Sitemap
  • Teh hijau telah lama dikutip untuk potensi manfaat kesehatan.
  • Sekarang sebuah studi baru melihat ekstrak teh hijau dan menemukan itu dapat membantu mengurangi kadar gula darah.
  • Ini juga dapat menurunkan peradangan usus, menurut penelitian.

Teh hijau dikenal dengan daftar panjang potensi manfaat kesehatannya, seperti peningkatan fungsi otak dan perlindungan terhadap kanker.

Sekarang penelitian baru pada orang-orang dengan beberapa faktor risiko penyakit jantung menunjukkan bahwa menelan ekstrak teh hijau selama empat minggu juga dapat mengurangi kadar gula darah dan menurunkan peradangan usus.Para peneliti mengatakan ini adalah salah satu studi pertama untuk menilai apakah risiko kesehatan yang terkait dengan sindrom metabolik dapat dikurangi dengan teh hijau.

“Teh hijau dikenal sebagai sumber antioksidan yang kaya, zat yang membantu melawan peradangan dalam tubuh. Sekarang kami belajar lebih banyak tentang bagaimana teh hijau dapat memiliki dampak positif pada usus, ”kata Dr.Anjali Mone, ahli gastroenterologi di Lenox Hill Hospital. “Dalam sebuah studi baru, para peneliti berusaha menyelidiki efek teh hijau pada kesehatan usus. Permeabilitas usus atau "usus bocor" memungkinkan bakteri dan racun lain memasuki aliran darah yang menyebabkan peradangan.

Apa yang ditemukan oleh penelitian?

Studi yang dipublikasikan di Current Developments in Nutrition ini melibatkan 40 peserta, 21 dengan sindrom metabolik dan 19 orang dewasa sehat.Mereka diberi ekstrak teh hijau selama 28 hari diikuti dengan plasebo selama 28 hari, dengan satu bulan libur suplemen di antara perawatan.

Para peneliti menemukan bahwa kadar glukosa darah puasa untuk peserta lebih rendah bagi mereka yang mengambil ekstrak teh hijau dibandingkan dengan plasebo.Perawatan teh hijau dalam penelitian ini juga terbukti mengurangi radang usus yang ditandai dengan penurunan protein inflamasi tinja.

Rekan penulis studi senior Richard Bruno, PhD, seorang profesor nutrisi manusia di The Ohio State University, mengatakan temuan itu menunjukkan manfaat setelah satu bulan.

“Hal ini memberitahu kita bahwa dalam satu bulan kita dapat menurunkan glukosa darah pada orang dengan sindrom metabolik dan orang sehat, dan penurunan glukosa darah tampaknya terkait dengan penurunan usus bocor dan peradangan usus berkurang – terlepas dari kesehatannya. statusnya,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Ini bisa menjadi intervensi sederhana namun kuat untuk orang-orang dengan sindrom metabolik atau mereka yang berisiko. Ini bisa menjadi terapi untuk memulai sementara kami terus mempromosikan perubahan gaya hidup sehat,” kata Olivia Vaughn, ahli gizi terdaftar di The Ohio State University Wexner Medical Center.

Apa itu sindrom metabolik?

Sindrom metabolikberasal dari beberapa kondisi yang terjadi bersamaan, yang meningkatkan risiko penyakit jantung, stroke, dan diabetes tipe 2.Kondisi tersebut meliputi peningkatan tekanan darah, tekanan darah tinggi, kelebihan lemak di sekitar pinggang, dan kadar kolesterol atau trigliserida yang tidak normal.Hingga satu dari tiga orang dewasa AS memiliki sindrom metabolik.

Salah satu faktor risiko utama untuksindrom metabolik adalah bahwa hal itu dipicu oleh “usus bocor.

Gula darah tinggi dapat merusak penghalang usus, sehingga memicu usus bocor, yang pada gilirannya dapat berkontribusi pada sindrom metabolik.Secara tradisional jika pasien berisiko mengalami sindrom metabolik, mereka direkomendasikan untuk melakukan modifikasi gaya hidup termasuk perubahan pola makan dan penurunan berat badan, yang dapat menjadi tantangan karena berbagai alasan.

“Hasil penelitian ini menjanjikan dan mungkin menawarkan alat baru untuk membantu mengelola pasien yang berisiko mengalami sindrom metabolik,” kata Mone. "Antioksidan dalam teh hijau dapat membantu melawan kerusakan sel dan peradangan untuk usus yang lebih baik dan kesehatan secara keseluruhan."

MenurutPusat Nasional untuk Kesehatan Pelengkap dan Integratif, teh hijau telah digunakan untuk tujuan pengobatan di Cina dan Jepang selama ribuan tahun.Aman untuk mengonsumsi hingga delapan cangkir teh hijau per hari bila dikonsumsi sebagai minuman, dan hingga enam cangkir per hari untuk ibu hamil.

Risiko kesehatan teh hijau

Minum terlalu banyak teh hijau atau menelan terlalu banyak ekstrak teh hijau dapat memiliki beberapa efek samping yang merugikan.

Secangkir teh hijau delapan ons memiliki 28 miligram kafein.Jumlah ini jauh lebih sedikit jika dibandingkan dengan kopi yang memiliki 96 miligram kafein dalam satu porsi delapan ons.Tetapi jika Anda menelan ekstrak teh hijau, Anda mungkin dapat menelan kafein tingkat tinggi.

“Kami tahu bahwa teh hijau atau senyawanya sebagai minuman versus yang dalam bentuk padat seperti [gummies] atau pil bekerja secara berbeda di dalam tubuh, dan oleh karena itu memiliki ambang toksisitas yang berbeda,” kata Vaughn. “Ada kasus cedera hati dengan dosis besar, tetapi dengan kecepatan rendah. Saya akan merekomendasikan seseorang dengan penyakit hati untuk mendiskusikan penggunaan ekstrak teh hijau/teh hijau dengan dokter mereka.”

Tetap sehat

Permeabilitas usus, atau usus bocor, secara teknis bukan diagnosis medis yang diakui dan karena itu, ada data klinis yang terbatas tentang kondisi tersebut.Perawatan untuk kondisi medis lain seperti penyakit celiac, penyakit radang usus, sindrom iritasi usus, kolitis ulserativa, dll., telah membantu menjelaskan cara mengobati usus bocor dan sindrom metabolik.

Misalnya, diet bebas gluten dapat meredakan gejala, serta obat antiinflamasi, penekan sistem kekebalan, antibiotik, dan suplemen seperti zat besi, kalsium, dan vitamin D.Menghindari makanan tertentu seperti makanan olahan, makanan tinggi lemak, makanan tinggi gula, gluten, susu, dan alkohol juga membantu.

Mengkonsumsi makanan yang mengandung probiotik dan probiotik bisa sangat membantu dalam mempromosikan bakteri sehat di usus juga.

“Saya menekankan pentingnya diet rendah gula tambahan karena ini dapat berkontribusi pada ketidakseimbangan dalam mikrobioma usus dan meningkatkan peradangan kronis,” kata Vaughn. “Saya merekomendasikan diet yang kaya serat makanan dari sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan, kacang-kacangan dan biji-bijian, dan biji-bijian karena serat tertentu dapat mendorong pertumbuhan dan keragaman mikroorganisme baik di usus kita. Meminimalkan gula tambahan dan mengonsumsi serat makanan yang cukup juga sangat bermanfaat untuk mengontrol gula darah.”

Semua Kategori: Blog