Sitemap
Bagikan di Pinterest
Para ahli mengatakan memakai masker di area dalam ruangan yang ramai adalah salah satu cara untuk mengurangi risiko COVID-19.Irina Velichkina/Getty Images
  • Para ilmuwan mengatakan infeksi ulang COVID-19 menjadi lebih umum.
  • Mereka mengatakan ini tidak selalu mengejutkan karena virus corona baru bermutasi menjadi varian yang lebih menular tetapi kurang mematikan.
  • Mereka mengatakan perlindungan terbaik terhadap penyakit serius dari COVID-19 adalah dengan divaksinasi.
  • Mereka menambahkan bahwa COVID yang lama tetap menjadi perhatian dengan infeksi ulang.

Dengan kedatangan varian Omicron yang sangat menular dari COVID-19 dan sub-varian yang bahkan lebih menular, infeksi ulang dengan virus menjadi semakin umum.

Itu tidak berarti bahwa setiap orang pasti akan mendapatkan COVID-19 atau mendapatkannya lebih dari sekali, tetapi infeksi ulang harus dilihat sebagai bagian dari "normal baru" terkait virus tersebut, kata para ahli.

“Dua faktor utama telah digabungkan untuk membuat infeksi ulang COVID-19 lebih mungkin terjadi,”dr.Jason Lane, kepala petugas medis di Rumah Sakit dan Tim Perawatan Komunitas di ChenMed, mengatakan kepada Healthline. “Pertama, virus terus berkembang menjadi varian baru. Beberapa jelas lebih mungkin lolos dari kekebalan sebelumnya dari infeksi oleh varian dan vaksin yang lebih lama. Kedua, perlindungan kekebalan dari infeksi dan vaksin sebelumnya telah berkurang dari waktu ke waktu.”

dr.Jerome Adams, mantan ASAhli Bedah Umum, katakan lebih blak-blakan.

“Karena kekebalan berkurang dari waktu ke waktu, ada kemungkinan 100 persen bahwa infeksi ulang akan menjadi ciri permanen COVID-19,” katanya kepada Healthline. “Sama seperti flu, yang dapat menginfeksi Anda setiap tahun atau beberapa kali per tahun karena kombinasi varian baru dan kekebalan yang berkurang. Vaksin flu tahunan adalah bagaimana kita menanamkan sistem kekebalan kita dengan pengetahuan dan alat untuk melawan virus selama musim flu. Hal yang sama berlaku, dan akan terus benar, untuk COVID-19.”

Sementara Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) tidak melacak data infeksi ulang, penelitian dari negara lain menunjukkan bahwa infeksi ulang mulai mendominasi lanskap COVID-19.

Satu studi dari Imperial College London, misalnya, menemukan bahwa hampir dua pertiga kasus COVID-19 di Inggris dilaporkan oleh mereka yang disurvei sebagai infeksi ulang.

Vaksinasi masih menjadi pertahanan garis depan

Meskipun infeksi ulang di antara yang divaksinasi dan tidak divaksinasi menjadi lebih umum, para ahli mengatakan vaksin masih merupakan salah satu pertahanan terbaik kita terhadap penyakit serius dan kematian akibat COVID-19.

Beberapa kebingungan seputar ini berasal dari pesan dan harapan kami sebelumnya tentang apa yang dilakukan vaksin, kata Dr.Emily Volk, presiden College of American Pathologists.

“Ketika masyarakat umum berpikir tentang vaksin – ketika kebanyakan dari kita berpikir tentang vaksin – kita berpikir 'mencegah dari penyakit sama sekali,' kan?" katanya kepada Healthline. “Bahwa saya tidak akan terkena campak sama sekali jika saya divaksinasi untuk virus campak. Dan begitulah cara kerja beberapa vaksin. Namun, beberapa vaksin, seperti vaksin virus corona, tidak mencegah terjadinya penyakit. Tapi itu berdampak pada risiko penyakit yang sangat parah sehingga memerlukan rawat inap.”

Angka-angka sebagian besar telah membuktikan hal ini.

Sementara kasus COVID-19 telah meningkat, rawat inap dan kematian akibat virus tidak meningkat pada kecepatan yang sama, menunjukkan tingkat perlindungan kekebalan yang ada mungkin bermanfaat bagi orang secara keseluruhan.

Volk, seperti banyak orang lain, memiliki pengalaman pribadi dengan ini.

“Saya telah divaksinasi dan didorong ke tingkat maksimum yang mungkin pada saat ini, tetapi saya juga terkena COVID beberapa bulan yang lalu,” katanya. “Tapi itu kasus ringan dan saya tidak dirawat di rumah sakit. Saya tidak membutuhkan steroid dosis tinggi. Saya tidak membutuhkan tempat tidur rumah sakit atau mengambil tempat di ruang gawat darurat.”

“Jadi, saya pikir apa yang kita alami sekarang sangat bisa diprediksi,” lanjutnya. “Kami melihat virus berevolusi menjadi virus yang kurang berbahaya daripada bentuk aslinya. Dan itu, khususnya, jauh lebih tidak berbahaya bagi orang-orang yang telah divaksinasi.”

Pertanyaan panjang tentang COVID tampak besar

Sementara COVID-19 mungkin menjadi lebih ringan dan kekebalan di masyarakat lebih kuat, pertanyaan tentang bagaimana reinfeksi berdampak pada gejala sisa pasca-akut COVID-19 (PACS), juga dikenal sebagai COVID panjang, masih belum terselesaikan.

COVID panjang muncul sebagai serangkaian gejala yang bertahan berbulan-bulan setelah infeksi awal hilang.Gejalanya meliputi kelelahan, nyeri tubuh, sesak napas, sulit berkonsentrasi, sakit kepala, dan kehilangan indera perasa atau penciuman.

Para peneliti mencoba memahami lebih jauh tentang kondisi dan cara mengobatinya, yang dapat memengaruhi sebanyak satu dari empat orang yang tertular COVID-19.

Bahkan lebih sedikit yang diketahui tentang bagaimana faktor infeksi ulang menjadi risiko COVID yang lama.

“Tidak banyak yang diketahui,” kata Dr.Kami Kim, spesialis penyakit menular di University of South Florida dan Rumah Sakit Umum Tampa. “Kami tidak benar-benar mengerti siapa dan mengapa orang mendapatkan COVID yang lama. Sepertinya itu bukan tingkat keparahan penyakitnya. ”

Adam setuju.

“Saat ini tidak ada bukti bahwa infeksi ulang membuat orang lebih mungkin mengembangkan gejala pasca-COVID yang dikenal sebagai COVID panjang, tetapi itu tidak berarti Anda tidak boleh mengambil tindakan pencegahan,” katanya. “Yang benar adalah bahwa setiap infeksi atau reinfeksi COVID berpotensi menyebabkan COVID yang berkepanjangan. Ini terutama berlaku untuk wanita, orang paruh baya, dan mereka yang menderita obesitas, serta mereka yang memiliki gejala COVID yang parah.”

Kurangi risiko infeksi ulang

Untuk saat ini, mengurangi risiko infeksi ulang dan menyebarkan COVID-19 ke orang lain tetap sama.

Rekomendasi tersebut meliputi:

  • Mencuci tangan secara teratur.
  • Mengenakan masker jika Anda merasa sakit untuk mencegah penyebaran penyakit kepada orang lain.
  • Melakukan tes virus jika Anda berpikir Anda mungkin telah terpapar.
  • Mengenakan masker n95 berkualitas tinggi di ruang ramai di mana penyebaran komunitas tinggi.

“Cara terbaik untuk membatasi risiko infeksi ulang adalah dengan terus memperlakukan COVID seperti apa adanya: virus yang sangat menular,”kata Adam.

Semua Kategori: Blog