Sitemap
  • Sebuah penelitian kecil menemukan bahwa cannabidiol (CBD) memiliki sedikit efek pada mengemudi orang, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan.
  • Jutaan orang Amerika menggunakan CBD untuk membantu mengatasi nyeri kronis, gangguan tidur, dan kecemasan.
  • Orang dapat mengalami kantuk saat menggunakan CBD.

Cannabidiol, atau CBD, memiliki sedikit efek pada kemampuan mengemudi atau kognitif orang, sebuah studi baru menemukan, bahkan pada dosis yang lebih tinggi.

Ini harus menawarkan jaminan kepada jutaan orang Amerika yang menggunakan senyawa ganja ini untuk nyeri kronis, gangguan tidur, atau kecemasan.

“Ini adalah topik yang sangat penting, mengingat meningkatnya prevalensi penggunaan CBD oleh masyarakat untuk berbagai gejala medis dan kejiwaan,” kata Thomas D.Marcotte, PhD, co-director Center for Medicinal Cannabis Research di University of California, San Diego, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Penulis penelitian mengingatkan bahwa diperlukan lebih banyak penelitian dan bahwa studi mereka berfokus pada CBD secara terpisah, sehingga orang yang menggunakan obat lain bersama CBD harus mengemudi dengan hati-hati.

"Meskipun CBD umumnya dianggap 'tidak memabukkan,' efeknya pada tugas-tugas yang sensitif terhadap keselamatan masih ditetapkan," penulis studi Danielle McCartney, PhD, seorang peneliti di Universitas Sydney's Lambert Initiative for Cannabinoid Therapeutics, mengatakan dalam rilis berita . "Studi kami adalah yang pertama mengkonfirmasi bahwa, ketika dikonsumsi sendiri, CBD aman untuk pengemudi."

Studi berfokus pada minyak CBD dan dosis yang lebih tinggi

Tidak seperti THC, senyawa psikoaktif utama dalam ganja yang menghasilkan sensasi "tinggi", CBD tampaknya tidak memiliki efek yang sama pada manusia.

Namun, hanya satu sebelumnyabelajar, juga oleh para peneliti di University of Sydney, secara langsung menyelidiki efek CBD pada kinerja mengemudi.

Para peneliti menemukan bahwa CBD tidak meningkatkan seberapa banyak orang berkelok-kelok atau melayang dalam tes yang dilakukan pada simulator mengemudi - ukuran standar kemampuan mengemudi.

Studi sebelumnya ini menggunakan ganja yang mengandung CBD yang diuapkan.CBD lebih sering dicerna secara oral sebagai minyak, kapsul, atau edibles.

Dalam studi kecil baru, yang diterbitkan 30 Mei di Journal of Psychopharmacology, para peneliti memberi 17 orang CBD dalam minyak - pada salah satu dari tiga dosis (15, 300, atau 1.500 miligram) atau plasebo tidak aktif.

Sebagian besar penelitian tentang efek menguntungkan CBD menggunakan dosis hingga 1.500 miligram.

Sebelum dan beberapa kali setelah mengonsumsi CBD atau plasebo — hingga 3,5 hingga 4 jam — peserta menyelesaikan tugas di simulator mengemudi.

Ini termasuk mengikuti dengan aman di belakang mobil lain dan mengemudi di sepanjang jalan raya dan jalan pedesaan.Para peneliti menggunakan tes ini untuk mengukur seberapa baik orang dapat mengendalikan mobil simulasi.

Peserta juga mengambil beberapa tes komputerisasi yang mengukur fungsi kognitif mereka, gangguan akibat obat, dan waktu reaksi.

Selain itu, mereka melaporkan pengalaman subjektif mereka, seperti apakah mereka merasa “dirajam”, “dibius”, “waspada”, “cemas”, atau “mengantuk”.

Setiap orang menyelesaikan pengujian empat kali - untuk tiga dosis berbeda ditambah plasebo - dengan setidaknya tujuh hari di antara setiap sesi.

Diperlukan lebih banyak penelitian tentang CBD dan mengemudi

Tak satu pun dari dosis CBD tampaknya mengganggu kemampuan mengemudi peserta atau kinerja kognitif atau menyebabkan perasaan mabuk, para peneliti menemukan.

Selain itu, perubahan rata-rata berapa banyak orang berkelok-kelok atau melayang lebih kecil daripada apa yang terlihat dengan keracunan obat-obatan lain di tempat lain.belajar, kata para peneliti.Itu juga lebih kecil dari pada CBD dan studi mengemudi sebelumnya.

"Ini adalah studi yang dilakukan dengan baik yang menambah literatur yang berkembang bahwa CBD saja tidak mungkin secara kognitif merusak atau mempengaruhi kinerja mengemudi secara negatif," kata Dr.Marcotte, "walaupun data tentang yang terakhir masih jarang."

Dalam memutuskan apakah CBD mengganggu pengemudi, para peneliti melihat secara khusus apakah dampak CBD lebih besar daripada yang terjadi pada konsentrasi alkohol dalam darah (BAC) 0,05 persen.

Dalam ukuran yang mereka lihat, ternyata tidak.

Tim Brown, PhD, direktur penelitian mengemudi dibius di National Advanced Driving Simulator di University of Iowa, mengatakan sementara BAC adalah perbandingan yang berguna, beberapa gangguan mengemudi terjadi pada 0,05 persen.

Dan di beberapa negara, ini adalah batas legal, sedangkan di sebagian besar negara bagian AS, ini lebih tinggi — 0,08 persen.

“Jadi tidak lebih buruk dari level itu [0,05 persen] tidak berarti ‘aman,'”dr.kata coklat.

Para peneliti menemukan bahwa orang yang mengonsumsi 300 atau 1.500 miligram juga melaporkan tingkat kecemasan yang lebih rendah daripada mereka yang mengonsumsi 15 miligram CBD atau plasebo.Ini cocok dengan yang lainrisetmelihat manfaat anti-kecemasan dari CBD.

Karena pembatasan COVID-19 yang berlaku saat penelitian dilakukan, para peneliti tidak dapat merekrut orang sebanyak yang mereka maksudkan semula.

Akibatnya, mereka tidak dapat menentukan dampak CBD pada bagian "mengikuti mobil" dari tes mengemudi simulasi pertama, yang terjadi 45 hingga 75 menit setelah orang menggunakan CBD.

Brown mengatakan meskipun penelitian menunjukkan sedikit efek CBD pada mengemudi, hasilnya harus dilihat dengan hati-hati.

Sebagian besar peserta bukan pengguna ganja atau CBD yang sering, katanya, jadi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui apakah penggunaan CBD jangka panjang atau penggunaan CBD bersama obat lain memengaruhi kemampuan mengemudi.

Marcotte mengatakan penelitian di masa depan juga harus melihat pengemudi yang menggunakan CBD untuk gejala medis atau kejiwaan, termasuk orang dewasa yang lebih tua.

Selain itu, sementara kemampuan untuk tetap berada di jalur seseorang saat mengemudi adalah "ukuran keamanan yang baik",Brown mengatakan hasilnya tidak mengesampingkan dampak CBD pada aspek mengemudi lainnya.

“Narkoba bisa memiliki efek yang kecil atau bahkan meningkatkan penjagaan jalur tetapi masih menghasilkan waktu reaksi yang tertunda untuk peristiwa-peristiwa kritis,” katanya.

Misalnya, jika stimulan meningkatkan fokus, pengemudi mungkin sangat memperhatikan apa yang terjadi di depan mereka sehingga mereka kehilangan — dan menunda menanggapi — apa yang terjadi di pinggiran mereka, seperti seorang anak yang berlari ke jalan.

Brown mengatakan ada juga tanda-tanda bahwa orang dalam penelitian yang menggunakan CBD mungkin mengemudi lebih lambat, yang dapat menutupi efek obat pada seberapa banyak seseorang menenun atau melayang.

Hati-hati menggunakan CBD saat mengemudi

Meskipun studi baru menunjukkan bahwa CBD tidak mungkin mengganggu mengemudi melalui keracunan, beberapa orang yang menggunakan CBD dapatmengalami kantuk, yang mungkin mempengaruhi kemampuan mengemudi mereka.

CBD juga berpotensi berinteraksi dengan obat lain, termasuk obat nyeri, antidepresan, obat kejang, dan obat diabetes.

Pengemudi juga harus berhati-hati tentang produk CBD mana yang mereka gunakan karena beberapa mungkin mengandung komponen ganja lainnya.

“Di pasar yang diatur dengan buruk, penting bagi pengguna untuk memperhatikan bahwa kemurnian produk CBD tidak selalu jelas, dan THC (yang dapat mengganggu mengemudi) mungkin ada di beberapa produk,”kata Marcotte.

Semua Kategori: Blog