Sitemap
  • Sebuah laporan baru menemukan bahwa alkohol dan ganja adalah alasan paling umum orang mengejar pengobatan penyalahgunaan zat.
  • Laporan CDC mencakup data dari 399 pusat perawatan di 37 negara bagian.
  • Alkohol adalah zat yang paling sering dilaporkan disalahgunakan selama 30 hari terakhir, diikuti oleh penyalahgunaan kanabis dan resep opioid.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) baru-baru iniLaporan Mingguan Morbiditas dan Mortalitastemuan di antara orang dewasa AS yang dinilai untuk perawatan penggunaan narkoba pada tahun 2019, alkohol, ganja, penggunaan "beberapa zat", dan masalah parah terkait, adalah yang paling sering dilaporkan.

Badan tersebut menemukan bahwa pada tahun 2019, hampir 66 juta orang dewasa AS melaporkan minum empat minuman atau lebih dalam 2 jam pada bulan lalu, dan sekitar 36 juta melaporkan penyalahgunaan obat terlarang atau resep pereda nyeri selama sebulan terakhir.

"Mereka yang memiliki masalah penggunaan narkoba lebih mungkin menghadapi pemicu yang lebih intens dan lebih sering untuk upaya mereka untuk tetap sadar,"Moe Gelbart, PhD, Direktur, Kesehatan Perilaku, Pusat Medis Torrance Memorial, mengatakan kepada Healthline.

“Ketika krisis kesehatan mental di negara kita semakin dalam, pengobatan sendiri dengan alkohol atau zat sering kali merupakan mekanisme penanggulangan yang umum,”dr.kata Gelbart.

Data dikumpulkan di 37 negara bagian

Laporan CDC mencakup data dari 399 pusat perawatan di 37 negara bagian.Pusat-pusat tersebut terutama adalah pusat perawatan penggunaan narkoba, tetapi data dikumpulkan dari situs lain, termasuk mengemudi saat pusat mabuk, kantor percobaan, atau situs mana pun yang menggunakan alat ASI-MV yang setuju untuk berbagi informasi.

Di antara 49.138 orang dewasa yang dinilai untuk perencanaan pengobatan penggunaan narkoba, 63,4 persen adalah laki-laki.Sekitar 66 persen adalah orang kulit putih non-Hispanik.Sekitar 67 persen berada di wilayah metropolitan.

Menurut CDC, 45,4 persen orang dewasa yang dinilai melaporkan masalah yang lebih parah dengan obat-obatan, diikuti oleh masalah yang melibatkan masalah kejiwaan, hukum, medis, pekerjaan, alkohol, dan keluarga.

Para ahli mengatakan pandemi hanya memperburuk keadaan.

“Penyalahgunaan zat poli tidak biasa di antara mereka yang mengalami kecanduan, tetapi sejak pandemi, itu pasti menjadi lebih umum,” kata Lawrence Weinstein, MD, kepala petugas medis di Pusat Ketergantungan Amerika. “Bagi banyak orang, obat pilihan khas mereka mungkin tidak mudah diakses, terutama selama tahap awal pandemi.

Alkohol dan ganja paling sering dilaporkan

Alkohol adalah zat yang paling sering dilaporkan digunakan selama 30 hari terakhir, diikuti oleh penyalahgunaan kanabis dan resep opioid.

Eugene Vortsman, DO, direktur klinis pengobatan kecanduan dan manajemen penyakit dan ketua komite nyeri untuk Long Island Jewish Medical Center, mengatakan ganja telah menjadi bentuk umum penyalahgunaan obat di AS karena berbagai alasan.

“Beberapa di antaranya karena ketersediaannya serta pergeseran pandangan tentang kelayakan penggunaannya,”dr.kata Vortsman. "'Mengambil bagian' dalam ganja telah menjadi arus utama, dan ganja hampir tidak dianggap sebagai obat terlarang oleh kaum muda saat ini."

Menurut Vortsman, penggunaan ganja yang sering sangat terkait dengan masalah kesehatan mental.Ini termasuk depresi, kecemasan, dan bunuh diri, serta "eksaserbasi psikotik."

“Meskipun bukan korelasi langsung, frekuensi penyakit penyerta ini tidak dapat disangkal,” katanya. “Selain itu, terutama pada kelompok usia di bawah 25 tahun, penggunaan ganja yang sering dikaitkan dengan IQ yang lebih rendah. yang telah terbukti tidak dapat diubah.”

Vortsman menunjukkan bahwa menghirup masih merupakan cara paling umum untuk menggunakan ganja dan dapat menyebabkan komplikasi yang sama seperti rokok, termasuk:

  • Asma yang memburuk
  • Penyakit paru obstruktif kronis
  • Kanker mulut atau tenggorokan

“Korelasi ini sering diabaikan pada pengguna ganja secara umum,” katanya.

Wanita melaporkan masalah yang lebih parah kecuali alkohol

Dibandingkan dengan pria, wanita yang dinilai melaporkan masalah yang lebih parah untuk semua domain kecuali alkohol.

Orang dewasa berusia 25 hingga 34 tahun melaporkan masalah yang lebih parah dengan obat-obatan, sementara mereka yang berusia 55 hingga 64 tahun melaporkan masalah yang lebih besar dengan alkohol.

Hampir 70 persen orang dewasa yang menganggur mengalami masalah narkoba yang lebih besar, dan pensiunan, atau orang dewasa yang cacat memiliki masalah kejiwaan dan medis yang lebih parah.

“Gangguan penggunaan zat dan kondisi kesehatan mental seringkali merupakan penyakit yang muncul bersamaan; sekitar setengah dari mereka dengan kondisi kesehatan mental yang parah mengalami penggunaan narkoba,”dr.kata Weinstein.

Epidemi opioid

BerdasarkanCDCdata sementara, kematian overdosis, termasuk dari opioid, telah melampaui 100.000 pada tahun 2022 sejauh ini.Namun, laporan CDC hanya melihat data tahun 2019 dan tidak mempertimbangkan perubahan yang terjadi sejak pandemi COVID-19 dimulai.

“Krisis opioid, yang dipicu oleh resep obat nyeri yang tidak tepat selama bertahun-tahun, telah menyebabkan banyak orang mencari yang lebih murah dan lebih tersedia, yaitu, tanpa resep, obat pengganti seperti heroin, yang pada gilirannya telah mengakibatkan peningkatan signifikan dalam kematian overdosis,” kata Gelbart.

Menurut Weinstein, proliferasi fentanil terus memperburuk krisis overdosis dari tahun ke tahun.

“Semakin banyak zat yang dipalsukan dengan fentanil sebagaimana dibuktikan oleh angka terbaru: pada tahun 2021, ada lebih dari 10.000 kematian overdosis opioid dibandingkan tahun sebelumnya, dan kehadiran fentanil dalam zat lain seperti kokain dan metamfetamin juga meningkat. ," dia berkata.

Upaya untuk mengatasi epidemi opioid telah menciptakan 'krisis nyeri'

Vortsman mengatakan sementara resep opioid telah dikurangi lebih dari 50 persen, "kami belum dapat meningkatkan layanan nyeri hingga 50 persen, yang telah menyebabkan krisis rasa sakit yang sebenarnya."

"Pasien kami terjebak dengan pilihan terbatas, dan ini dapat menyebabkan keputusan yang disesalkan dengan zat terlarang," jelasnya.

Menurut Vortsman, masyarakat perlu memutar fokus dari mengkriminalisasi penggunaan narkoba yang terkait dengan kecanduan ke menyediakan akses yang lebih baik ke teknik pengurangan dampak buruk yang efektif dan layanan kecanduan yang lebih baik.

Garis bawah

CDC melaporkan bahwa tren 2019 dalam perawatan penggunaan narkoba, menunjukkan alkohol dan ganja adalah dua obat teratas yang dicari orang untuk diobati.

Para ahli mengatakan ada krisis kesehatan mental di AS, dan 'mengobati diri sendiri' adalah mekanisme penanggulangan yang umum.

Mereka juga mengatakan upaya untuk mengatasi krisis opioid telah menciptakan "krisis rasa sakit," membuat pasien dengan pilihan terbatas beralih ke penggunaan obat terlarang untuk bantuan.

Semua Kategori: Blog