Sitemap
Bagikan di Pinterest
Sebuah penelitian di Jepang menemukan hubungan antara pendidikan tinggi dan penurunan risiko demensia.Helen Cortez/EyeEm/Getty Images
  • Para peneliti menyelidiki bagaimana tingkat demensia dan kelemahan di Jepang akan berubah seiring waktu.
  • Mereka menemukan bahwa pencapaian pendidikan dapat memprediksi risiko demensia.
  • Para peneliti menyimpulkan bahwa kebijakan kesehatan masyarakat harus mengatasi perbedaan jenis kelamin dan pendidikan dalam komorbiditas demensia dan kelemahan untuk mempersiapkan penuaan populasi.

Jepang memiliki populasi tertua di dunia.Pada tahun 2021, sekitar 29,2% dari populasinya, sekitar 36 juta orang, berusia di atas 65 tahun, dan diperkirakan 3,5 jutamengalami demensia. Pada tahun 2012, 3 juta diperkirakan memiliki kelemahan.

Pada tahun 2050,16%dari populasi global akan berusia di atas 65 tahun, dibandingkan dengan hanya 8% pada tahun 2010.Seiring bertambahnya usia populasi, para peneliti mengharapkan peningkatan yang sesuai dalam demensia dan kelemahan.

Meramalkan bagaimana beban penyakit dapat meningkat seiring dengan penuaan populasi dapat membantu pembuat kebijakan meningkatkan perawatan kesehatan untuk orang tua.

Baru-baru ini, para peneliti membuat simulasi mikro untuk memprediksi bagaimana demensia, kelemahan, dan tingkat harapan hidup akan berubah di Jepang pada tahun 2043.

Scott Kaiser, MD, Direktur Kesehatan Kognitif Geriatri untuk Pacific Neuroscience Institute, CA, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan kepadaMedical News Today:

“Simulasi tersebut menyoroti bahwa […] peningkatan drastis dalam demensia tidak perlu menjadi produk sampingan yang tak terhindarkan dari populasi yang menua.”

“Simulasi ini juga menyoroti ketidaksetaraan mendalam yang harus diatasi untuk mempersiapkan populasi yang menua,” tambahnya.

Studi ini dipublikasikan diLancet.

Mikrosimulasi

Untuk penelitian ini, para peneliti menggunakan model simulasi mikro yang baru dikembangkan untuk memprediksi tingkat kelemahan dan demensia di antara orang tua pada tahun 2043.

Mereka membangun model mereka dari survei cross-sectional nasional, catatan kematian, dan studi kohort yang ada.

Data mereka termasuk usia, jenis kelamin, pencapaian pendidikan, dan indikator kesehatan, termasuk:

  • Insiden 11 penyakit kronis, termasuk penyakit jantung, diabetes, dan kanker
  • Kejadian depresi
  • Fungsi dalam kehidupan sehari-hari
  • Kesehatan yang dilaporkan sendiri

Para peneliti mencatat bahwa harapan hidup dapat meningkat dari 23,7 tahun pada 2016 menjadi 24,9 tahun pada 2043 setelah usia 65 tahun untuk wanita dan 18,7 tahun menjadi 19,9 tahun untuk pria.

Selama periode yang sama, tahun yang dihabiskan dengan demensia diperkirakan menurun dari 4,7 menjadi 3,9 tahun pada wanita dan 2,2 menjadi 1,4 tahun pada pria.

Perubahan ini, kata mereka, dapat dijelaskan karena model tersebut memperkirakan gangguan kognitif ringan akan dimulai di kemudian hari daripada saat ini.

Namun, mereka juga menemukan bahwa tingkat kelemahan akan meningkat dari 3,7 tahun menjadi 4 tahun pada wanita dan 1,9 menjadi 2,1 tahun pada pria di semua kelompok pendidikan.

Mereka juga menemukan bahwa usia, jenis kelamin, dan pendidikan mempengaruhi tingkat kelemahan dan demensia.

Mereka menemukan bahwa pada tahun 2043 28,7% wanita berusia di atas 75 tahun yang tidak memiliki pendidikan sekolah menengah akan mengalami kelemahan dan demensia dan karenanya memerlukan perawatan yang kompleks.

Sementara itu, hanya 6,5% wanita berusia 75 tahun ke atas dengan pendidikan perguruan tinggi atau lebih tinggi yang diperkirakan mengalami kelemahan.

Kurang demensia

Untuk memahami mengapa tingkat demensia dapat menurun dari waktu ke waktu di Jepang, MNT berbicara denganDr.Hideki Hashimoto, DPH, seorang profesor di Departemen Kesehatan dan Perilaku Sosial di Universitas Tokyo, dan rekan penulis studi tersebut.

dr.Hashimoto mengatakan bahwa peningkatan pencapaian pendidikan mungkin menjadi faktor penting dalam menjelaskan penurunan tingkat demensia secara keseluruhan.Dia mencatat bahwa, pada tahun 2035, lebih dari 60% pria akan menjadi lulusan perguruan tinggi.Sementara itu, pada tahun 2016, hanya 43% pria berusia 55-64 tahun yang berpendidikan perguruan tinggi.

Dia menambahkan bahwa Survei Keterampilan Orang Dewasa Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) yang diterbitkan pada tahun 2013 menemukan bahwa mereka yang memiliki ijazah sekolah menengah di Jepang memiliki keterampilan yang lebih relevan dengan pekerjaan daripada lulusan perguruan tinggi di Eropa dan AS.

dr.Hashimoto dengan demikian menyimpulkan bahwa 'perubahan latar belakang pendidikan yang unik' kemungkinan besar merupakan kontributor utama hasil modelnya.

Mencegah demensia

Ketika ditanya bagaimana hasil ini dapat menginformasikan negara lain mengenai demensia pada populasi yang menua, Dr.Kaiser mengatakan kepada MNT bahwa temuan tersebut menyoroti upaya perencanaan kesehatan masyarakat untuk mengatasi faktor risiko yang dapat dimodifikasi sepanjang masa hidup.

“Para ahli percaya bahwa sesuatu pada urutan 1 dari 3 kasus demensia dapat dicegah dengan mengatasi dua belas “faktor risiko yang dapat dimodifikasi” untuk demensia (pendidikan rendah, hipertensi, gangguan pendengaran, merokok, obesitas paruh baya, depresi, aktivitas fisik, diabetes, isolasi sosial, konsumsi alkohol berlebihan, cedera kepala, dan polusi udara),” jelasnya.

“Demikian pula, bersama dengan upaya tingkat populasi untuk mencegah demensia, fokus pada deteksi dini untuk intervensi sebelumnya dapat secara signifikan mengurangi dampak dan memperpanjang tahun sehat. Salah satu mitos terbesar tentang penyakit Alzheimer (atau jenis demensia lainnya) adalah bahwa “tidak ada yang bisa kita lakukan. [Tapi tidak ada] yang bisa lebih jauh dari kebenaran, ”katanya.

"Berbagai faktor risiko yang dapat dimodifikasi dicatat, dan bahkan hubungan atau tingkat kesepian kita, dapat diatasi sebagai bagian dari strategi multimodal pada orang dengan perubahan kognitif awal yang dapat menunda timbulnya atau keparahan gejala demensia," tambahnya.

Para peneliti menyimpulkan bahwa kebijakan kesehatan masyarakat harus mengatasi perbedaan jenis kelamin dan pendidikan dalam komorbiditas demensia dan kelemahan untuk mempersiapkan penuaan populasi.

Ketika ditanya tentang keterbatasan penelitian, Dr.Hashimoto mengatakan bahwa model mereka tidak dapat menjelaskan faktor risiko perilaku seperti merokok, olahraga, dan kebiasaan makan, yang berdampak besar pada kesehatan dan penuaan.

Dia menambahkan bahwa temuan mereka tidak dapat menjelaskan mengapa dan bagaimana tingkat pendidikan mempengaruhi prevalensi demensia.

dr.Kaiser menambahkan bahwa model tersebut tidak dapat menjelaskan kemungkinan inovasi berkelanjutan dan upaya untuk mencegah, mengobati, atau bahkan menyembuhkan demensia di masa depan.

Semua Kategori: Blog