Sitemap
  • Sebuah laporan baru menemukan bahwa anak-anak lebih mungkin dirawat di rumah sakit karena COVID-19 pada tahap awal pandemi dibandingkan dengan flu.
  • Anak-anak dengan COVID-19 juga menghabiskan waktu lebih lama di PICU dibandingkan dengan anak-anak yang terkena flu.
  • Anak-anak cenderung tidak memiliki penyakit parah akibat COVID-19 dibandingkan dengan orang dewasa, tetapi mereka masih berisiko.

Penelitian telah menemukan bahwa COVID-19 masih lebih berbahaya pada anak-anak daripada flu musiman.

Secara umum,COVID-19 jauh lebih ringanpada anak-anak daripada pada orang dewasa, tetapi anak-anak dapat dengan mudah terinfeksi dan dalam beberapa kasus, mengembangkan penyakit serius.

Itulaporanditerbitkan di JAMA Network Open pada hari Rabu menemukan bahwa dua kali lebih banyak anak dirawat dengan COVID-19 selama 15 bulan pertama pandemi dibandingkan dengan jumlah anak yang dirawat di rumah sakit karena flu selama dua tahun sebelum pandemi.

Unit perawatan intensif anak (PICU) dan rawat inap di rumah sakit juga lebih lama pada anak-anak yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 dibandingkan dengan anak-anak yang dirawat di rumah sakit karena flu, menurut temuan tersebut.

Penelitian sebelumnya telah mengidentifikasi tingkat rawat inap dan kematian di rumah sakit yang lebih tinggi di antara anak-anak dengan COVID-19 dibandingkan dengan flu.

Beberapa ahli penyakit menular menduga bahwa COVID-19 lebih berbahaya pada anak-anak selama 15 bulan pertama pandemi karena itu adalah virus baru dan anak-anak tidak memiliki kekebalan sebelumnya.

Kematian anak-anak akibat COVID-19 masih sangat jarang, membuat antara 0 dan 0,02 persen kematian kumulatif di negara bagian yang melaporkan data, menurut American Academy of Pediatrics.

Lebih dari 1.200 anak telah meninggal karena COVID-19 sejak awal pandemi di AS, menurut data sementara dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC.) Ini adalah sebagian kecil dari lebih dari 1 juta kematian akibat COVID-19 dilaporkan di AS

Kematian anakdilaporkanselama musim flu musiman baru-baru ini berkisar antara 37 hingga 199, menurut CDC.Pada 2009-2010 ketika pandemi H1N1 melanda AS, diperkirakan 358 kematian anak dilaporkan.

“Kita sudah tahu sejak awal 2020 bahwa COVID-19 jauh lebih parah daripada influenza. Ini sepenuhnya konsisten dengan pengalaman kami dengan coronavirus versus virus influenza secara historis, ”kata Dr.Linda Yancey, spesialis penyakit menular di Memorial Hermann Health System di Houston, Texas.

“Pada musim flu rata-rata, 50 hingga 100 anak meninggal,”tambah Yance. “Pada tahun 2021, kami kehilangan 600 anak karena COVID-19. Ini sama sekali tidak sebanding.”

Lebih banyak rawat inap anak yang tercatat dengan COVID-19 daripada flu

Para peneliti mengambil data kesehatan dari 66 pusat PICU di Amerika Serikat dan mengidentifikasi 1.561 pasien PICU dengan influenza (antara 2018 dan awal 2020) dan 1.959 pasien PICU dengan COVID-19 (antara April 2020 dan Juni 2021).

Tim peneliti menemukan bahwa ada dua kali lebih banyak penerimaan PICU anak-anak dengan COVID-19 daripada penerimaan PICU anak-anak dengan influenza selama masa studi.

Sekitar sepertiga lebih banyak anak diintubasi dengan COVID-19 dibandingkan dengan flu.

Temuan ini konsisten pada anak-anak dengan dan tanpa penyakit penyerta.

Para peneliti mengatakan temuan ini sejalan dengan penelitian sebelumnya, yang telah menunjukkan lebih tinggimasuk rumah sakit, tingkat kematian dan jumlah kematian di antara anak-anak dengan COVID-19 dibandingkan dengan anak-anak dengan flu.

Para peneliti juga mencatat bahwa karena masa studi di antara pasien PICU COVID-19 adalah dari April 2020 hingga Juni 2021, sebagian besar anak-anak tidak divaksinasi COVID-19 karena mereka belum memenuhi syarat untuk disuntik.

Amerika Serikat.Administrasi Makanan dan Obat-obatanmengesahkan vaksin Pfizeruntuk anak usia 16 dan 17 tahun pada bulan Desember 2020 dan Mei 2021 untuk anak usia 12 hingga 15 tahun.Bidikan diizinkan untuk digunakan pada anak-anak usia 5 hingga 11 Oktober 2021.

“Saya tidak terkejut dengan temuan karena ketersediaan vaksinasi influenza selama masa studi untuk influenza dan tidak tersedianya vaksin COVID-19 selama masa studi untuk infeksi COVID-19. Ada juga kekebalan masa lalu karena serangan influenza sebelumnya, dan jenis COVID-19 ini adalah virus baru, ”dr.Zachary Hoy, spesialis penyakit menular pediatrik di Pediatrix Nashville Pediatric Infectious Disease, mengatakan kepada Healthline.

Hoy tertarik untuk melihat bagaimana data COVID-19 dibandingkan dengan data dari pandemi influenza H1N1 pada tahun 2009.

Vaksinasi dapat membantu melindungi anak-anak dari virus

Selama pandemi, data menunjukkan bahwa COVID-19, secara umum, tidak terlalu parah pada anak-anak dibandingkan dengan orang dewasa.

Anak-anak biasanya mengalami gejala yang lebih ringan, tetapi beberapa anak yang tertular SARS-CoV-2 akanmengembangkan penyakit parahdan komplikasi.

Dari anak-anak yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19, sebagian besar memiliki kondisi yang mendasarinya, menurutCDC.

Hoy percaya bahwa kekebalan masa lalu karena infeksi influenza sebelumnya, kekebalan kelompok dan ketersediaan vaksin influenza kemungkinan berkontribusi pada influenza yang kurang berbahaya daripada COVID-19 pada anak-anak.

“Karena kami terpapar lebih banyak jenis COVID-19 dan peluang vaksinasi, kami kemungkinan akan menganggap COVID-19 sebagai bagian dari virus pernapasan yang dapat menyebabkan penyakit pada anak-anak dan dalam beberapa kasus masuk ke ICU dengan penyakit yang signifikan,”kata Hoy.

Ada vaksin yang aman dan efektif yang dapat melindungi anak-anak dari kedua virus tersebut, kata Yancey.

“Manfaat vaksin yang tak terhitung jumlahnya tidak dapat dilebih-lebihkan, jutaan nyawa telah diselamatkan olehnya dan jutaan lainnya akan ada di tahun-tahun mendatang. Vaksin telah mengambil penyakit mematikan dan membasminya atau menguranginya menjadi penyakit yang kebanyakan sepele, ”kata Yance.

Garis bawah

Penelitian telah menemukan bahwa COVID-19 lebih berbahaya pada anak-anak daripada flu musiman.Laporan tersebut menemukan bahwa dua kali lebih banyak anak yang dirawat karena COVID-19 selama 15 bulan pertama pandemi dibandingkan dengan jumlah anak yang dirawat di rumah sakit karena flu selama dua tahun sebelum pandemi.Studi ini juga menemukan bahwa masa inap di rumah sakit dan PICU lebih lama di antara anak-anak dengan COVID-19 dibandingkan dengan anak-anak dengan flu.

Semua Kategori: Blog