Sitemap
Bagikan di Pinterest
Para ahli mengatakan orang dengan Alzheimer ingin orang tahu bahwa penyakit mereka tidak menentukan mereka.SolStock/Getty Images
  • Asosiasi Alzheimer telah merilis daftar 6 hal yang mereka katakan ingin diketahui oleh orang-orang dengan penyakit ini.
  • Di antara mereka adalah bahwa penyakit mereka tidak menentukan mereka dan tidak apa-apa untuk bertanya bagaimana keadaan mereka.
  • Para ahli mengatakan kesepian dan isolasi sosial dapat meningkatkan risiko mengembangkan demensia.

Rod Stephenson tidak ragu untuk memberi tahu Anda bahwa dia hidup dengan gangguan kognitif ringan, tahap awal kehilangan ingatan.

Pria Georgia berusia 75 tahun itu mengatakan gejalanya sudah ada sebelum dia menerima diagnosis resmi pada 2020.

Stephenson mengatakan kepada Healthline bahwa dia telah melihat celah dalam ingatannya.Misalnya, dia tidak bisa mengingat liburan musim panas bersama anak dan cucunya.

Stephenson agak lega akhirnya mengetahui mengapa dia memiliki celah memori itu dan memutuskan dia tidak akan menyembunyikan diagnosisnya.

“Kerahasiaan adalah musuh,” katanya. "Hal-hal negatif dapat terjadi ketika seseorang tertutup tentang diagnosis Alzheimer atau [gangguan kognitif ringan]," katanya kepada Healthline.

“Yang pertama adalah bahwa itu memisahkan Anda dari orang-orang, setidaknya secara emosional, dan itu membuat Anda merasa terpisah dan sendirian. Tidak ada yang harus benar,” jelasnya.

“Saya memakai T-shirt sekarang. Saya sangat senang jika orang-orang mendekati saya dengan pertanyaan apa pun yang mungkin mereka miliki tentang bagaimana keadaan saya, atau tentang apa itu Alzheimer, ”tambahnya.

Hidup dengan Alzheimer

Juni telah ditetapkan sebagai Bulan Kesadaran Alzheimer dan Otak.

Asosiasi Alzheimer meluncurkan bulan ini dengan mengungkapkan beberapa wawasan dari orang-orang yang hidup dengan demensia tahap awal.Mereka berbicara tentang stigma, kesalahpahaman, dan apa yang mereka harap orang lain tahu tentang mereka.

Poin Stephenson tentang tidak merahasiakan sesuatu sejalan dengan "Enam Hal yang Orang Hidup dengan Penyakit Alzheimer dan Demensia Lainnya Ingin Anda Ketahui."

Berikut ringkasannya:

  • Diagnosis Alzheimer saya tidak mendefinisikan saya.
  • Jika Anda ingin tahu bagaimana kabar saya, tanyakan saja kepada saya.
  • Ya, orang yang lebih muda juga bisa mengalami demensia.
  • Tolong jangan memperdebatkan diagnosis saya.Jangan bilang saya tidak terlihat seperti menderita Alzheimer.
  • Pahami bahwa terkadang kata-kata dan tindakan saya bukan saya, itu penyakit saya.
  • Ingatlah bahwa diagnosis Alzheimer tidak berarti bahwa hidup saya sudah berakhir.

“Saya pikir ini adalah hal yang sangat positif. Ada jutaan orang yang hidup dengan Alzheimer dan jenis demensia lainnya saat ini dan jutaan lainnya diprediksi, ”kata Dr.Scott Kaiser, seorang ahli geriatri dan direktur Kesehatan Kognitif Geriatri untuk Pacific Neuroscience Institute di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, California.

"Ada banyak pekerjaan yang perlu dilakukan untuk meningkatkan kesadaran seputar Alzheimer dan jenis demensia lainnya," katanya kepada Healthline.

Para ahli mengatakan jumlah orang di Amerika Serikat yang hidup dengan Alzheimer tumbuh dengan cepat.Lebih dari 6 juta orang Amerika dari segala usia menderita Alzheimer.Pada tahun 2050, jumlah itu diproyeksikan meningkat menjadi hampir 13 juta.

Antara 12 dan 18 persen orang berusia 60 tahun atau lebih hidup dengan gangguan kognitif ringan.

Kaiser mengatakan ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk mengurangi stigma seputar demensia.

"Beberapa orang berusaha keras untuk menyembunyikan diagnosis mereka dan tidak membiarkan orang tahu bahwa mereka hidup dengan penyakit Alzheimer," katanya. “Merahasiakannya menambah banyak tekanan yang mungkin tidak perlu ada di sana.”

Kesepian dan isolasi

Sebuah studi National Academies of Sciences-Engineering-Medicine 2020 menyimpulkan bahwa sekitar seperempat orang Amerika berusia 65 tahun atau lebih yang tinggal di komunitas terisolasi secara sosial.

Mereka sering hidup sendiri, kehilangan keluarga dan teman, dan mungkin memiliki penyakit kronis dan gangguan sensorik.Kesepian itu membuat mereka rentan terhadap penyakit.

“Kesepian adalah faktor risiko utama untuk mengembangkan demensia. Orang yang kesepian secara kronis lebih mungkin mengembangkan penyakit Alzheimer, ”kata Kaiser. “Dan ternyata kesepian dan isolasi sosial bukan hanya faktor risiko mengembangkan demensia, tetapi tampaknya lebih umum di antara orang-orang yang menderita demensia, dan pengasuh orang-orang yang menderita demensia.”

Kaiser mengatakan menjadi lebih penting bagi orang lain untuk belajar bagaimana berkomunikasi secara efektif dengan dan melibatkan seseorang yang mungkin mengalami gangguan kognitif.Itu membantu menghilangkan stigma dan merupakan pendekatan yang lebih merangkul.

Pendidikan dan advokasi

Stephenson mengatakan ada alasan lain dia tidak merahasiakan tentang diagnosisnya.

Dia ingin membantu mendidik orang lain yang mungkin menemukan diri mereka sendiri atau seseorang yang mereka kenal dengan diagnosis serupa.

"Ketika Anda tertutup, itu menjauhkan Anda dari kumpulan orang-orang yang mungkin bisa mendapat manfaat dari mendengar tentang perkembangan medis baru," katanya.

Mantan penyiar dan pensiunan pendeta yang ditahbiskan mengatakan dia bahkan lebih sibuk sekarang, bekerja sebagai advokat dan berbagi apa yang dia pelajari sepanjang perjalanannya.Dia mengatakan satu frustrasi adalah kehilangan apa yang dia sebut "rasa geografis yang sangat baik."

“Jika saya pernah ke suatu tempat, saya bisa kembali ke sana dari mana saja tanpa peta atau arah karena saya tahu di mana itu… Sekarang itu akan hilang,” katanya. “Saya masih sangat nyaman keliling kota dan sebagainya. Tapi jika kita akan berkendara ke Augusta atau semacamnya… GPS adalah teman kita.”

Stephenson tidak yakin ke mana perjalanan ini akan membawanya.Tidak ada GPS untuk itu.

Dia mengatakan ibunya menderita Alzheimer selama 20 tahun terakhir hidupnya.Dia hidup sampai usia 98 tahun.Tapi itu tidak berarti itu akan menjadi jalannya.

Untuk saat ini, Stephenson sangat bergantung pada imannya.Dia dan istrinya, Deb, berdoa agar dia bisa menjadi alat untuk berbagi kisahnya dengan orang-orang di belakangnya.Mereka mengatakan pekerjaan itu memberdayakan.

“Ini perasaan yang luar biasa,” jelasnya. “Karena Alzheimer, saya katakan kita telah mengembangkan mutiara yang lebih kuat.”

Semua Kategori: Blog