Sitemap

Bekerja berjam-jam dan mengatasi stres kronis dapat memiliki dampak jangka panjang pada kesehatan dan kesejahteraan seseorang.Dalam Fitur Khusus ini, kami melihat bukti ilmiah bahwa terlalu banyak bekerja dapat berdampak negatif pada kesehatan, dan mencari tahu apa yang dikatakan pakar kesehatan tentang tautan ini, dan bagaimana mencegah atau mengatasi efek terlalu banyak bekerja.

Bagikan di Pinterest
Seberapa berbahayakah bekerja berlebihan bagi kesehatan?Kredit gambar: The Good Brigade/Getty Images.

Bekerja keras telah identik dengan kesuksesan, terutama di tempat kerja.Meskipun tidak dapat disangkal ada manfaat dari kerja keras, seperti pengembangan pribadi dan menginspirasi orang lain di sekitar Anda, kebalikannya dapat dikatakan tentang bekerja terlalu keras.

Meskipun konsep kerja berlebihan bukanlah hal baru, konsep ini mencapai titik penting selama pandemi COVID-19 baru-baru ini.Selama waktu ini, perpindahan untuk bekerja dari rumah dan penguncian yang diperlukan membuat banyak orang mulai bekerja lebih lama karena menghilangkan batasan antara waktu kerja dan waktu rumah.

Sebuah survei yang dilakukan oleh firma kepegawaian Robert Half pada tahun 2020 menemukan bahwa 55% responden yang beralih ke pengaturan kerja dari rumah bekerja pada akhir pekan, sementara 34% mengatakan mereka bekerja lebih dari 8 jam per hari secara teratur.

Biro Riset Ekonomi Nasional juga melaporkan bahwa lama hari kerja rata-rata meningkat 48,5 menit selama pandemi.

Beban kerja yang berlebihan selama pandemi sangat dirasakan oleh pekerja garis depan, seperti profesional kesehatan dan responden darurat.Studi menemukan bahwa petugas kesehatan berada dirisiko tinggi untuk kelelahankarena beban kerja mereka yang meningkat selama pandemi.

Pada Mei 2019, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengklasifikasikan burnout sebagai “fenomena pekerjaandimana stres kerja seseorang belum dikelola dengan baik.Ini dapat ditandai dengan:

  • merasa lelah
  • merasa negatif atau sinis terhadap pekerjaan mereka
  • mengurangi kemanjuran profesional.

Selain perasaan dan konsekuensi yang merugikan ini, berbagai penelitian menekankan dampak negatif dari kerja berlebihan terhadap kesehatan secara keseluruhan.

Sebagai Dr.Adam Perlman — direktur kesehatan dan kesejahteraan integratif untuk Mayo Clinic Florida, dan kepala petugas medis di meQuilibrium — mengatakan kepada Medical News Today, sementara tubuh dan otak seseorang memiliki kapasitas yang luar biasa untuk menjadi tangguh dan mudah beradaptasi, mereka memiliki batas dan kebutuhannya sendiri. diperhatikan agar dapat berfungsi dengan baik.

“Ketika kita terlalu banyak bekerja dan gagal memprioritaskan perawatan diri, kita tidak memberikan tubuh atau otak apa yang dibutuhkan untuk beristirahat dan memulihkan diri,” tambahnya. “Pada akhirnya, itu cenderung mengarah pada tekanan fisik dan mental.”

Bagaimana terlalu banyak pekerjaan dan stres berdampak pada kesehatan?

Salah satu kekhawatiran terbesar tentang kerja berlebihan dan kelelahan adalah stres.Itu karena peningkatan stres telah dikaitkan dengan berbagai masalah kesehatan, dari:depresiuntuk diabetes,tekanan darah tinggi, dan masalah pencernaan.

Pekerja sosial klinis Iris Waichler menjelaskan untuk MNT bahwa stres tambahan akibat kerja berlebihan dapat meningkatkan produksi hormonkortisol.

"Ini dapat meningkatkan risiko serangan jantung atau stroke," katanya. “Peningkatan stres pada tubuh juga dapat menyebabkan sakit punggung dan sakit leher serta pengencangan otot.”

“Gizi yang sehat dapat menderita jika tidak ada waktu untuk makan di tempat kerja atau waktu untuk berbelanja atau memasak makanan yang lebih sehat,”Waichler menambahkan. “Waktu tambahan di tempat kerja juga berarti lebih sedikit waktu untuk hubungan, olahraga, dan melakukan hal-hal lain yang dapat membantu Anda rileks. Akhirnya, stres tambahan dapat menyebabkan orang beralih ke alkohol atau obat-obatan untuk mengatasinya. Burnout bisa menjadi hasil akhirnya.”

Mengingat bahwa bahkan stresor kecil dapat berdampak pada kesehatan jangka panjang seseorang, seperti yang ditunjukkan oleh sebuah penelitian dari tahun 2018, dampak dari paparan stres kronis bisa sangat mengerikan.

“Ketika Anda mengalami stres dalam jangka waktu yang lama, mekanisme [‘fight or flight‘] Anda dapat terus diaktifkan,” jelas Elizabeth Roddick, apoteker yang berbasis di Inggris, dan penasihat kesehatan untuk wanita di atas 50 tahun.

“Ironisnya mekanisme ini berguna di saat-saat bahaya [seperti] ketika keluar dari jalur mobil. Aliran adrenalin yang tiba-tiba memicu otot, jantung, dan kesadaran visual Anda, membantu Anda bergerak dengan cepat, ”katanya.

“Jika di sisi lain, stres tanpa henti merasuki kehidupan kerja Anda, mungkin ditambah dengan jam kerja yang panjang tanpa istirahat, maka kesehatan mental dan fisik Anda dapat terpengaruh.”

– Elizabeth Roddick

Roddick memberi MNT contoh pribadi tentang stres terkait pekerjaan melalui pengalamannya sendiri menjalankan dua apotek di Glasgow.

Ketika anggota staf jatuh sakit dan Roddick dipaksa bekerja terlalu keras, dia terkena infeksi tenggorokan, yang mengakibatkan ketidakmampuan untuk berbicara dengan jelas selama 2 bulan.

“Ini […] menggambarkan dengan jelas bagaimana stres yang berlebihan dapat mengakibatkan munculnya masalah fisik,”kata Roddick. "Dan bagaimana, menghadapi banyak contoh selama bertahun-tahun pasien saya menunjukkan gejala fisik karena stres, sangat penting untuk kesejahteraan untuk memastikan stres dikelola sebelum mempengaruhi kesehatan."

Apakah terlalu banyak bekerja meningkatkan risiko kematian?

Dengan terlalu banyak bekerja dan kelelahan menyebabkan masalah kesehatan, orang mungkin bertanya-tanya bagaimana hal ini dapat berdampak pada risiko kematian seseorang.

WHO melaporkan peningkatan jam kerja berkontribusi pada kematian745.000orang melalui stroke danpenyakit jantung iskemikpada tahun 2016 — meningkat 29% dibandingkan dengan data dari tahun 2000.

Studi tersebut juga menunjukkan bahwa mereka yang bekerja 55 jam atau lebih dalam seminggu memiliki risiko 35% lebih tinggi untuk terkena stroke dan 17% lebih tinggi untuk meninggal akibat penyakit jantung iskemik jika dibandingkan dengan orang yang bekerja 35 hingga 40 jam seminggu.

Sementara kerja berlebihan adalah masalah di seluruh dunia, pihak berwenang dinegara-negara Asia— terutama Jepang, Korea Selatan, dan Taiwan — telah menyatakan keprihatinan khusus tentang fenomena ini.Dalam bahasa Jepang, bahkan ada istilah khusus untuk ini, “karoshi,” yang berarti “kematian karena terlalu banyak bekerja.”

Para peneliti telah menghubungkan karoshi dengan sejumlah masalah kesehatan, termasuk:pukulandan penyakit kardiovaskular.

Para ilmuwan juga mengaitkan kerja berlebihan dengan kondisi lain yang berpotensi mengancam jiwa, termasuk:penyakit serebrovaskular dan kardiovaskular,diabetes tipe 2, dan penyakit kronis lainnya, seperti penyakit jantung, beberapa jenis kanker, radang sendi, penyakit paru-paru kronis, dan hipertensi.

Mencegah kerja berlebihan

Apa yang dapat dilakukan karyawan dan pengusaha untuk mencegah kerja berlebihan dan kelelahan?

Pertama dan terpenting, Dr.Perlman mengatakan, pengusaha perlu menjaga dialog terbuka dan jalur komunikasi dengan karyawan mereka untuk benar-benar memahami tantangan kerja berlebihan yang mungkin mereka hadapi.

“Menekankan bahwa karyawan harus meluangkan waktu untuk beristirahat dan mengisi ulang serta mengambil hari libur mereka adalah peran penting bagi kepemimpinan. Menekankan bahwa manajer harus melakukan yang terbaik untuk meminimalkan pertemuan yang berlebihan dan beban administrasi juga penting. Selain itu, komunikasi yang sering seputar sumber daya yang tersedia untuk mendukung kesejahteraan mental dan fisik yang dapat diakses oleh karyawan di dalam perusahaan sangat penting.”

- dr.Adam Perlman

Waichler juga menyarankan pengusaha untuk mengatasi masalah dan kekhawatiran terlalu banyak pekerjaan dengan menciptakan peluang untuk hari kesehatan mental, dan cuti medis keluarga ketika kesehatan atau krisis lainnya terjadi.

Dia juga menyarankan majikan memiliki seseorang yang karyawan wanita, khususnya, merasa nyaman berbicara dengan jika mereka mengalami gejala kelelahan, seperti perubahan suasana hati atau perilaku.

Studi menunjukkan bahwa wanita di tempat kerja mengalami tingkat kelelahan yang lebih tinggi dibandingkan dengan pria karena tanggung jawab kehidupan rumah yang lebih besar.

“Perempuan secara tradisional menyeimbangkan lebih dari satu peran selain pekerjaan mereka,”Waichler menjelaskan. “Itu dapat mencakup peran mereka sebagai istri, ibu, saudara perempuan, dll. [Sekitar] 65% dari waktu perempuan adalah pengasuh di samping semua hal lain yang mereka lakukan. Ketika Anda menggabungkan peran pekerjaan mereka dengan semua tuntutan dan tanggung jawab hidup mereka yang lain, itu adalah resep untuk stres dan kelelahan. Skenario ini menyisakan sedikit waktu bagi perempuan untuk terlibat dalam aktivitas perawatan diri.”

Untuk karyawan itu sendiri, Waichler menyarankan untuk memperhatikan perubahan negatif pada tubuh, suasana hati, dan perilaku seseorang, dan mencari bantuan jika diperlukan.

Dia juga menyarankan bahwa "berlatih teknik perhatian seperti yoga" dapat membantu menghilangkan stres. “Meditasi dan pernapasan dalam dapat memiliki efek menenangkan, menurunkan detak jantung dan tekanan darah, serta mengurangi stres dalam tubuh. Bahkan istirahat sejenak di tempat kerja dan melakukan pernapasan dalam bisa bermanfaat, ”katanya.

Dan dr.Perlman menyarankan karyawan untuk mengadvokasi kesejahteraan mental dan fisik pribadi mereka sebanyak mungkin:

“Idealnya, keamanan psikologis harus ada di dalam perusahaan sehingga seorang karyawan dapat berbicara dengan atasan mereka mengenai kekhawatiran mereka tentang kerja berlebihan dan dampaknya terhadap kesehatan emosional dan fisik mereka.”

“Untungnya, para administrator semakin sadar akan kerugian akibat kerja berlebihan yang menimpa karyawan mereka dan, meskipun tidak selalu demikian, lebih sensitif untuk menemukan solusi kreatif seperti fleksibilitas tambahan seputar jadwal dan model hybrid bekerja dari kantor serta virtual. ,”dr.Perlman mencatat.

Semua Kategori: Blog