Sitemap
Bagikan di Pinterest
Para ahli mengatakan menghabiskan waktu dengan anjing dapat membantu menurunkan tingkat stres pada anak-anak.Daniela Jovanovska-Hristovska/Getty Images
  • Dalam sebuah studi baru, para peneliti mengatakan interaksi dengan anjing membantu mengurangi kadar hormon stres pada anak-anak.
  • Para ahli mengatakan kepemilikan anjing juga dapat membantu mengajar anak-anak tentang tanggung jawab dan interaksi sosial.
  • Mereka mencatat, bagaimanapun, bahwa orang tua harus mempertimbangkan komitmen keuangan dan waktu untuk memiliki seekor anjing.

Menghabiskan waktu dengan anjing dapat membantu mengurangi stres pada anak.

Itu menurut yang barubelajarditerbitkan dalam jurnal PLOS ONE.

Studi ini meneliti tingkat stres pada anak-anak di Inggris sebelum dan setelah menghabiskan 20 menit dengan anjing terlatih dan pawang profesional.Sesi diadakan dua kali seminggu selama empat minggu.

Hasilnya dibandingkan dengan kelompok kontrol anak-anak yang tidak menghabiskan waktu dengan anjing dan kelompok yang berlatih meditasi sebagai gantinya.

Para peneliti mengatakan anak-anak yang menghabiskan waktu dengan anjing menunjukkan tingkat kortisol (hormon stres) yang lebih rendah secara signifikan setelah interaksi mereka daripada kelompok kontrol atau meditasi.Hal ini terjadi baik di sekolah umum maupun sekolah kebutuhan khusus.

Para peneliti mengatakan intervensi anjing dapat berhasil mengurangi tingkat stres pada anak sekolah, tetapi mereka juga menunjukkan bahwa penelitian tambahan diperlukan untuk menentukan jumlah waktu optimal yang dihabiskan dengan anjing untuk mengurangi stres.

Penelitian sebelumnya

Hasil penelitian baru ini sesuai dengan temuan penelitian sebelumnya.

Sebuah tinjauan literatur 2018 melaporkan bahwa anjing memberikan penghilang stres dan dukungan sosial dalam hal meningkatkan interaksi sosial, mengurangi kesepian dan depresi, dan mungkin meningkatkan aktivitas olahraga.

Andrea Dorn, MSW, seorang pekerja sosial klinis, penulis When Someone Dies: A Children's Mindful How-To Guide on Grief and Loss, dan seorang ibu dari dua anak laki-laki, menyarankan penelitian terbaru menegaskan ada manfaat yang signifikan dalam mengekspos anak-anak ke anjing. mengurangi stres.

Dorn mengatakan kepada Healthline bahwa mengekspos anak-anak ke anjing yang sehat dan pemarah dapat memberikan beberapa manfaat penghilang stres lainnya.

Mereka termasuk yang berikut:

  • Cinta dan koneksi yang positif, setia, dan tanpa syarat (yaitu, rasa memiliki).
  • Pelajaran penting tentang pengasuhan, yang dapat membangun kepercayaan diri dan rasa aman diri.
  • Sebuah jalan untuk fokus di luar diri, memberikan gangguan dari stres dan kecemasan.
  • Peningkatan keterampilan sosial dan penurunan perilaku perjuangan.
  • Rasa aman yang dapat membuat anak merasa aman.
  • Stimulasi dan regulasi sistem sensorik dan saraf melalui membelai atau menggendong anjing.

Kiat ahli untuk sukses

dr.Sandra Bonat, adalah penasihat dokter anak di VIP StarNetwork, penyedia layanan kesehatan seluler dan di tempat.Ia menyelesaikan program residensinya di bidang pediatri umum dan fellowship di bidang endokrinologi pediatrik.

Bonat mengatakan kepada Healthline bahwa jika anak tersebut belum pernah berada di sekitar anjing sebelumnya, penting untuk memberi anak itu paparan terhadap anjing sebelum membawa anjing ke dalam keluarga.

Ini dapat dilakukan baik melalui interaksi dengan teman atau anjing anggota keluarga atau dalam jenis pengaturan terkontrol lainnya.

Akua Boetang, Ph.D., seorang psikoterapis berlisensi dan anggota American Association for Marriage and Family Therapy, mengatakan kepada Healthline bahwa orang tua dapat membantu anak-anak memanfaatkan anjing dengan strategi berikut:

  • Biarkan anak-anak mengidentifikasi bagaimana hewan peliharaan dapat menjadi bagian dari kesehatan emosional mereka.
  • Ajari anak tentang bagaimana merawat hewan peliharaan dapat berfungsi sebagai penghilang stres yang potensial.
  • Pastikan tanggung jawab yang terkait dengan anjing tidak menambah stres pada anak.

Apa lagi yang harus dipertimbangkan sebelum mendapatkan anjing?

Perangai

“Carilah anjing yang tenang, percaya diri, penyayang, dan ramah,” kata Bonat.

Dorn setuju, mencatat bahwa anjing dengan perawatan tinggi atau anjing dengan riwayat agresi berpotensi meningkatkan kecemasan dalam keluarga dan rumah tangga.

Keterlibatan Keluarga

“Akan sangat membantu untuk melakukan penelitian dan investigasi sebelum melibatkan anak Anda dalam prosesnya,” kata Dorn.

“Bicarakan dengan anak Anda tentang kemungkinan tambahan baru untuk keluarga Anda dan biarkan mereka bertemu dengan anjing potensial untuk menemukan anjing yang mereka rasa memiliki koneksi,” tambahnya.

Waktu Pengenalan

Pertimbangkan waktu kedatangan anjing ke rumah, kata Bonat.

"Pastikan ada cukup waktu untuk memperhatikan anjing baru dan memastikan bahwa anggota keluarga ada di rumah dan dapat mengatur rutinitas dengan anjing," sarannya.

Komitmen Keluarga

Sosialisasi, pelatihan, dan olahraga semuanya penting untuk kesejahteraan anjing.

Komitmen kali ini harus dipertimbangkan sebelum membawa anjing ke dalam keluarga, kata Bonat.

Kemampuan Finansial

Anjing bisa menjadi penghilang stres yang luar biasa, tetapi mereka membutuhkan perawatan dan bisa menjadi komitmen keuangan yang sangat signifikan, catat Dorn.

Pertimbangkan dokter hewan yang akan dikunjungi anjing Anda dan biaya makanan, kunjungan dokter hewan, dan kemungkinan biaya medis tak terduga.

“Jika Anda pikir Anda bisa menangani komitmen ini, bagus. Jika keluarga Anda memutuskan bahwa seekor anjing mungkin terlalu berkomitmen, hewan peliharaan yang lebih kecil mungkin menjadi pertimbangan, ”katanya.

“Meskipun anjing adalah sahabat yang luar biasa, anak Anda masih akan mengalami banyak manfaat penghilang stres yang sama dari hewan peliharaan apa pun yang cocok untuk keluarga Anda,”Dorn menambahkan.

Pengawasan Orang Dewasa

Keterlibatan dan pengawasan orang tua (terutama pada anak di bawah usia 10 tahun) diperlukan untuk membuat kepemilikan anjing menjadi positif bagi keluarga, kata Bonat.

“Anak-anak kecil dan mereka yang berkebutuhan khusus mungkin tidak memiliki kedewasaan untuk mengendalikan impuls agresif atau marah mereka dan harus dipantau setiap saat dengan anjingnya,” jelasnya.

Perilaku model

Ingatlah bahwa Anda mengatur nada untuk rumah tangga.

Bonat mengatakan orang tua harus mengajari anak itu cara yang tepat untuk merawat anjing dan memperlakukan anjing dengan baik dan sabar.

Bagaimana jika anak Anda masih stres?

Jika keluarga Anda sudah memiliki seekor anjing (atau beberapa), dan anak Anda masih mengalami tingkat stres yang tinggi, Anda mungkin bertanya-tanya apa yang dapat Anda lakukan selanjutnya.

Bonat menyarankan orang tua agar anak memainkan peran yang lebih aktif dalam perawatan anjing.

“Mereka juga dapat meminta anak melakukan aktivitas dengan anjing seperti mengajak anjing berjalan-jalan, bermain dengan anjing di halaman, atau melatih anjing untuk melakukan perintah atau trik baru,” katanya.

Tetapi pada akhirnya, jika anak Anda masih merasakan tingkat stres yang tinggi meskipun menghabiskan waktu dengan anjing atau anjing, bentuk pengurangan stres lainnya harus dipertimbangkan dan diterapkan, kata Bonat.

"Ini bisa termasuk olahraga, meditasi, perhatian, terapi bermain, dan terapi perilaku kognitif (CBT)," katanya.

Semua Kategori: Blog