Sitemap
Bagikan di Pinterest
Penelitian dari enam dekade terakhir menunjukkan bahwa orang Amerika lebih bersedia bekerja sama dengan orang yang tidak mereka kenal daripada di tahun 1950-an.Gambar Getty
  • Sebuah meta-analisis baru menunjukkan bahwa orang bergaul lebih baik dengan orang asing daripada yang mereka lakukan enam dekade lalu.
  • Para peneliti percaya perubahan sosial dan ekonomi, seperti peningkatan jumlah individu yang hidup sendiri, mungkin menjadi faktor.
  • Para ahli dan peneliti berharap kerja sama ini membantu kita bekerja sama dalam isu-isu seperti perubahan iklim dan keadilan rasial.

Sebuah pandemi global, kerusuhan politik, dan terbaliknya Roe vs.Wade telah memicu perdebatan antara keluarga, teman, dan bahkan orang asing.Percakapan bisa menjadi panas dan memberi kesan bahwa masyarakat lebih terpecah dari sebelumnya.

Tetapi meta-analisis baru oleh American Psychological Association menunjukkan bahwa mungkin tidak demikian.Penelitian yang dipublikasikan secara online pada 18 Juli menunjukkan bahwa kerja sama di antara orang asing telah meningkat sejak 1950-an.

“Kami terkejut dengan temuan kami bahwa orang Amerika menjadi lebih kooperatif selama enam dekade terakhir karena banyak orang percaya masyarakat AS menjadi kurang terhubung secara sosial, kurang percaya, dan kurang berkomitmen untuk kebaikan bersama,” pemimpin peneliti Yu Kou, PhD, seorang profesor psikologi sosial di Beijing Normal University, mengatakan dalam rilis berita APA.

“Kerja sama yang lebih besar di dalam dan di antara masyarakat dapat membantu kita mengatasi tantangan global, seperti respons terhadap pandemi, perubahan iklim, dan krisis imigran.”

Para peneliti mengamati 511 penelitian di AS dengan lebih dari 63.000 peserta yang dilakukan antara tahun 1956 dan 2017.Temuan tersebut menunjukkan sedikit peningkatan namun bertahap dalam kerja sama selama 61 tahun terakhir, yang mereka kaitkan dengan:

  • urbanisasi
  • lebih banyak orang yang hidup sendiri
  • kekayaan masyarakat
  • ketimpangan pendapatan

Para penulis menekankan bahwa mereka tidak dapat secara definitif membuktikan faktor-faktor tersebut memicu peningkatan kerja sama, tetapi mereka mencatat korelasi.Para peneliti juga tidak melihat data tentang masalah lain seputar interaksi orang asing, seperti kepercayaan orang Amerika pada orang yang tidak mereka kenal.

Jika Anda terkejut dengan temuan ini, kemungkinan Anda tidak sendirian.Bahkan para peserta merasa bahwa kepercayaan orang Amerika pada kecenderungan orang lain untuk bekerja sama telah menurun selama beberapa dekade terakhir.

Temuan ini mungkin menjadi secercah harapan di era yang memecah belah

Studi ini tidak berarti orang Amerika tidak terbagi dalam beberapa hal.

Penelitian PEW dari tahun 2021 menunjukkan bahwa 90% orang Amerika menanggapi bahwa ada konflik antara individu yang mendukung partai politik yang berbeda, sementara 71% memiliki tanggapan yang sama mengenai kelompok ras dan etnis.

Data ini menjadikan Amerika Serikat sebagai negara yang paling terpecah secara politik dan etnis.

Penelitian PEW lainnya dari sebelum pemilihan Presiden 2020 menemukan bahwa hampir 90% pemilih terdaftar yang mendukung Donald Trump atau Joe Biden merasa bahwa kemenangan oleh kandidat yang tidak ingin mereka pilih akan menyebabkan kerugian abadi bagi negara.

Pada tahun yang sama, penelitian PEW menunjukkan bahwa kebanyakan orang Amerika merasa perbedaan antara pihak lebih dari sekedar kebijakan tetapi nilai-nilai inti.

Sebagai permulaan, penting untuk dicatat bahwa penelitian ini melihat penelitian hingga 2017 — sebelum pandemi dan pemilu 2020, sedangkan data PEW adalah dari 2020 dan 2021.Tetapi dapatkah kedua hal itu tetap benar — dapatkah Amerika terpecah namun tetap kooperatif?

Seorang psikolog tidak percaya keduanya saling eksklusif.

“Saya pikir Anda dapat berargumen bahwa perpecahan di dalam bangsa kitalah yang menyebabkan kelompok-kelompok yang memiliki kesamaan menjadi lebih kohesif,” kata Carla Marie Manly, PhD, seorang psikolog klinis yang berspesialisasi dalam komunikasi dan hubungan dan penulis Joy from Fear. . “Orang-orang yang biasanya lebih individualistis merasa penting untuk memiliki tujuan yang sama, seperti Black Lives Matter atau Roe v. Wade.”

Dan kerjasama di antara orang asing ini bisa menjadi kendaraan untuk perubahan positif.

“Sebagai individu, kita sering tidak dapat mencapai banyak hal,”kata pria. “Ketika kami mendapat dukungan dari orang-orang yang berpikiran sama dan aset yang menyertai masing-masing individu tersebut, kami dapat melakukan banyak hal. Ada kekuatan dalam jumlah, dan bukan hanya kekuatan tetapi juga kecerdasan dan kreativitas dalam jumlah.”

Psikolog lain mengatakan bahwa bahkan interaksi satu lawan satu dengan orang asing, seperti menahan pintu, dapat mengangkat suasana hati seseorang, bahkan selama masa-masa sulit.

"Melakukan sesuatu yang baik untuk orang lain, atau meminta seseorang melakukan sesuatu yang baik untuk Anda, dapat memperluas pemikiran Anda dan membantu mengurangi intensitas apa pun yang mengganggu Anda pada saat tertentu," kata Dr.Anisha Patel-Dunn, seorang psikiater dan Kepala Petugas Medis di LifeStance Health.

"Studi baru ini menunjukkan bahwa orang-orang di AS sering tidak percaya orang lain akan mau bekerja sama dengan mereka, jadi terkejut dengan keterbukaan dan kebaikan orang asing selalu dapat mengubah pola pikir Anda, bahkan hanya untuk sementara."

Media sosial memperumit persepsi, kenyataan, dan kesehatan mental

Interaksi media sosial dengan orang asing bisa berbeda dengan interaksi langsung.

Terkadang, lanskap media sosial bisa terasa beracun.Bagian dari itu dirancang oleh perusahaan media sosial.

Seorang mantan karyawan, Frances Haugen, mengungkapkan dokumen internal yang menunjukkan bahwa Facebook (sekarang disebut Meta) tahu konten yang penuh kebencian dan memecah belah mendapat lebih banyak keterlibatan.Sebagai tanggapan, algoritme memprioritaskannya pada umpan orang untuk menghasilkan lebih banyak waktu di situs, klik pada iklan, dan uang untuk perusahaan.

Tapi Dr.Devin Dunatov, seorang psikiater dan direktur medis di Burning Tree West, mengatakan orang juga dapat bertindak berbeda di belakang layar.

“Ada rasa anonimitas saat online,” katanya. “Orang-orang merasa terlindungi di balik layar mereka, dan itu memungkinkan mereka untuk mengatakan hal-hal yang tidak akan mereka katakan secara langsung. Menjadi online memungkinkan Anda menjadi siapa pun yang Anda inginkan.”

Penelitian tentang dampak interaksi media sosial pada kesehatan mental orang beragam.

Penelitian lama dari 2012menyarankan bahwa interaksi negatif di media sosial meningkatkan gejala depresi pada orang dewasa muda.Sebuah studi yang lebih baru dari 2019 menunjukkan bahwa interaksi sosial menunjukkan bahwa situs web jejaring sosial dapat secara positif memengaruhi pengembangan hubungan.

Patel-Dunn melihat pro dan kontra dalam berinteraksi dengan orang asing di media sosial.

“Akan sangat membantu untuk terhubung dengan orang baru di luar teman, keluarga, dan kolega Anda, dan internet adalah alat yang ampuh untuk bertemu orang-orang dengan latar belakang, perspektif, dan keyakinan yang berbeda dari Anda sendiri,”kata Patel-Dunn.Tetapi Patel-Dunn menambahkan bahwa anonimitas dapat mendorong orang untuk bertindak lebih negatif terhadap orang lain.

Manly menganggap konteks interaksi itu penting.

“Ketika Anda melihat media sosial, itu sering terputus secara alami — orang-orang yang jatuh ke lubang kelinci negatif yang tidak memiliki tujuan bersama kecuali memecah belah dan berorientasi pada konflik,”kata pria. “Namun, ketika digunakan untuk tujuan bersama untuk menyatukan orang…mungkin ada, baik atau buruk, banyak kekuatan.”

Misalnya, orang mungkin menggunakan media sosial untuk mengorganisir dan mempromosikan sebuah acara untuk mengumpulkan uang untuk penelitian penyakit Alzheimer atau bergabung dengan kelompok yang mengorganisir kereta makan untuk tetangga baru yang menjalani pengobatan kanker, bahkan jika mereka belum pernah bertemu penerima.

Bagaimana memulihkan kepercayaan Anda pada kemanusiaan (tanpa mengorbankan kesehatan mental Anda)

Meskipun ada perpecahan dalam masyarakat, para ahli berpikir bekerja sama dengan orang asing dapat membantu kita memulihkan kepercayaan kita pada kemanusiaan.

“Apa yang bisa kita lakukan dengan studi seperti ini adalah mengingat bahwa ketika kita bersatu dalam suatu tujuan, kita bisa membuat perbedaan,”kata pria.

Inilah cara Anda dapat menggunakan berita ini untuk kebaikan — untuk orang lain dan diri Anda sendiri.

Jadilah spesifik

Meskipun Anda ingin bersatu dengan orang asing, Manly menyarankan untuk melakukannya dengan tujuan yang sama.

“Ketika kita memiliki tujuan dan benar-benar spesifik tentang tujuan kita daripada menjadi ambigu tentangnya, kita dapat mendorong perubahan daripada hanya membicarakannya,”kata pria.

Manly mengatakan lebih mudah untuk lebih spesifik jika Anda datang ke pawai, bergabung dengan grup Facebook, atau menghadiri pertemuan untuk organisasi nirlaba.

Misalnya, pada protes damai untuk tujuan lingkungan, Manly menyarankan untuk mengatakan kepada orang asing yang berjalan di sebelah Anda, “Saya bergabung dengan protes lingkungan damai ini karena saya sangat yakin bahwa kita perlu mengurangi penggunaan bahan bakar fosil. Saya juga fokus menyelamatkan laut kita. Saya ingin tahu tentang kekhawatiran dan tujuan utama Anda. Apakah Anda ingin membaginya dengan saya? ”

“Dengan membuka diskusi sopan seperti ini, kita dapat memperluas koneksi kita dan mendorong tujuan kita sendiri — dan orang lain,”kata pria.

Tetapi juga memungkinkan untuk bekerja sama dengan orang asing yang berpikiran sama di tempat yang lebih tidak terduga, seperti kereta bawah tanah.

Cari petunjuk bahwa orang asing itu berpikiran sama

Memulai percakapan dengan orang asing yang Anda temui di kereta, toko kelontong, atau taman.Dia merekomendasikan untuk mencari isyarat daripada berbicara dengan telinga orang asing tentang pendapat Anda tentang pemilihan 2020.

“Misalnya, jika orang di sebelah Anda mengenakan T-shirt yang menyoroti perubahan iklim atau isu-isu perempuan, Anda dapat memulai percakapan dengan menawarkan pertanyaan atau pernyataan yang tidak menghakimi dan ingin tahu,”kata pria. “Anda mungkin berkata, 'Saya suka T-shirt Anda; pesannya sangat menarik bagi saya.’”

Lanjutkan jika itu bukan untukmu

Tidak setiap interaksi akan menjadi interaksi yang positif.Mungkin Anda tidak setuju dengan taktik negatif organisasi yang menurut Anda selaras dengan nilai-nilai Anda.Dunatov mengatakan tidak apa-apa untuk menjaga orang-orang dalam jangkauan jika, setelah mengenal mereka, Anda menyadari bahwa Anda tidak mengklik sama sekali.

“Jika ruang menjadi beracun atau negatif, cobalah untuk meninggalkan atau menetapkan batas,”kata Dunatov.

Dunatov mengatakan batasan-batasan ini mungkin termasuk menghabiskan lebih sedikit waktu atau meninggalkan grup Facebook yang berpusat pada tujuan tertentu.

Introvert selamat datang

Orang yang lebih tertutup masih bisa mendapatkan keuntungan dari berhubungan dengan orang asing.

“[Orang introvert] tidak selalu pemalu,”kata pria. "Mereka hanya cenderung mendapatkan energi lebih banyak dari aktivitas menyendiri daripada aktivitas eksternal."

Manly mengatakan individu introvert mungkin berkembang dalam peran di belakang layar, seperti merancang kreatif atau melakukan penelitian.Tapi dia mengatakan mereka tidak harus mengorbankan kegiatan publik di mana mereka akan berada di antara lebih banyak orang asing jika mereka tertarik dan terinspirasi.

“Seorang introvert benar-benar dapat keluar dan menjadi bagian dari pawai atau upaya penggalangan dana,” katanya. “Mereka mungkin hanya membutuhkan lebih banyak waktu untuk relaksasi.

Lihat interaksi orang asing sebagai perawatan diri

Jika pandemi mengajari kita sesuatu, isolasi dan kesepian itu dapat membahayakan kesehatan mental.Berinteraksi dengan orang lain, termasuk orang yang tidak kita kenal, dapat meningkatkan suasana hati kita.Anggap itu bagian dari pendekatan holistik untuk kesehatan mental Anda.

“Ketika kita tidak berinteraksi dengan orang lain, kita tidak bertindak seperti yang seharusnya dilakukan manusia,”kata pria. “Kami benar-benar mendorong kesejahteraan kami ketika kami terhubung dengan orang lain yang berpikiran sama.”

Semua Kategori: Blog