Sitemap
Bagikan di Pinterest
Meskipun lolos dari komite kunci FDA, perlu beberapa bulan sebelum vaksin Novavax COVID-19 menerima otorisasi penggunaan darurat dan tersedia untuk umum.Patrick van Katwijk /Getty Images
  • Komite penasihat vaksin FDA merekomendasikan otorisasi vaksin subunit protein Novavax untuk COVID-19.
  • Vaksin subunit protein menggunakan proses pengembangan yang lebih tradisional, mirip dengan vaksin yang ada untuk pertusis (batuk rejan) dan hepatitis B.
  • Vaksin ini 90,4 persen efektif melawan infeksi simtomatik yang dikonfirmasi laboratorium, dan 100 persen efektif melawan penyakit sedang dan berat.
  • Meskipun komite penasihat vaksin FDA memilih untuk merekomendasikan otorisasi penggunaan darurat (EUA), FDA akan membutuhkan waktu tambahan untuk meninjau perubahan manufaktur.
  • Tidak ada tanggal rilis yang dikonfirmasi untuk vaksin Novavax COVID-19.

Vaksin COVID-19 Novavax telah disetujui oleh komite penasihat vaksin Food and Drug Administration (FDA), tetapi masih banyak yang harus dilakukan karena agensi tersebut meninjau perubahan pada proses manufaktur perusahaan.

Setelah pertemuan sepanjang hari pada 7 Juni, panel ahli vaksin independen FDA memberikan suara 20 banding 0, dengan satu abstain, untuk merekomendasikan agar vaksin menerima otorisasi penggunaan darurat (EUA).

FDA biasanya mengikuti rekomendasi komite, tetapi tidak berkewajiban untuk melakukannya.

Sebagai akibat dari perubahan manufaktur, agensi mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk mengesahkan vaksin Novavax daripada yang dilakukan dengan vaksin Pfizer-BioNTech, Moderna, dan Johnson & Johnson, yang semuanya mendapat persetujuan segera setelah mendapat acungan jempol dari komite penasihat.

Dalam sebuah pernyataan kepada CNBC, FDA mengatakan bahwa Novavax memberitahunya tentang perubahan proses pembuatannya beberapa hari sebelum komite penasihat ditetapkan untuk membahas data tentang keamanan dan kemanjuran vaksin.

FDA tidak memberikan batas waktu kapan akan menyelesaikan tinjauan vaksinnya.

Ini bukan pertama kalinya Novavax berjuang untuk memajukan vaksinnya.Perusahaan juga menghadapi penundaan rantai pasokan dan uji klinis.

Sementara vaksin ini lambat untuk keluar dari gerbang, para pendukung mengatakan vaksin "lebih tradisional" ini masih memiliki peran dalam perjuangan berkelanjutan negara itu melawan virus corona.

Kemanjuran serupa dengan vaksin mRNA

Vaksin Novavax adalah rejimen dua dosis, dengan dosis yang diberikan terpisah 21 hari — mirip dengan rejimen seri utama untuk vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna berbasis mRNA.

Berbeda dengan vaksin mRNA yang berbasis pada teknologi vaksin yang lebih baru, produk Novavax menggunakan teknologi yang lebih tradisional.

Vaksin subunit protein ini memberikan salinan murni dari protein lonjakan SARS-CoV-2, virus corona yang menyebabkan COVID-19.Ini menghasilkan respon imun protektif tanpa menyebabkan penyakit.Vaksin ini juga mengandung adjuvant, yang membantu merangsang respon imun.

Vaksin subunit yang efektif juga telah dikembangkan untuk pertusis (batuk rejan), hepatitis B, dan penyakit lainnya, memberikan jenis vaksin ini rekam jejak yang kuat.

Pada pertemuan FDA, Novavax mempresentasikan data yang menunjukkan bahwa vaksinnya aman dan efektif.

Selain itu, sebuah penelitian yang diterbitkan awal tahun ini di New England Journal of Medicine menemukan bahwa vaksin itu 90,4 persen efektif melawan infeksi simtomatik yang dikonfirmasi laboratorium, dan 100 persen efektif melawan penyakit sedang dan berat.

Namun penelitian ini dilakukan saat varian Alpha dan Delta beredar.Data tambahan akan diperlukan untuk mengetahui seberapa baik kinerja vaksin terhadap varian Omicron — dan apakah booster akan diperlukan, seperti yang terjadi pada vaksin mRNA.

Kepala petugas medis Novavax, Dr.Filip Dubovsky, mengatakan pada pertemuan FDA bahwa perusahaan memiliki data tentang penggunaan vaksinnya sebagai booster dan kemudian akan mengajukan permohonan ke agensi untuk otorisasi dosis booster vaksinnya.

Potensi efek samping terkait jantung

Data yang dipresentasikan pada pertemuan tersebut juga menunjukkan bahwa vaksin tersebut aman, dengan efek samping yang serupa dengan vaksin mRNA.

”Pasien umumnya memiliki reaksi merugikan yang lebih sedikit seperti nyeri di tempat suntikan, demam, sakit kepala, dll. setelah vaksinasi [dengan Novavax] dibandingkan dengan vaksin mRNA,” kata Matthew Frieman, Ph.D., profesor mikrobiologi dan imunologi di the Fakultas Kedokteran Universitas Maryland. “Ini bagus untuk orang-orang yang khawatir tentang reaksi terhadap vaksin mRNA.”

“Vaksin ini juga tidak memiliki PEG [polyethylene glycol], yang merupakan bahan kimia [digunakan sebagai stabilizer] dalam vaksin mRNA, dan sesuatu yang bisa membuat orang alergi,” tambahnya.

Salah satu masalah keamanan potensial yang diangkat selama pertemuan FDA adalah miokarditis - radang otot jantung.

Lima kasus miokarditis diidentifikasi pada orang yang menerima vaksin Novavax selama uji klinis.Empat di antaranya terjadi pada pria yang lebih muda, yang mirip dengan apa yang terjadi dengan vaksin mRNA.

Meskipun miokarditis setelah vaksinasi mRNA lebih sering terjadi pada pria yang lebih muda, risiko keseluruhan dari efek samping ini kecil.Miokarditis juga terjadi setelah infeksi coronavirus, pada tingkat yang lebih tinggi daripada setelah vaksinasi,menurut beberapa data.

Pada pertemuan tersebut, FDA meminta perusahaan untuk menambahkan miokarditis sebagai faktor risiko pada sisipan produknya.

Vaksin alternatif untuk yang ragu

Karena vaksin Novavax muncul di akhir pandemi — dengan mayoritas orang Amerika yang divaksinasi menerima vaksin mRNA — tidak jelas peran apa yang akan dimainkan vaksin ini dalam respons COVID-19 negara itu ke depan.

dr.Stuart Cohen, kepala penyakit menular di UC Davis Health di Sacramento, California, mengatakan meskipun jalan panjang untuk menyetujui vaksin Novavax, masih ada manfaat untuk menyediakan vaksin alternatif yang memiliki kemanjuran yang sama dengan vaksin mRNA.

Selain itu, vaksin Novavax dapat bekerja sebagai booster untuk vaksin mRNA, katanya, karena merangsang sistem kekebalan dengan cara yang sedikit berbeda.

Namun, "penelitian perlu dilakukan untuk benar-benar menentukan apakah itu ide yang bagus," kata Cohen.

Beberapa orang juga berpikir bahwa karena Novavax didasarkan pada teknologi vaksin yang lebih tradisional, mereka yang ragu-ragu untuk menerima vaksin mRNA mungkin lebih cenderung menyingsingkan lengan baju mereka untuk yang satu ini.

“Saya berharap [vaksin] ini akan meyakinkan orang yang ragu untuk vaksinasi mRNA [untuk mendapatkan vaksinasi], untuk alasan apa pun mereka ragu-ragu,” kata Frieman.

Cohen mengatakan pengalamannya dengan uji klinis Novavax menunjukkan bahwa beberapa orang mungkin memang lebih memilih vaksin ini daripada vaksin mRNA.

“Kami adalah situs untuk uji klinis fase 3 dan hal-hal yang tampaknya mendorong pasien untuk mendaftar adalah ketersediaan cara untuk divaksinasi dan kenyamanan dengan teknologinya,” katanya.

Semua Kategori: Blog