Sitemap
  • Produk CBD topikal sering salah diberi label, dengan beberapa produk mengandung kadar CBD yang berbeda dari yang tercantum pada label.
  • Produk CBD lainnya mungkin mengandung THC, bahan psikoaktif utama yang ditemukan dalam ganja, meskipun diberi label 'bebas THC.'
  • Menurut para ahli, produk CBD yang tertelan dan transdermal yang salah label dapat menimbulkan risiko kesehatan, terutama bagi individu yang menggunakan obat-obatan tertentu.
  • Mengetahui cara mengidentifikasi produsen CBD yang tepercaya dapat membantu konsumen menginformasikan keputusan mereka saat membeli produk CBD.

CBD (cannabidiol) sering dipasarkan sebagai obat untuk semua, tetapi sebagian besar produk tidak diatur.

Faktanya, Food and Drug Administration telahdisetujuihanya satu produk CBD, Epidiolex, untuk pengobatan kejang yang terkait dengan dua bentuk epilepsi yang langka dan parah: sindrom Lennox-Gastaut, dan sindrom Dravet.

Menurutstudi baru, banyak produk CBD topikal yang tersedia secara online atau di toko ritel tidak mengandung jumlah cannabidiol yang tercantum pada label.Penelitian, baru-baru ini diterbitkan di Jama Network Open, menunjukkan bahwa beberapa produk CBD bahkan mungkin mengandung THC - bahan aktif utama yang ditemukan dalam ganja yang menyebabkan "tinggi" - meskipun diklaim bebas THC.

“Label yang menyesatkan dapat menyebabkan orang menggunakan produk CBD yang tidak diatur dengan baik dan mahal daripada produk yang disetujui FDA yang ditetapkan sebagai produk yang aman dan efektif untuk kondisi kesehatan tertentu,”Tory Spindle, PhD, rekan penulis studi baru dan asisten profesor psikiatri dan ilmu perilaku di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins, mengatakan dalam siaran pers.

Pelabelan produk CBD yang salah

CBD dan THC (delta-9-tetrahydrocannabinol) adalah senyawa yang paling umum dikenal dalam ganja.Sementara THC dapat menghasilkan tinggi, CBD tidak.

Di bawah Undang-Undang Peningkatan Pertanian 2018, (RUU Pertanian), produk CBD yang mengandung kurang dari 0,3% THC tidak dianggap ilegal menurut hukum federal.Ini telah menyebabkan proliferasi produk CBD yang dipertanyakan yang belum diuji secara menyeluruh untuk memastikan mereka mengandung apa yang diklaim oleh label yang mereka lakukan.

Namun, beberapa produk CBD yang mengandung THC mengungkapkan pada label bahwa mereka mengandung 0,3% atau kurang THC.Ini dapat bervariasi tergantung pada apakah produk CBD adalah spektrum penuh, spektrum luas, atau isolat CBD.

Dalam studi baru, para peneliti dari Universitas Johns Hopkins di Baltimore menguji 105 produk CBD topikal – termasuk lotion, krim, dan patch – yang dibeli secara online dan di toko ritel pada tahun 2020.

Hanya 85% dari produk yang mencantumkan jumlah CBD dalam miligram pada label, para peneliti menemukan.Dari produk yang mencantumkan jumlah CBD, hanya sekitar 25% yang diberi label secara akurat.

Sebaliknya, lebih dari setengahnya mengandung lebih banyak CBD daripada yang tercantum pada label, sementara hampir 20% mengandung lebih sedikit CBD daripada yang tercantum pada label.

Peneliti juga mendeteksi THC pada 35% dari 105 produk, meskipun semuanya dalam batas legal 0,3%.Namun, empat produk yang mengandung THC masih berlabel bebas THC dan 19 tidak mencantumkan THC sama sekali.

Penelitian sebelumnya telah menemukan pelabelan produk CBD yang tidak akurat dan menyesatkan.

Di sebuahstudi 2017, peneliti dari University of Pennsylvania menguji 84 ekstrak cair CBD yang dibeli secara online.Sekitar 30% berisi jumlah CBD yang tercantum pada label.Namun, lebih dari 40% mengandung lebih banyak CBD daripada yang tercantum pada label, dan sekitar 25% mengandung lebih sedikit CBD daripada yang tercantum pada label.

Selain itu, peneliti mendeteksi THC di lebih dari 20% produk.

Kekhawatiran tentang produk CBD yang salah label

Jamie Corroon, ND, MPH, pendiri dan direktur medis dari Center for Medical Cannabis Education di Del Mar, California, mengatakan produk CBD yang salah diberi label tentu saja merupakan masalah, tetapi risiko kesehatannya mungkin bergantung pada produk dan bagaimana labelnya salah.

Jumlah CBD dan THC . yang tidak akurat

Jika Anda menggunakan produk CBD yang mengandung lebih banyak CBD daripada yang tercantum pada label, terutama untuk produk yang dapat dicerna, jumlah CBD yang lebih tinggi dapat memasuki aliran darah Anda.Namun, kecil kemungkinan produk CBD topikal seperti lotion atau krim, termasuk yang mengandung 0,3% atau kurang dari THC, akan menghasilkan "tinggi."

Menurut Corroon, produk CBD topikal yang salah label yang dapat menimbulkan risiko lebih tinggi adalah produk transdermal - mirip dengan patch nikotin - yang dirancang untuk memindahkan senyawa ke dalam aliran darah melalui kulit.

Tentu saja, kehadiran THC dalam produk CBD transdermal atau tertelan menghadirkan risiko yang berbeda.

Misalnya, seseorang yang menelan produk CBD yang salah label “mungkin sedang mengendarai kendaraan ketika efek [THC] menyerang, dan itu dapat menyebabkan masalah bagi mereka,”kata Corron. "Mungkin juga mereka gagal dalam tes narkoba."

Memang, sebuah studi 2019 oleh para peneliti Johns Hopkins menemukan bahwa penggunaan produk CBD yang mengandung kurang dari 0,3% THC dapat menghasilkan hasil positif pada tes skrining obat urin.

Kemungkinan interaksi obat

Para ahli telah menyatakan keprihatinan bahwa jumlah CBD dalam suatu produk dapat berinteraksi dengan obat resep yang dikonsumsi seseorang, seperti antibiotik, obat tekanan darah, obat kolesterol, dan obat nyeri.

Corroon mengatakan untuk produk CBD yang diberi label secara akurat, risiko interaksi obat "cukup kecil" kecuali orang tersebut mengonsumsi seluruh botol ekstrak CBD atau menggunakan produk CBD berpotensi tinggi. "Meskipun demikian, risikonya ada," katanya.

Interaksi obat dengan CBD dapat terjadi selama proses metabolisme.CBD dimetabolisme dalam tubuh oleh keluarga enzim yang dikenal sebagai sitokrom P450 (CYP450). Dalam keluarga CYP450 adalah enzim yang disebut CYP3A4, yang juga memetabolisme sekitar 60% obat resep.

Namun, CBD dapat mengganggu CYP3A4 dan menghambat bagaimana obat dipecah dalam sistem Anda.Jika tubuh Anda memetabolisme obat terlalu lambat, itu bisa berarti bahwa Anda berakhir dengan lebih banyak obat di sistem Anda daripada yang Anda butuhkan, yang dapat menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan atau berbahaya.

Tips memilih produk CBD yang berkualitas

FDA tidak mengatur produk CBD seperti obat resep, meskipun agensi akan mengirimsurat peringatanperusahaan jika mereka melanggar hukum.

Namun, kurangnya regulasi di muka ini dapat mempersulit orang untuk menemukan produk CBD yang berkualitas.Salah satu cara untuk memilih produk CBD berkualitas tinggi adalah dengan meminta profesional kesehatan yang Anda percaya untuk rekomendasi mereka.

Meskipun tidak ada pengujian laboratorium standar untuk produk CBD, Corroon mengatakan bahwa beberapa perusahaan berusaha keras untuk memastikan produk mereka memenuhi standar kualitas tertentu.Mereka yang melakukannya, tidak menyembunyikan informasi itu, tambahnya.

“Ada produsen di luar sana yang memudahkan Anda untuk melihat sertifikat analisis, seperti menautkannya dari kode QR pada label,”kata Corron. “Ini diharapkan akan lebih akurat daripada label, terutama jika analisis dilakukan oleh pihak ketiga yang independen.”

Tanda lain bahwa produsen CBD peduli dengan kualitas adalah mereka tidak membuat klaim kesehatan tentang produk mereka — klaim semacam ini adalahtidak diizinkan oleh FDAuntuk produk CBD.

Menurut Corroon, perusahaan yang ingin bertahan di pasar untuk jangka panjang cenderung sangat memperhatikan FDA dan peraturan pemerintah lainnya untuk produk CBD.

“Jika sebuah perusahaan di luar sana membuat banyak klaim, bagi saya itu adalah tanda bahaya,” katanya. "Jadi, perusahaan mana pun yang mengatakan 'kita bisa mengobati ini' atau 'kita bisa menyembuhkannya', saya akan menghindarinya."

Membawa pergi

Penelitian menunjukkan bahwa banyak produk CBD salah diberi label, dengan beberapa mengandung THC meskipun diberi label bebas THC.Tetapi banyak produk CBD yang mengandung THC 0,3% atau kurang transparan tentang konten THC pada label.

Meskipun risiko kesehatan dari produk CBD yang salah diberi label tetap rendah, beberapa orang, seperti mereka yang menggunakan obat untuk kondisi kesehatan tertentu mungkin menghadapi peningkatan risiko interaksi negatif.

Membiasakan diri Anda dengan label CBD dan mencari sertifikat analisis dapat membantu memastikan Anda membeli produk CBD berkualitas yang telah melalui beberapa tingkat pemeriksaan.Anda juga ingin menghindari produk CBD yang membuat klaim kesehatan.

Selain itu, para ahli seperti Corroon menyarankan untuk berhati-hati di mana Anda membeli CBD Anda. “Toko dan pompa bensin mungkin bukan tempat terbaik untuk menemukan produk CBD Anda,” katanya. "Setidaknya untuk menemukan yang memiliki representasi akurat dari konten pada label."

Semua Kategori: Blog