindaian MRI dapat menunjukkan penyusutan otak yang terkait dengan Alzheimer.Sejauh ini, bagaimanapun, MRI belum berguna dalam mengambil tanda-tanda awal penyakit.

Sekarang para ilmuwan mengatakan mungkin ada beberapa terobosan dalam mendapatkan diagnosis dini menggunakan MRI.Salah satu studi terbaru adalahditerbitkanminggu ini.

Sebuah tim peneliti dari Inggris dan Amerika Serikat mengatakan model prediktif mereka bergantung pada mendapatkan MRI pada mesin standar 1,5 Tesla yang digunakan untuk pemindaian rutin.

Mereka mengadaptasi algoritma yang digunakan untuk mengklasifikasikan tumor kanker.Mereka membagi otak menjadi 115 wilayah dan mengalokasikan fitur yang berbeda untuk setiap wilayah.

Mereka melatih algoritme untuk mengidentifikasi di mana perubahan pada fitur tersebut dapat secara akurat memprediksi keberadaan penyakit Alzheimer.

Tim menguji pendekatannya pada pemindaian otak dari lebih dari 400 orang dengan Alzheimer tahap awal dan akhir dan kondisi neurologis lainnya.Para peneliti juga mengujinya pada data lebih dari 80 orang yang menjalani tes untuk mendiagnosis Alzheimer.

Mereka melaporkan bahwa dalam 98 persen kasus, sistem pembelajaran mesin berbasis MRI mereka dapat secara akurat memprediksi apakah seseorang mengalami perubahan otak terkait Alzheimer.

Mereka mengatakan itu juga mampu membedakan antara tahap awal dan tahap akhir Alzheimer dengan akurasi yang cukup tinggi pada 79 persen orang.

Reaksi terhadap studi

Healthline bertanya kepada Rebecca Edelmayer, Ph.D. untuk mempertimbangkan penelitian.Dia adalah seorang ilmuwan dan direktur senior keterlibatan ilmiah untuk Asosiasi Alzheimer.

“Penelitian ini masih dalam tahap awal dan belum siap untuk digunakan sebagai alat diagnostik yang berdiri sendiri,” katanya kepada Healthline.

“Ini adalah model yang akan membutuhkan lebih banyak pengujian dalam kumpulan data prospektif yang dikumpulkan lebih besar dari kelompok individu yang beragam,”tambah Edelmayer. “Agar model tersebut efektif dalam memprediksi Alzheimer dan demensia lainnya, model itu perlu digeneralisasikan ke populasi Alzheimer yang lebih luas.”

Edenmayer juga mencatat bahwa model diagnostik dikembangkan untuk jenis mesin MRI tertentu dengan kekuatan medan magnet tertentu.

Dia mengatakan dengan berbagai mesin yang digunakan, hasilnya tidak dapat digeneralisasi untuk semua jenis pemindai.Namun dia mengatakan penelitian tersebut bekerja untuk mengatasi masalah penting di lapangan - deteksi dini.

“Dengan persetujuan FDA [Food and Drug Administration] yang dipercepat untuk pengobatan Alzheimer pemodifikasi penyakit anti-amiloid pertama dan lebih banyak lagi yang akan datang, sangat penting bahwa individu dengan Alzheimer didiagnosis di awal proses penyakit ketika pengobatan mungkin paling bermanfaat, dia menjelaskan. “Selain itu, deteksi dini Alzheimer memungkinkan individu dan keluarga mereka memiliki lebih banyak waktu untuk merencanakan masa depan, berpartisipasi dalam uji klinis, dan mencari sumber daya komunitas.”

Lebih banyak penelitian

“Ada banyak penelitian ke arah ini untuk mencoba menggunakan MRI atau beberapa jenis teknologi lain untuk mendeteksi dini Alzheimer,” kata Dmitriy Yablonskiy, Ph.D., seorang profesor radiologi di Mallinckrodt Institute of Radiology di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St.Louis.

Yablonskiy dan rekan-rekannya mengatakan mereka memiliki "pendekatan MRI baru" yang bisa menjadi cara untuk mengidentifikasi kerusakan sel otak pada orang-orang pada tahap awal Alzheimer sebelum penyusutan otak terlihat dan sebelum mereka memiliki gejala kognitif.

“Sangat mudah untuk diterapkan pada pemindai MRI komersial dan butuh enam menit untuk mendapatkan informasi ini,” katanya kepada Healthline.

Para peneliti mempublikasikan hasil studi mereka di Journal of Alzheimer's Disease tiga bulan lalu.

Pendekatan mereka melibatkan teknik MRI kuantitatif Gradient Echo (qGRE) baru yang dikembangkan di lab Yablonskiy untuk menunjukkan area otak yang tidak lagi berfungsi karena hilangnya neuron yang sehat.Menggunakan teknik qGRE, area di mana neuron mulai berdegenerasi muncul sebagai apa yang disebut "materi gelap."

Tanpa menggunakan teknik itu, mereka akan tampak normal pada MRI.

Tim peneliti mempelajari 70 orang, berusia 60 hingga 90 tahun.Mereka termasuk orang-orang tanpa gangguan kognitif serta orang-orang dengan gangguan sangat ringan, ringan atau sedang.

Para peneliti menerapkan teknik qGRE MRI mereka untuk memindai hippocampus, pusat memori otak dan salah satu daerah paling awal yang terkena Alzheimer.Hasil mereka menunjukkan bahwa, pada beberapa peserta, wilayah tersebut sering berisi bagian jaringan yang sehat dengan neuron yang relatif terjaga dan zona mati "materi gelap" tanpa neuron yang sehat.

Zona "materi gelap" itu muncul pada orang yang dites positif amiloid tetapi belum mengalami gejala.

Yablonskiy mengatakan selanjutnya timnya akan berangkat untuk memvalidasi temuannya dengan kelompok studi yang lebih besar.Dia percaya teknik mereka dapat digunakan secara luas untuk mendapatkan diagnosis awal Alzheimer.

"Saya sangat bersemangat tentang ini, ya tentu saja," katanya. “Bukan hanya saya, tetapi seluruh tim di sini.”

Semua Kategori: Blog