Sitemap
Bagikan di Pinterest
Penelitian baru menunjukkan nutrisi spesifik seperti yang ditemukan pada ikan dapat membantu meningkatkan fungsi arteri, menurunkan risiko penyakit kardiovaskular.Jeremy Pawlowski/Stocksy United
  • Sebuah studi baru telah menemukan hubungan antara nutrisi tertentu dan arteri yang lebih fleksibel.
  • Peningkatan asupan protein, niasin, dan seng dikaitkan dengan peningkatan struktur dan fungsi arteri.
  • Kekakuan arteri dikaitkan dengan risiko penyakit kardiovaskular yang lebih besar.
  • Makan lebih banyak makanan yang mengandung nutrisi ini dapat mencegah penyakit dengan menjaga arteri tetap fleksibel.
  • Diet Mediterania adalah diet yang dapat membantu menjaga kesehatan jantung dan pembuluh darah.

Menurut sebuah penelitian yang dipresentasikan pada Kongres Eropa tentang Obesitas (ECO), yang diadakan pada 4-7 Mei 2022 di Maastricht, Belanda, mungkin ada beberapa perubahan pola makan yang sangat khusus yang dapat Anda lakukan yang akan membantu menjaga arteri Anda. sehat dan fleksibel.

Para penulis mengatakan bahwa protein, niasin, dan seng dikaitkan dengan perbaikan baik dalam struktur dan fungsi pembuluh darah dalam penelitian mereka.

Selain itu, mereka menunjukkan pola diet tertentu yang dapat memberikan Anda nutrisi ini, serta nutrisi lain yang terkait dengan kesehatan kardiovaskular.

penelitiannya adalahpra-publikasi dan belum peer-review.

Melacak perubahan nutrisi selama diet

Penulis utama Dr.Brurya Tal dan timnya di Pusat Sagol untuk Sindrom Metabolik, Institut Endokrinologi, Metabolisme dan Hipertensi, Pusat Medis Tel Aviv-Sourasky, Tel Aviv, Israel, menulis bahwa diketahui bahwa penurunan berat badan dikaitkan dengan peningkatan kardiovaskular dan metabolisme. kesehatan.

Apa yang tidak diketahui, bagaimanapun, adalah apakah perubahan nutrisi tertentu selama diet mungkin bertanggung jawab untuk perbaikan tersebut.

Untuk menyelidiki pertanyaan ini, para peneliti mendaftarkan 72 orang dengan sindrom metabolik dan obesitas ke dalam program penurunan berat badan satu tahun.

Sindrom metabolik didefinisikan olehAsosiasi Jantung Amerikamemiliki setidaknya tiga dari faktor risiko berikut:

  • Gula darah tinggi
  • Rendahnya kadar kolesterol "baik" HDL
  • Trigliserida tingkat tinggi
  • Lemak perut berlebih
  • Tekanan darah tinggi

Memiliki sindrom metabolik menempatkan orang pada risiko yang lebih besar untuk penyakit jantung dan pembuluh darah.

MenurutOrganisasi Kesehatan Dunia(WHO), obesitas ditandai dengan indeks massa tubuh (BMI) lebih besar dari 30.

Para peserta penelitian diberikan diet dan rencana olahraga yang dipersonalisasi serta pertemuan rutin dengan dokter dan ahli gizi.

Rata-rata usia peserta adalah 53 tahun.

Mereka diminta untuk mengisi kuesioner diet seminggu sebelum memulai program penurunan berat badan serta di akhir.

Peningkatan nutrisi terkait dengan arteri yang lebih fleksibel

Pada akhir tahun, tim peneliti mengukur fleksibilitas pembuluh darah dengan tiga cara berbeda: kecepatan gelombang nadi (PWV), ketebalan media intima arteri karotis umum (IMT), dan pelebaran yang dimediasi aliran (FMD).

PWV adalah laju di mana gelombang tekanan bergerak ke bawah kapal.

IMT arteri karotis adalah ketebalan dari dua dinding terdalam arteri yang memasok darah ke otak.

FMTterlihat berapa banyak arteri melebar saat aliran darah meningkat.

Pada akhir diet, BMI orang turun rata-rata 9,4 persen.

Selain itu, semua ukuran fleksibilitas pembuluh darah telah meningkat.

Mereka menemukan bahwa peningkatan PWV dikaitkan dengan pengurangan asupan kalori, asupan lemak jenuh yang lebih rendah, dan peningkatan asupan seng.

IMT dikaitkan dengan pengurangan kalori dan lemak jenuh juga.Itu juga terkait dengan peningkatan asupan protein.

Akhirnya, peningkatan PMK dikaitkan dengan peningkatan asupan vitamin niasin (vitamin B3).

Mengapa mempelajari nutrisi dan kekakuan pembuluh darah itu penting

Kekakuan arteridikaitkan dengan penuaan.Hal ini disebabkan oleh hilangnya serat elastin dari waktu ke waktu dengan penggantian serat kolagen, yang membuat arteri kurang fleksibel.

"Pembuluh darah yang terlalu kaku meningkatkan risiko penyakit jantung di masa depan," kata Tal.

Peningkatan kekakuan arteri terkait erat dengan peningkatan risiko kondisi seperti tekanan darah tinggi, penyakit ginjal kronis, stroke, dan penyakit kardiovaskular lainnya.

Kabar baiknya, bagaimanapun, adalah bahwa hal itu tampaknya dapat dibalik.Membalikkan kondisi ini dapat membantu mencegah penyakit kardiovaskular di masa depan.

Tal mengatakan karena dia memiliki gelar PhD di bidang nutrisi, dia tertarik untuk melihat bagaimana nutrisi dapat mempengaruhi fleksibilitas pembuluh darah.

“Nutrisi adalah cara alami untuk mengurangi risiko penyakit jantung dan kami telah menemukan bahwa nutrisi memiliki kemampuan peningkatan yang belum diuji dalam penelitian yang diterbitkan hingga saat ini.”

Diet yang mendukung kesehatan jantung dan pembuluh darah

Beberapa nutrisi yang tampaknya berperan dalam fleksibilitas arteri termasuk seng, niasin, dan protein.

Seng memainkan peran penting dalam produksi oksida nitrat, yang membantu pembuluh darah rileks dan melebar.

Niasin juga membantu melebarkan pembuluh darah, terutama di bagian atas tubuh, menurut penulis penelitian.

Mengenai pola diet mana yang secara khusus dapat memberikan lebih banyak nutrisi ini, Tal berkata, “Diet penurunan berat badan dari peserta penelitian adalah diet Mediterania, kaya protein dan sayuran, yang mengandung kacang-kacangan dan biji-bijian serta buah-buahan dan pati dalam jumlah sedang. ”

Shereen Jegtvig, ahli gizi di University of Bridgeport di Connecticut, yang bukan bagian dari penelitian, setuju dengan pendekatan mereka, mengatakan, "Diet Mediterania adalah diet jantung sehat yang baik menurut sejumlah penelitian."

Diet Nordik dan Okinawa juga bagus, katanya.

"Pada dasarnya, diet jantung sehat sarat dengan sayuran dan buah-buahan dan termasuk banyak biji-bijian (dan biji-bijian yang kurang halus)."

Dia juga mencatat bahwa Anda tidak harus mengikuti diet tertentu.

“Diet terbaik adalah yang bisa Anda ikuti, jadi perlu variasi makanan yang enak yang Anda nikmati, hanya dengan fokus pada pilihan yang lebih sehat,” katanya.

Mengenai nutrisi spesifik yang disebutkan dalam penelitian ini, Jegtvig mengatakan bahwa sumber protein dan niasin yang baik termasuk daging tanpa lemak, ikan, makanan laut, kacang kering, kacang-kacangan dan biji-bijian.Makanan ini juga tinggi seng, tambahnya, dan tiram adalah sumber seng yang sangat baik.

Semua Kategori: Blog