Sitemap
Bagikan di Pinterest

Soda adalah salah satu dari banyak makanan dan minuman yang mengandung sirup jagung fruktosa tinggi.Dejan Beokovic/Stocksy
  • Para peneliti mengatakan sirup jagung fruktosa tinggi dapat meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit hati berlemak nonalkohol.
  • Sirup jagung fruktosa tinggi dapat ditemukan di banyak makanan dan minuman, termasuk minuman ringan dan makanan olahan.
  • Para ahli mengatakan Anda dapat mengurangi jumlah sirup jagung fruktosa tinggi dengan mengadopsi diet sehat dengan biji-bijian, buah-buahan, sayuran, dan protein tanpa lemak.

Penyakit hati berlemak nonalkohol (NAFLD) adalah istilah luas yang digunakan untuk menggambarkan berbagai kondisi hati yang mempengaruhi mereka yang minum sedikit atau tanpa alkohol.

Ini bertentangan dengan penyakit hati terkait alkohol (ARLD), yang merupakan kerusakan hati akibat minum berlebihan selama bertahun-tahun.

Sekarang, penelitian baru menunjukkan bahwa orang yang mengonsumsi sirup jagung fruktosa tinggi dalam jumlah tinggi juga berisiko lebih tinggi terkena penyakit hati.

Penelitian ini dipresentasikan pada ENDO 2022, pertemuan tahunan Endocrine Society.Dalam studi tersebut, peneliti menganalisis data dari 3.292 peserta yang terdaftar diSurvei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasionalantara 2017 dan 2018.

Studi ini belum ditinjau atau diterbitkan oleh rekan sejawat.

Dalam temuan mereka, para peneliti melaporkan bahwa proporsi tertinggi dari mereka yang mengonsumsi fruktosa paling banyak adalah orang Amerika Meksiko (48 persen) dan orang Amerika kulit hitam non-Hispanik (44 persen). Kulit putih non-Hispanik memiliki persentase yang dilaporkan sebesar 33 persen.

Prevalensi tertinggi NAFLD adalah di antara orang Amerika Meksiko, yang mengonsumsi fruktosa paling banyak yaitu 70 persen. prevalensi NAFLD di Meksiko-Amerika yang mengonsumsi fruktosa dalam jumlah rendah berkurang hingga 52 persen.

Secara keseluruhan, para peneliti menemukan bahwa orang yang mengonsumsi fruktosa tingkat tinggi lebih mungkin mengembangkan NAFLD daripada individu yang mengonsumsi tingkat yang lebih rendah.

Mereka mencatat bahwa efek ini terutama benar pada orang Amerika Meksiko dan kulit putih non-Hispanik.

Fruktosa adalah gula alami yang ditemukan dalam buah, jus buah, sayuran tertentu, dan madu.Meskipun merupakan gula alami, ini juga merupakan bahan dalam sirup jagung fruktosa tinggi, komponen dalam sejumlah makanan tidak sehat.

Selain menjadi faktor penyebab obesitas dan diabetes, peneliti menyarankan bahwa sirup jagung fruktosa tinggi juga dapat menjadi faktor penyebab NAFLD.

"Analisis efek merusak dari sirup jagung fruktosa tinggi pada perkembangan penyakit hati berlemak yang dipresentasikan pada pertemuan Endocrine Society menegaskan pentingnya mengendalikan asupan bahan berbahaya ini yang ditemukan di sebagian besar soda dan permen,"dr.Hillel Tobias, direktur hepatologi di Concorde Medical Group di New York, mengatakan kepada Healthline. "Presentasi Masyarakat Endokrin menemukan hubungan langsung di semua segmen populasi antara tingkat konsumsi fruktosa tinggi dan kejadian penyakit hati berlemak."

“Temuan penelitian ini sejalan dengan literatur bahwa konsumsi fruktosa tinggi dikaitkan dengan peningkatan risiko pengembangan NAFLD,”dr.Na Li, seorang ahli gastroenterologi dan ahli hepatologi di The Ohio State University Wexner Medical Center, juga mengatakan kepada Healthline. “Kami sekarang telah menyadari bahwa fruktosa tinggi tidak hanya memicu akumulasi lemak tetapi juga peradangan di hati.”

Kapan NAFLD menjadi perhatian?

NAFLD lazim di24 persendari orang dewasa di Amerika Serikat.

Ini adalah penyakit kronis di mana kelebihan lemak menumpuk di sekitar hati dan tidak disebabkan oleh konsumsi alkohol.

Gejala NAFLD termasuk kelelahan dan nyeri atau ketidaknyamanan di daerah kanan atas perut.

NAFLD dapat menyebabkan komplikasi, yang paling parah adalah sirosis hati.Sirosis terjadi ketika hati terluka.Untuk mencoba mencegah peradangan, bekas luka hati, dan akhirnya, proses jaringan parut ini dapat menyebabkan kanker hati dan gagal hati.

NAFLD juga dapat menyebabkan kondisi yang dikenal sebagaiNASH(steatohepatitis non-alkohol), yang merangsang kerusakan hati yang progresif.

“NAFLD adalah suatu kondisi di mana ada terlalu banyak lemak yang menumpuk di hati. Hal ini dapat menyebabkan masalah hati yang serius termasuk peradangan hati, jaringan parut pada hati, kanker hati, dan kematian akibat gagal hati, ”kata Tobias. “Ini terjadi tanpa asupan alkohol sama sekali. Sayangnya, ini adalah penyakit hati yang paling umum di seluruh dunia, serta di Amerika Serikat. Ini diharapkan menjadi penyebab utama transplantasi hati pada tahun 2025. Penyakit ini berpotensi dapat dicegah dengan modifikasi pola makan.”

Bagaimana mencegah NAFLD

Para ahli mengatakan cara terbaik untuk mengurangi risiko NAFLD adalah dengan memilih pola makan yang sehat.

Diet sehat adalah yang penuh dengan lemak sehat, biji-bijian, buah-buahan, sayuran, dan protein tanpa lemak jika Anda memilih untuk makan protein hewani.

Menghindari sirup jagung fruktosa tinggi, secara umum, adalah salah satu cara terbaik untuk menjaga pola makan yang sehat.

Cara lain untuk mengurangi risiko NAFLD adalah dengan menjaga berat badan yang sehat melalui olahraga.

“Buah-buahan alami, sebaliknya, cenderung menyebabkan kelainan metabolisme karena kandungan fruktosa yang lebih rendah per buah dan adanya banyak antioksidan yang memerangi efek yang diinduksi fruktosa. Edukasi pasien termasuk instruksi tentang diet sehat adalah komponen utama dalam pengelolaan NAFLD, ”kata Li.

Semua Kategori: Blog